POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juhi Chawla mengajukan gugatan terhadap aplikasi 5G di India – The New Indian Express

oleh Bertahun-tahun

New Delhi: Aktor Bollywood Juhi Chawla, yang secara aktif bekerja untuk menciptakan kesadaran akan efek berbahaya dari radiasi frekuensi radio (RF), telah mengajukan gugatan terhadap penerapan teknologi ponsel 5G di India.

Aktor itu mengatakan bahwa teknologi 5G membuat orang dan hewan terpapar radiasi RF yang 10 hingga 100 kali lebih banyak daripada yang ada saat ini.

Pada hari Senin, kantor Hakim C. Harishankar menolak untuk mendengarkan kasus tersebut dan memindahkannya ke badan lain di Pengadilan Tinggi Delhi. Masalahnya sekarang akan disidangkan pada 2 Juni.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Chawla mengatakan gugatan itu diajukan untuk meminta panduan kepada “tergugat biasa” untuk membuktikan bahwa 5G aman bagi manusia dan setiap jenis organisme dan untuk menghasilkan studi radiasi radiologis untuk mendukungnya.

Juru bicara juga mengatakan bahwa jika tidak benar-benar dilakukan, penelitian yang efektif juga harus dilakukan tanpa adanya partisipasi kepentingan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa keinginan untuk bersaing dalam perlombaan untuk meluncurkan jaringan nirkabel generasi kelima “mengalihkan perhatian bangsa kita sampai batas tertentu dari mempertimbangkan beberapa faktor yang mengganggu kesehatan generasi sekarang dan masa depan.”

“Tidak ada orang, tidak ada hewan, tidak ada burung, tidak ada serangga, dan tidak ada tumbuhan di Bumi yang dapat menghindari paparan, 24 jam sehari, 365 hari setahun, ke tingkat radiasi frekuensi radio yang lebih besar dari 10 hingga 100 kali lipat dari radiasi. apa yang hadir Hari ini pernyataan Chawla berkata.

Dia menambahkan bahwa rencana 5G mengancam untuk menyebabkan “efek serius dan tidak dapat diubah pada manusia dan kerusakan permanen pada semua ekosistem bumi.”

“ Mengumpulkan bukti klinis manusia yang sakit dan terluka, bersama dengan bukti eksperimental kerusakan DNA, sel, dan sistem organ pada berbagai tumbuhan dan hewan, selain bukti epidemiologis yang mendukung kesimpulan bahwa penyakit utama peradaban modern – kanker, penyakit jantung, dan diabetes – sebagian besar disebabkan. Salah satunya adalah polusi elektromagnetik, dan berasal dari basis literatur lebih dari 10.000 (sepuluh ribu) studi peer-review, yang terlalu banyak untuk diabaikan. “

READ  Sotheby menerima cryptocurrency pada lelang Banksy yang akan datang

Ia juga mengatakan bahwa menanggapi UU RTI 20 Maret 2019, Kementerian Komunikasi melaporkan secara tertulis dari Science and Engineering Research Council bahwa “ belum ada kajian yang dilakukan oleh SERB secara khusus tentang pengaruh 2G, 3G, Teknologi seluler 4G dan 5G pada manusia, hewan, burung, tumbuhan, dan makhluk hidup lainnya.

Dalam pernyataannya, Chawla mengatakan bahwa mereka tidak menentang penerapan perkembangan teknologi, termasuk komunikasi nirkabel.

“Kami berada dalam dilema yang sedang berlangsung, karena setelah melakukan penelitian dan studi tentang radiasi frekuensi radio dari perangkat bebas kabel dan menara jaringan seluler, kami memiliki cukup alasan untuk percaya bahwa radiasi tersebut sangat berbahaya dan berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan manusia. .” Dia berkata.