POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

JP Morgan, Goldman Memilih Pasar Terbaik Asia Tenggara untuk 2022

JP Morgan, Goldman Memilih Pasar Terbaik Asia Tenggara untuk 2022

Saham Indonesia adalah salah satu pilihan teratas JPMorgan Asset Management dan Goldman Sachs untuk tahun 2022. Dalam foto April 2019 ini, patung banteng berdiri di lobi Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Indonesia.

Dimas Ardian | Bloomberg melalui Getty Images

Ketegangan geopolitik meningkat di seluruh dunia, tetapi pasar Asia Tenggara mungkin menawarkan keamanan relatif bagi investor, menurut bank investasi terkemuka.

Menjelang kuartal berikutnya tahun 2022, CNBC bertanya kepada analis dari Goldman Sachs dan JPMorgan Asset Management, pasar Asia Tenggara mana yang menjadi pilihan utama mereka.

Saham-saham di Asia Tenggara telah berkinerja buruk, dan “investor global sebagian besar telah mengabaikannya selama satu dekade,” kata Timothy Mo, ahli strategi ekuitas senior Asia Pasifik di Goldman Sachs.

Indonesia adalah pilihan teratas di Asia Tenggara untuk kedua bank Wall Street.

Indonesia: Permainan Perbankan dan Komoditas

“Di Indonesia, kami secara struktural positif dalam hal perbankan karena mayoritas penduduknya masih unbanked atau underbanked. Saat ini kami berada di posisi terdepan di sektor swasta dan juga bank-bank milik negara di mana mereka secara proaktif mendorong adopsi digital ke mempercepat penetrasi keuangan, kata Desmond Law, manajer portofolio di JPMorgan Asset Management.

Harga komoditas yang kuat juga bermanfaat bagi pendapatan ekspor Indonesia serta neraca perdagangan negara, yang akan mendukung Rupiah Indonesia serta prospek pertumbuhan jangka pendek Indonesia, mengatakan.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Vietnam dan Singapura

JPMorgan Asset Management juga menyukai Vietnam, yang digambarkan Low sebagai “bintang kinerja beberapa tahun terakhir” dalam ketahanan dan pertumbuhan ekonomi. Dia menambahkan bahwa Vietnam adalah salah satu dari sedikit ekonomi global yang telah mengalami pertumbuhan ekonomi positif selama pandemi.

“Untuk memanfaatkan pertumbuhan, kami memiliki posisi di agen konsumen dan bank berkualitas tinggi,” katanya, tanpa menyebut saham tertentu.

Sementara itu, Singapura adalah Asia Tenggara lain yang disukai Goldman Sachs.

Mu mengatakan ada tiga alasan utama mengapa bank investasi itu mencintai Indonesia dan Singapura.

  1. Meningkatkan momentum dan pertumbuhan ekonomi dari suatu wilayah yang terlambat pulih dari kemunduran terkait Covid.
  2. Sektor perbankan sangat terbebani dalam indeks saham dan akan mendapat manfaat dari pergeseran ke kebijakan moneter yang lebih ketat dan suku bunga yang lebih tinggi.
  3. “Kemunculan bertahap” perusahaan ekonomi digital yang masuk dalam indeks Indonesia dan Singapura.

Indonesia Komposit Jakarta naik lebih dari 7% tahun ini, sedangkan Indeks VN Vietnam naik sekitar 1% pada periode yang sama. Indeks Straits Times Singapura naik lebih dari 9%.

Sebagai perbandingan, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 6%.

Di Wall Street, S&P 500 turun 4,6% sepanjang tahun ini, sedangkan pan-European Stoxx 600 turun sekitar 6%.

Investor dalam beberapa pekan terakhir telah bergulat dengan berbagai kekhawatiran, dari kenaikan tajam harga komoditas yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina hingga lingkungan suku bunga yang meningkat karena bank sentral utama seperti Federal Reserve AS berupaya memerangi inflasi.

READ  Skenario terburuk Bank Dunia untuk Indonesia semakin buruk - Bisnis

Perlindungan dari ketegangan geopolitik

Asia Tenggara “relatif terisolasi” dari meningkatnya ketegangan geopolitik di Eropa, dengan Rusia dan Ukraina menyumbang kurang dari 1% dari ekspor regional, menurut Luo.

“Eskalasi risiko geopolitik membuat penurunan harga komoditas dalam jangka pendek untuk mendukung kekuatan pasar negara-negara pengekspor komoditas di ASEAN,” katanya, merujuk pada 10 negara anggota ASEAN.

Tidak ada ‘aliran massal’ yang diharapkan

Kami tidak mengharapkan eksodus massal [from ASEAN] Seperti yang kita lihat di Tantrum baru-baru ini,” kata Lu, menjelaskan bahwa neraca nasional Asia Tenggara “lebih sehat secara keseluruhan” sekarang daripada satu dekade lalu.

Sebagian besar bank sentral di Asia Tenggara, kecuali Singapura, belum melakukan pengetatan kebijakan moneter. Hal ini antara lain disebabkan oleh situasi inflasi di tingkat regional yang relatif lebih ringan dibandingkan dengan negara-negara maju di Barat.

Perekonomian Asia Tenggara saat ini juga lebih tangguh dibandingkan siklus sebelumnya, menurut Moe, yang mengutip keseimbangan eksternal yang lebih baik serta mata uang dengan nilai yang menarik.