POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jonathan Rhea terkejut berada dalam perburuan gelar

Rentetan enam gelar berturut-turut RIA di sirkuit Jalan Mandalika yang baru dibangun bisa berakhir akhir pekan ini, dengan pebalap Kawasaki menghadapi defisit 30 poin besar-besaran melawan rival Yamaha Toprak Razgatlioglu dengan hanya 62 poin dalam tiga balapan terakhir.

Sementara konsensusnya adalah bahwa Kawasaki ZX-10RR 2021 bukanlah tandingan Yamaha R1 yang ditingkatkan untuk sebagian besar musim ini, Rea juga telah membuat beberapa kesalahan yang tidak biasa sepanjang tahun, mengalami kecelakaan mahal di Donington Park, sebagian besar Portimao.

Artinya, untuk pertama kalinya sejak bergabung dengan Kawasaki pada 2015, ia akan melaju ke babak final sebagai peringkat kedua di klasemen, bukan sebagai pemimpin poin yang tak terkendali.

Rhea mengakui dia senang melanjutkan perburuan gelarnya mengingat bagaimana musim 2021 berakhir, tetapi dia mencoba mengalihkan pikirannya dari pertarungan kejuaraan untuk mengakhiri kampanye dengan cara terbaik.

“Sayangnya kita berada dalam situasi ini,” kata Rhea kepada situs resmi WSBK. “Tetapi tentu saja beberapa tahun terakhir sangat menyenangkan untuk menikmati putaran terakhir. Ini sedikit berbeda tetapi juga serupa, karena saya tidak merasakan tekanan yang sama seperti yang biasa saya lakukan untuk menyelesaikan pekerjaan.

“Saya merasa kami mungkin telah kehilangan kejuaraan dalam beberapa hal tahun ini, jadi bertarung adalah tempat yang bagus. Saya memiliki banyak motivasi untuk mencoba dan menjaga mimpi tetap hidup sampai balapan terakhir dan tempat yang lebih baik untuk datang.

“Kami berdua melempar lebih dari poin semacam ini [30] Dalam satu akhir pekan. Saya bisa fokus pada diri saya sendiri, bukan pada posisi terbaik tapi saya menikmatinya, hanya fokus pada diri saya sendiri.

“Tidak peduli apa yang terjadi dari sudut pandang kejuaraan, saya akan mencoba untuk menempatkan itu di kepala saya dan keluar dan menyelesaikan tahun dengan kuat dengan hasil balapan.”

READ  Radocano dari Inggris bersiap untuk menghadapi Rogers, penonton tuan rumah, di AS Terbuka

Rhea merasa tekanan lebih pada penantang gelar Razgatlioglu karena dia bisa menghadapi “pikiran negatif” yang sama seperti yang dia miliki ketika dia menjadi favorit melawan pembalap Ducati Scott Reading di final Estoril tahun lalu.

Ditanya siapa yang akan menghadapi tekanan paling besar di Indonesia, Riya menjawab: “Saya merasa [Razgatlioglu] Karena saya berada di posisi ini tahun lalu.

“Saya memiliki keuntungan poin yang jauh lebih besar ketika pergi ke Estoril. Saya tahu pola pikir saya, apa yang saya pikirkan, pikiran negatif yang akan mencoba meniadakan kepercayaan diri, dan dia pasti akan memilikinya.”

“Saya merasa seperti yang saya sebutkan sebelum kehilangan kejuaraan tahun ini, jadi terlibat dalam perburuan itu hebat. Akan sangat bermanfaat untuk menangkap lebih dari harapan realistis kami. Jadi hanya mencoba bersenang-senang dan melupakan kejuaraan dan tekanan, dan menutup tahun dengan beberapa hasil yang luar biasa.”

Razgatlioglu tetap fokus pada kemenangan balapan

Toprak Razgatlioglu, Tim PATA Yamaha WorldSBK, Percikan dari knalpot

Foto oleh: Emas dan Angsa / gambar olahraga motor

Mengingat keunggulannya di klasemen poin, Razgatlioglu bisa finis ketiga di masing-masing dari tiga balapan akhir pekan ini di Indonesia bahkan jika dia menyapu Ria sepanjang akhir pekan.

Namun, pembalap Turki itu mengatakan dia tidak akan mengubah pendekatannya untuk menentukan gelar dan menargetkan kemenangan di setiap balapan saat itu terjadi.

“Rencanaku hanya fokus pada [each] Dia berkata, “Saya akan mencoba berjuang untuk menang lagi karena itu lebih penting bagi saya. Yah, saya sangat dekat untuk menjadi juara, tetapi saya akan melakukan yang terbaik.” [to finish] Mungkin tempat kedua, mungkin tempat ketiga atau mungkin menang.

READ  AlphaTauri mempertahankan Pierre Gasly dan Yuki Tsunoda untuk 2022

“Coba saja lagi untuk menang. Karena saya menyukainya, mungkin itu gaya saya. Ini penting karena ini balapan terakhir dan semua orang akan melakukan yang terbaik. Saya akan berusaha untuk menang dan saya akan berjuang untuk menang.”

Dia menambahkan, “Semoga kami bisa menjadi juara akhir pekan ini. Ini sangat penting bagi saya karena saya sudah menunggu untuk mengatakan, ‘Ini untuk ayah saya’.” [Arif, who died four years ago in a road accident]”.

“Dia selalu percaya pada saya. Dia berkata, ‘Suatu hari Toprak akan memenangkan kejuaraan dunia,’ tetapi tidak mungkin baginya untuk melihat [it]. “