POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jisoo, Minha Kim, Sehun menghadiri Pameran Dunia Pertama Dior di Seoul – WWD

banjir – Pada Sabtu malam yang sedikit mendung namun cerah, bintang K-pop dan fashionista memenuhi barisan amfiteater luar ruangan di teras Universitas Ewha Womans seperti Dior Dia mempersembahkan koleksi Musim Gugur 2022-nya di peragaan busana global pertama merek tersebut di Korea Selatan.

sepanjang barisan depan, Dior Duta global Jisoo, yang merupakan anggota dari fenomena K-pop Blackpink, mengenakan gaun renda hitam merek tersebut. Di dekatnya ada duta besar termasuk mantan skater pro dan peraih medali emas Olimpiade Yuna Kim, dan penyanyi dan aktris Suzy Bee – yang terakhir di parit yang dibedah oleh Dior.

Jisoo di Dior Show di Seoul.

Aktor dan penyanyi Sehun, aktris Minha Kim dari “Pachinko”, artis Oh Yoo Kyung, dan model Korea-Amerika Irene Kim termasuk di antara influencer dan selebriti Korea lainnya di acara tersebut.

minha kim

Minha Kim di barisan depan Dior Women’s Show di Seoul.

Sesuai dengan misi kelompok persaudaraan dan pemberdayaan perempuan, tim skater perempuan membuka pertunjukan – meluncur masuk dan keluar di antara landai kayu halus yang terjalin di sepanjang landasan dan area tempat duduk – semuanya dibangun dari kayu lapis. Mereka termasuk skater profesional remaja Mingi Kwak dan skater profesional Si Ha – dua wajah yang sedang naik daun di kancah skateboard Korea Selatan.

Akhirnya, dinasti musik post-punk dari band indie Wet League memulai acara tersebut saat para model berbaris mengenakan tampilan yang terinspirasi dari seragam grup tersebut.

Di antara rok bermotif macan tutul, celana pendek biker yang terinspirasi pakaian pria, dan kemeja tartan, Dior juga memamerkan serangkaian gaun renda dan tartan yang dibuat lebih panjang untuk peluncuran koleksi di Korea.

Malam ini bukan hanya peragaan busana pertama rumah mode di Korea Selatan, tetapi juga acara besar pertama di Seoul sejak negara itu membuka kembali perbatasannya untuk pelancong dan turis yang divaksinasi penuh pada awal April, setelah sebagian besar ditutup selama dua tahun.

Sebelum acara, di toko Konsep Seongsu Dior, yang dibuka keesokan harinya pada hari Minggu, Direktur Artistik Pakaian Wanita di rumah mode Maria Grazia Chiuri Dia berbagi pemikirannya tentang acara terbaru; Kesan-kesannya tentang Korea Selatan dan budaya K-pop, sebagai seorang desainer dan ibu, dan berbicara tentang kemitraan barunya dengan Ewha Womans University.

Maria Grazia Chiuri

Maria Grazia Chiuri Di Seoul untuk menghadiri pertunjukan Dior.

Mengenakan mantel hitam dan eyeliner hitam khas, Currie mengatakan koleksinya terinspirasi oleh moto keluarga Christian Dior “Strength Through Unity.” Dia memilih untuk mengeksplorasi ini melalui aspek sehari-hari dan subversif dari budaya seragam – sebuah konsep yang dia temukan sangat relevan dalam konteks Korea Selatan. “Saya sangat menyukai seragam sekolah, terutama cara siswa di Korea sering memperbarui konsep seragam sekolah [adding in] kata Corey.

“Seragam membuat kita menjadi bagian dari kelompok dengan menghilangkan perbedaan dan hierarki,” katanya, menjelaskan bahwa kelompok itu dirancang untuk mengekspresikan keterlibatan, komunikasi, dan partisipasi — terutama di kalangan wanita.

Kuri mengatakan bahwa budaya Korea Selatan, mengingat kontradiksi dan kompleksitasnya, adalah contoh yang bagus dari modernitas saat ini. Ini dramatis, satir dan puitis. Sungguh menakjubkan caranya [South Korean culture] Dia berhasil menaklukkan dunia dengan film, serial TV, dan musiknya.” [culture] yang menentukan hari dan menunjukkan jalan baru [forward]. “

Ketika ditanya bagaimana rasanya berkolaborasi dengan bintang K-pop Jisoo, yang menjadi duta mode dan kecantikan global merek tersebut pada tahun 2021, Kyuri mengatakan dia diperkenalkan dengan genre musik Korea Selatan melalui keluarganya.

“Saya beruntung putri saya bekerja dengan saya dan menantang saya tentang apa yang saya dengar dan lihat,” kata Kyuri, dan dia berbicara kepada saya tentang fenomena K-pop, dan mulai mendengarkan Blackpink, [who] Saya sangat menyukai.

