POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kabut Olimpiade untuk Kuda dan Rompi Pendingin: Olimpiade Tokyo dimulai dengan panas terik

Seorang pengunjung menguji menara kabut skala besar yang mendistribusikan kabut ultra-halus selama uji panas Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, 25 Juli 2019. REUTERS / Issei Kato

TOKYO (Reuters) – Tempat pengasapan untuk kuda Olimpiade dan jaket pendingin untuk wasit adalah salah satu alat yang ditawarkan oleh penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020, di mana para peserta akan menghadapi panas dan kelembapan yang terik – di atas wabah. .

Sementara tantangan langsung untuk mengadakan Olimpiade di tengah krisis COVID-19 telah membayangi hampir semua kekhawatiran lainnya, panasnya telah menjadi perhatian lama. Suhu musim panas di Tokyo bisa naik hingga 35°C atau lebih.

“Akan ada stasiun pendingin tidak hanya untuk manusia tetapi juga untuk kuda,” kata petugas pengiriman Tokyo 2020 Hidemasa Nakamura kepada wartawan, Minggu. “Untuk para sukarelawan, kami memiliki pretzel, pelega tenggorokan, dan sundae.”

Saat penyelenggara memindahkan lomba maraton dan sprint ke kota utara Sapporo yang lebih dingin, para ahli memperingatkan risiko pukulan provokatif bagi para atlet dan staf, terutama mereka yang tidak terbiasa dengan panasnya Tokyo atau mereka yang bekerja berjam-jam di luar.

Saat suhu naik setelah musim hujan tahunan yang baru saja berakhir, demikian juga risiko serangan panas, kata Motoaki Takikawa, seorang pejabat di Divisi Lingkungan Atmosfer Badan Meteorologi Jepang.

Pertandingan berlangsung dari 23 Juli hingga 8 Agustus, bertepatan dengan suhu terpanas di negara itu.

Pakar pengobatan darurat telah memperingatkan bahwa responden pertama yang bermain game dapat dengan mudah membingungkan pasien heatstroke dengan coronavirus, karena penyakit membawa gejala yang sama seperti kepanasan dan dehidrasi. Baca lebih banyak

“Untuk atlet asing, mereka tidak terbiasa dengan cuaca panas Jepang,” kata Satoru Takizawa, 25, seorang pekerja kantoran di Tokyo, yang mengatakan kondisinya “tidak adil” bagi pengunjung.

READ  Apa yang harus ditonton pada hari Selasa di Prancis Terbuka 2021

Staf medis yang ditempatkan di tempat tersebut berisiko terkena penyakit panas, karena peralatan pelindung ekstra, menurut Shoji Yokobori, petugas medis yang bertanggung jawab atas tempat angkat besi.

Dia mengatakan alat pelindung diri telah menjadi “beban” dalam cuaca panas.

“APD sangat sulit,” katanya. “Kita mungkin terkena serangan panas.”

Pelaporan tambahan oleh Angie Teo, Andrew Bibi dan Jo Min Park; Diedit oleh David Dolan dan Mike Collette White

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.