POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jutaan orang hidup tanpa listrik setelah Badai Beryl melanda Houston

Jutaan orang hidup tanpa listrik setelah Badai Beryl melanda Houston

Pemandangan udara Matagorda, Texas, pada hari Senin, setelah Badai Beryl berlalu semalam.kredit…Jordan Vonderhaar untuk The New York Times

Pada Senin pagi, ketika kepala pemadam kebakaran di kota kecil pesisir Matagorda, Texas, mulai mengamati kerusakan yang disebabkan oleh Badai Beryl di tengah malam, dia melihat hutan lebat dengan pepohonan tumbang. Saya mengetahui bahwa setidaknya satu orang diangkut dengan ambulans setelah tertabrak pintu yang tertiup angin. Kota ini tidak memiliki listrik atau layanan internet.

Namun mengingat rute Beryl membawanya melewati desa, Matagorda berkinerja baik, menurut presidennya, Gayle Cook.

Matagorda, yang terletak di antara Galveston dan Corpus Christi, sebagian besar merupakan kota hantu pada hari Senin, pada saat biasanya ramai dengan pengunjung. Lebih dari separuh penduduk tetap, dari total sekitar 1.000 orang, mengindahkan peringatan dan mengungsi dari kota, kata Clay Cook, kepala dewan pemadam kebakaran dan suami Ms. Cook.

“Itu sangat bijaksana, sangat bagus,” katanya. “Hanya ada sedikit orang yang tertinggal.”

Hotel lokal Casadei adalah yang paling terkena dampaknya. Badai tersebut menyebabkan panel atap beterbangan, dan beberapa potongan logam hilang.

Ms Cook mengatakan dia bangun sekitar pukul 1:54 pagi. “Saya mendengar suara angin,” katanya, menceritakan bagaimana tirai di empat pintu rumahnya tertiup badai. Apartemen tiga kamar tidurnya, terbuat dari logam, mampu menahan tekanan tersebut. “Ini bertahan dengan baik,” katanya.

Tidak ada laporan kenaikan permukaan air.

Mata badai melewati Matagorda sekitar jam 4 pagi, dan keluarga Cox mengatakan bahwa ketika badai itu terjadi, waktu terasa seperti berhenti.

“Saya keluar dan tidak ada angin, lalu angin kembali bertiup selama satu jam lagi,” kata Cook.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.1 gempa

Seorang pria berusia 80-an dibawa ke rumah sakit karena luka-luka setelah keluar dari rumahnya di tengah malam saat angin kencang. “Dia membuka pintu dan menjatuhkannya, kalau tidak, kami tidak akan mendengar apa pun,” kata Cook.

Di Toko Umum Stanley, terdapat generator yang membuat lampu tetap menyala. Operator toko Kelly Keyes mengatakan dia tidak dapat memenuhi permintaan bensin, es, dan air. Ibu Keys, yang menginvestasikan $48.000 pada rumah mobil FEMA yang dibangun untuk menahan angin kencang, mengatakan dia merasa aman di dalam tetapi dapat merasakan struktur rumah bergoyang. Dia berlari ke toko di pagi hari, mengetahui orang-orang membutuhkan persediaan.

Di barisan belakang toko, Luke Rawlings, 54 tahun, mengatakan dia bersyukur karena hanya sedikit bangunan di kota yang rusak akibat badai. Apartemennya yang kecil seperti gudang juga lolos dari bencana. “Ini normal di sini. Setiap musim panas, kita tahu badai akan datang,” kata Rawlings.