“[Jisoo] Seorang duta mode Dior yang luar biasa karena dia mewujudkan gagasan energi feminin yang positif.”

Energi inilah yang menjadi alasan lain kehadiran Dior di Seoul. Rumah mode baru-baru ini mengungkapkan kemitraannya dengan Ewha Womans University. Program CSR, yang dibuat oleh Chiuri, akan menawarkan beasiswa, magang, dan pelatihan manajemen kepada siswa sekolah, serta mengadakan kelas master dan ceramah yang diselenggarakan oleh Dior.

Saya percaya pada pentingnya dan nilai studi dan pendidikan. Jadi ketika saya mendengar tentang Ewha Womans University dan sejarahnya – sekolah modern untuk wanita – saya pikir itu akan menjadi tempat yang tepat untuk memperkenalkan koleksi dan untuk menegaskan kembali komitmen berkelanjutan saya untuk memberdayakan wanita melalui pendidikan,” kata sang desainer.

“Kami adalah merek global, jadi saya percaya kami bertanggung jawab untuk mendukung pemberdayaan dan pendidikan perempuan,” katanya, seraya menambahkan bahwa “masa depan suatu negara dibangun dengan mendidik generasi baru.”

“Saya telah menyaksikan anak-anak saya mendapatkan kesadaran dan tumbuh melalui studi universitas mereka. Saya telah mengajar di sejumlah universitas dan selalu merasa sangat bermanfaat untuk terlibat dengan mahasiswa. Universitas adalah tempat untuk pertumbuhan kolektif.”

Dengan pertunjukan pertamanya di negara ini, serta toko konsep baru yang luas dan kemitraan dengan salah satu sekolah wanita terkemuka Korea Selatan, saham Dior di Korea Selatan tumbuh — dan untuk alasan yang baik.

Dior muncul di Seoul

Toko pop-up Dior di Seoul, yang meniru model toko utama merek yang luas di Avenue Montaigne di Paris.

Tidak terpengaruh oleh dampak pandemi, operasi merek di Korea Selatan telah mengalami peningkatan penjualan selama setahun terakhir. Pada tahun 2021, merek tersebut mencatat penjualan 328,5 miliar won, atau $259 juta, dan membukukan pendapatan bersih 77,7 miliar won, atau $61 juta, menurut angka yang diserahkan kepada Otoritas Pengawas Keuangan Korea. Pengarsipan menunjukkan bahwa laba operasi rumah mode naik 2,4 kali menjadi 104,7 miliar won, atau $93,6 juta, tahun lalu.

Selain menjadi tuan rumah beberapa pameran di Korea Selatan selama bertahun-tahun termasuk Esprit Dior, rumah mode LVMH Moet Hennessy Louis Vuitton saat ini mengoperasikan 12 toko wanita di Korea Selatan, termasuk toko utama empat lantai di Gangnam, yang dibuka pada tahun 2015.

“Karena kesuksesan besar yang Dior miliki di Korea, kami memiliki beberapa proyek yang bertujuan untuk meningkatkan tapak meter persegi kami di semua lokasi utama Korea,” Pietro Beccari, Ketua dan CEO Christian Dior Couture, mengatakan kepada WWD pada hari Jumat.

Bagi Shiori, peragaan busana Musim Gugur 2022 di Seoul menunjukkan kembalinya sebagian ke keadaan normal. “Pandemi telah mengubah banyak prioritas kami, serta nilai yang kami tempatkan pada hal-hal tertentu, tetapi itu tidak mengubah keinginan untuk berpakaian,” katanya tentang mode pasca-pandemi.

“Sekarang kami hidup kembali di depan umum, kami menemukan kembali cara berbagi [again]Dia menjelaskan, “Melalui ekspresi grafis dan pribadi.

Merek ini menampilkan koleksi Musim Gugur 2022, bersama dengan kapsul pakaian santai Dior Chez Moi, Dior Book Totes, dan sepatu kets, di pop-up Dior Seongsu baru, yang terletak di bekas kawasan industri di Seoul. Terinspirasi oleh desain toko utama baru rumah mode Avenue Montaigne di Paris, Dior Seongsu adalah bangunan luar ruangan seluas 7.500 kaki persegi yang juga menampung sebuah kafe dan akan tetap ada selama beberapa tahun, karena merek tersebut terus mempertajam fokusnya di pasar. pasar Korea.

“Seoul adalah kota yang tidak biasa, dinamis, dan kontemporer. Saya baru saja tiba dan saya berharap memiliki waktu untuk menemukannya kembali sekarang.”

READ  Harry dan Meghan menerima dorongan untuk melindungi kesepakatan Spotify senilai £18 juta - 'Mereka harus membayar!' | Kerajaan | Berita