POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kami adalah bagian dari negara Anda’ – Kiwi yang terperangkap di India melanjutkan perjalanan pulang | 1 Berita

Penghentian total antara India dan Selandia Baru telah dicabut hampir dua minggu lalu, tetapi banyak yang terdampar di negara yang hancur karena kurangnya pilihan udara komersial.

Daftar putar Anda akan dimuat setelah iklan ini

Warga negara Kiwi dan penduduk tetap terdampar di India mencari bantuan untuk kembali ke Selandia Baru. Sumber: Q + A.


Itu terus berputar dalam beberapa minggu terakhir yang dipicu oleh kurangnya pasokan oksigen di rumah sakit.

Selama lima hari berturut-turut, lebih dari 400.000 kasus telah diidentifikasi, sehingga jumlah total infeksi menjadi lebih dari 22 juta.

Amandeep Gore, warga negara Selandia Baru yang terdampar di India sejak 2019, mengatakan situasinya “semakin parah”.

“Kami hidup dalam bahaya setiap hari. Apa yang terjadi jika sesuatu terjadi pada kami? Sistem kesehatan di India hampir tidak berfungsi.”

Sujatha Selvin juga terjebak.

Ada ketakutan di wajah semua orang, katanya. “Tidak ada yang damai.”

Seorang narator baru digunakan untuk menggambarkan situasi di India – risiko tertinggi, serta Brasil, Pakistan, dan Papua Nugini.

Ini membatasi perjalanan untuk warga negara NZ dari negara-negara tersebut, pasangan mereka, dan orang tua dari anak-anak dan anak-anak yang merupakan warga negara.

Tetapi bahkan mereka yang termasuk dalam kategori tersebut merasa sulit untuk kembali, dan opsi penerbangan komersial tidak ketat.

Ini mengarah pada seruan untuk penerbangan kembali, tetapi pemerintah belum datang ke meja dan malah memantau ruang bisnis.

“Bagaimana jika salah satu dari kita meninggal di sini? Akankah pemerintah tetap senang dengan situasi ini? Core 1 memberi tahu News.

“Kami juga bagian dari negara Anda. Tolong lakukan sesuatu untuk kami, tolong kirimkan kembali kepada kami [repatriation] Pesawat, kami bisa ikut dengan Anda dan bergabung dengan Anda. “

READ  Djokovic mengantisipasi kemunduran dan kerja keras para pengusaha di tengah epidemi

Profesor Tony Blakeley, seorang ahli epidemiologi di Universitas Melbourne, mengatakan: “Risiko dari India dan Nepal sangat tinggi – harus dikurangi 50 hingga 75 persen sebelum saya dapat membukanya.”

Australia telah mengatur penerbangan charter untuk membawa pulang warga Australia yang terdampar Sabtu ini.