POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Johnny Keep Walking” naik ke nomor satu untuk akhir pekan

“Johnny Keep Walking” naik ke nomor satu untuk akhir pekan

Upacara Penghargaan Golden Globe ke-81

Komedi ikan keluar air “Jonny Keep Walking” menduduki puncak box office di daratan Tiongkok pada akhir pekan kedua setelah dirilis. Pemenang sebelumnya, “Bersinar untuk Satu Hal”, dengan cepat menyusut dan turun ke posisi kelima.

Pada akhir pekan pertama tahun baru, setelah serangkaian perilisan Natal dan Tahun Baru, akhir pekan terakhir mewakili perombakan judul-judul yang tersisa, bukannya menonton sejumlah film baru yang penting.

“Johnny,” yang berkisah tentang seorang pria pedesaan yang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan di kota besar, menghasilkan $22,4 juta (159 juta yuan Tiongkok) dari Jumat hingga Minggu, menurut data dari perusahaan konsultan Artisan Gateway. Jumlah ini merupakan penurunan kecil dari angka pembukaan film sebesar $26,1 juta dan menjadikan total kumulatifnya menjadi $77,5 juta sejak debutnya pada tanggal 29 Desember.

Film ini disutradarai oleh Peng Da, juga dikenal sebagai Dong Pengcheng, seorang aktor, penulis, dan sutradara produktif yang telah merilis dua film lain pada tahun 2023: “Post Truth” dan “One and Only.”

Di posisi kedua ada film The Goldfinger yang meraih pendapatan $8,5 juta. Dibintangi oleh Andy Lau dan Tony Leung Chiu-wai, film ini merupakan kilas balik ke genre drama aksi-kriminal Hong Kong di awal tahun 2000-an, dan menandai pertemuan pertama di layar antara kedua bintang tersebut sejak trilogi Infernal Affairs. Setelah dirilis pada 30 Desember, “The Goldfinger” kini telah memperoleh total kumulatif $45,9 juta. (Pada akhir pekan pertama, ia memperoleh $22 juta dan menempati posisi keempat.)

Tempat ketiga diraih oleh I Did It My Way, agen kriminal lainnya dari Hong Kong, saat Andy Lau berhadapan dengan Eddie Peng kali ini. Film ini menghasilkan $5,6 juta pada akhir pekan, dengan total $31,4 juta sejak dirilis pada 29 Desember.

“Endless Journey,” yang dirilis sebelum Natal dan diproduksi oleh Wanda Pictures dan Alibaba Pictures, berada di peringkat keempat, menghasilkan $3,7 juta selama akhir pekan. Film ini tampaknya didasarkan pada kejadian nyata, dan menceritakan bagaimana seorang mantan detektif yang dipermalukan memburu penjahat sebagai warga negara biasa. Total kumulatifnya sekarang mencapai $87,5 juta.

Di posisi kelima, “Shining for One Thing” memperoleh pendapatan sebesar $3,5 juta. Angka tersebut menunjukkan keruntuhan dibandingkan akhir pekan pertama sebesar $77,7 juta. Namun, film tersebut kini telah meraup $92,7 juta sejak dirilis pada 30 Desember.

Di luar lima besar, “Aquaman and the Lost Kingdom” menjadi judul yang paling banyak diimpor. Totalnya sekarang mencapai 390 juta yuan ($54,5 juta), menurut agen tiket Maoyan.

Satu tingkat lebih rendah, namun “Taylor Swift The Eras Tour” masih berkinerja kuat, dengan total pendapatan kini mencapai 67,7 juta yuan ($9,5 juta), menurut Maoyan. Raksasa bioskop Imax melaporkan bahwa Eras meraup $4,3 juta di bioskop Tiongkok daratan, atau 45% dari total box office di wilayah tersebut.

READ  Bagaimana menghadapi teman yang tidak pernah membalas budi Anda