POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang menjadi tuan rumah latihan militer gabungan pertama dengan Amerika Serikat dan Prancis

Menteri Pertahanan Jepang mengatakan pada hari Jumat bahwa Jepang akan mengadakan latihan militer bersama dengan pasukan AS dan Prancis di barat daya negara itu bulan depan, karena tindakan China di perairan regional meningkatkan kekhawatiran.

Pasukan Bela Diri Darat Jepang mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa latihan, yang akan diadakan dari 11 hingga 17 Mei, akan menjadi latihan skala besar pertama di Jepang yang akan melibatkan pasukan darat dari tiga negara.

Ini terjadi pada saat Tokyo berusaha memperdalam kerja sama pertahanan di luar sekutu utamanya Amerika Serikat untuk menghadapi pernyataan Beijing yang semakin meningkat di laut timur dan selatan China.

Menteri Pertahanan Nobuo Kishi mengatakan kepada wartawan, “Prancis berbagi dalam melihat Samudra Hindia dan Pasifik bebas dan terbuka.”

“Dengan meningkatkan kerja sama antara Jepang, Amerika Serikat, dan Prancis, kami ingin lebih meningkatkan taktik dan keterampilan Pasukan Bela Diri dalam mempertahankan daerah pulau terpencil,” katanya.

Paris memiliki kepentingan strategis di Samudra Hindia dan Pasifik karena memiliki wilayah, termasuk Pulau Reunion Prancis di Samudra Hindia dan Polinesia Prancis di Pasifik Selatan.

Latihan bersama akan berlangsung di tempat pelatihan Kirishima JGSDF dan kamp Ainura di wilayah Kyushu dan termasuk latihan amfibi praktis.

Pekan lalu, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dan Presiden AS Joe Biden berjanji untuk berdiri teguh melawan China dan mengintensifkan kerja sama, termasuk di bidang teknologi.

Jepang selalu mengatakan bahwa mereka merasa terancam oleh sumber daya militer China yang besar dan perselisihan regional.

Mereka sangat prihatin dengan aktivitas China setelah Kepulauan Senkaku yang dikuasai Jepang, yang oleh Beijing disebut Diaoyu.

Washington telah menegaskan kembali dalam beberapa bulan terakhir bahwa perjanjian keamanan AS-Jepang mencakup pulau-pulau yang disengketakan.

READ  Merayakan generasi berikutnya dari arsitektur berkelanjutan

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan, mengutip apa yang disebut sembilan garis putus-putus untuk membenarkan apa yang dikatakannya sebagai hak historis atas jalur air komersial utama.

Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Taiwan bersaing memperebutkan bagian dari wilayah yang dideklarasikan ke China di laut.

Pengadilan internasional di Den Haag pada tahun 2016 membatalkan klaim China atas Laut China Selatan dalam keputusannya yang pertama, juga mengatakan bahwa kegiatan reklamasi China di Kepulauan Spratly adalah ilegal. Beijing menolak keputusan tersebut.

kh / sah / jfx