POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jung Kook BTS Seven mungkin menghadapi tuntutan plagiarisme terhadap komposer “Time of Mask” Fin.KL meskipun BigHit membantahnya

Jung Kook BTS Seven mungkin menghadapi tuntutan plagiarisme terhadap komposer “Time of Mask” Fin.KL meskipun BigHit membantahnya

Pada hari Selasa, 22 Agustus, Ten Asia mengumumkan anggota BTS, Jung Kook Tujuh Dia mungkin menghadapi tuntutan plagiarisme menyusul laporan dari produser dan komposer Fin.KL Waktu topengLagu berusia dua puluh empat tahun. Komposer Yang Joon Young mengungkapkan bahwa kedua lagu tersebut, Tujuh Dan Waktu topeng Tampaknya memiliki skala serial yang sama.

Dengan menjadikan hal ini sebagai dasar tuduhan plagiarisme, komposer awalnya menghubungi HYBE LABELS dan BigHit Entertainment untuk menyelesaikan masalah tersebut tanpa mempublikasikannya. Namun, karena tanggapan agensi tidak jelas, Yang Joon Young mengumumkan klaimnya ke publik.

Meskipun agensi Jung Kook membantah rumor tersebut, perwakilan dari firma hukum yang mengetahui masalah tersebut menyatakan bahwa HYBE LABELS tidak cukup defensif dalam bantahannya. Selain itu, meski mereka membantah, gugatan plagiarisme terhadap Yang Junyoung masih dapat dilanjutkan.


BTSJungkook Tujuh Menghadapi tuntutan hukum plagiarisme terhadap lagu yang dirilis pada tahun 1999

Pada 14 Juli 2023, Jungkook melakukan debut solonya dengan single, Tujuh. Rilisannya sangat sukses sehingga memecahkan banyak rekor dan menduduki banyak tangga lagu musik. Meskipun lagu tersebut tidak mengalami masalah dalam beberapa bulan setelah dirilis, laporan mengejutkan yang dibuat oleh Yang Joon Young melalui media Ten Asia mengejutkan banyak orang.

Menurut laporan, setelah dia dibebaskan TujuhYang Joon Young menghubungi HYBE Labels untuk mengungkapkan tuduhannya. Saya melampirkan file yang membandingkan notasi musik kedua lagu tersebut. Tujuh Dan Waktu topengDia mencatat kesamaan mereka, khususnya berkaitan dengan ukuran urutan.

Membandingkan file musik oleh Yang Joon Young (gambar via allkpop)

Namun agensi tersebut tidak menanggapi dan mengabaikan masalah tersebut. Perwakilan agensi awalnya berkata,

“Ada penundaan dalam memproses masalah ini karena perjalanan bisnis Pimpinan Bang Si-hyuk ke luar negeri.”

Namun hingga dua minggu berikutnya, tidak ada tanggapan atau kabar terbaru dari pihak perusahaan. Hal ini tentu saja membuat Yang Junyoung tidak berdaya, jadi dia membawa kasus ini ke media untuk menyiarkan tuduhan plagiarismenya. Pada tanggal 22 Agustus, tak lama setelah masalah ini dipublikasikan, departemen manajemen risiko HYBE LABEL mengeluarkan pernyataan resmi yang menyangkal tuduhan tersebut.

READ  Tempat tidur bayi kembali di MTV

Pernyataan resminya berbunyi:

Klaim pelanggaran hak cipta atas lagu Jung Kook Seven tidak benar. Seven merupakan lagu yang dihasilkan melalui kolaborasi lima komposer luar negeri, dan merupakan ciptaan yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan lagu di album dalam negeri. Itu hanya satu kali saja. klaim yang tidak memenuhi Kriteria apa pun seperti kesamaan substansial dan prinsip dalam menentukan plagiarisme.”

Namun, pernyataan perusahaan mungkin tidak cukup kuat dan meyakinkan. Seorang perwakilan dari sebuah firma hukum menyatakan bahwa pernyataan mereka mungkin hanya merugikan mereka jika dikaitkan dengan tuduhan plagiarisme.

“Daripada menawarkan keputusan politik mengenai masalah ini, pernyataan tersebut menggunakan bahasa yang tampaknya menguntungkan jika terjadi tuntutan hukum. Kemungkinan bahwa HYBE Labels telah melewatkan kesempatan emasnya untuk mengambil keputusan yang akan memprioritaskan citra artis, di kasus ini, tidak dapat dikesampingkan saat ini.”.


Gugatan plagiarisme yang diajukan Yang Joon Young terhadap Jung Kook Tujuh Ini masih terbuka, sehingga gugatan dapat dilanjutkan kecuali ada tindakan tegas yang diambil dari agensi atau brand sang idola.