POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulan Self-Purification dan Self-Accounting -1

Dan dikatakan: Siapapun yang memberkati bulan ini tidak pernah kehilangan berkah. Jika seseorang ingin mendapatkan keuntungan dari kebajikan bulan ini dan untuk menguasainya setiap saat. Semoga Tuhan mengabulkannya bulan ini.

Ramadhan adalah bulan kebajikan yang diberkati. Ramadhan memiliki keutamaan khusus dibandingkan bulan-bulan lainnya. Dalam dekade pertama berkah dicurahkan kepada Yang Mahakuasa, yang melalui terang dan misterinya dapat melarikan diri dari intensitas kegelapan dan ketidaktaatan, dan bagian tengah dari bulan yang penuh berkah ini adalah penyebab pengampunan dosa, dan akhirnya. . Bagian dari bulan ini adalah pembebasan dari api neraka, dan semua kebaikan dunia ini dan akhirat ada di bulan yang penuh berkah ini. Dan dikatakan: Siapapun yang memberkati bulan ini tidak pernah kehilangan berkah. Jika seseorang ingin mendapatkan keuntungan dari kebajikan bulan ini dan untuk menguasainya setiap saat. Semoga Tuhan mengabulkannya bulan ini. Kesucian dan kemuliaan bulan yang penuh berkah ini bisa diukur dari kenyataan bahwa Tuhan menurunkan Al-Qur’an di bulan yang sama seperti yang diperintahkan Tuhan Yang Maha Esa. Siapa yang mengungkapkannya di dalam Al-Qur’an

Bulan Ramadhan di mana Al-Qur’an (Sapi) diturunkan
Siapa yang menjadi sumber pertumbuhan dan bimbingan bagi seluruh umat manusia sampai akhir zaman, dan siapa pun yang mengikuti perintah dan perintahnya menemukan kunci menuju kemakmuran di mana tidak ada rasa takut dan ragu dari kegagalan dan keputusasaan. Dia juga berkata: Hai kamu yang beriman! Puasa ditentukan untuk Anda, seperti yang telah ditentukan untuk orang-orang sebelumnya, agar dapat dibenarkan. (Lembu)
Jelas dari ayat ini bahwa puasa adalah kewajiban bangsa-bangsa bahkan sebelum itu. Masalahnya berbeda-beda menurut sifat dan kuantitas puasa ini. Itu adalah ilahi untuk pembebasan jiwa dari rantai keinginan dan kebiasaan manusia, dan keseimbangan kekuatan seksualnya, dan melalui itu orang beriman mencapai tujuan kebahagiaan abadi dan kesuksesan dalam pembebasan, dan orang beriman mempercayakan dirinya kepada Divan Tuhan. Sehingga ia tidak berpikir untuk berpaling dari perintah-perintah ilahi sampai nafas terakhirnya, dan dengan cara yang sama, orang yang berpuasa berpegang pada fakta bahwa puasa adalah salah satu bentuk ketenaran dan keberuntungan. Bersikaplah murni dan suci, dan penuhi dengan harapan menyenangkan Tuhan dan pahala yang lebih baik di akhirat, karena tujuan puasa yang sebenarnya adalah untuk menciptakan ketakwaan dan ketakutan akan Tuhan pada orang beriman, yang merupakan kebajikan terbesar orang beriman. Karena kesalehan itulah yang membuat orang beriman menjadi yang tertinggi dan terhormat kepada Tuhan, dan dia dihadapkan pada martabat seorang hamba yang beriman, jika tidak seseorang tidak akan menjadi kuat bahkan setelah puasa atau beberapa darinya. Cara. Jika tanda-tanda perubahan agama dan Islam tidak muncul, maka kita harus memahami bahwa kita telah gagal mencapai tujuan puasa yang sebenarnya, sedangkan perasaan pindah agama memberi tahu kita bahwa kita memiliki pengetahuan tentang Tuhan, takut akan Tuhan dan damai. Kehidupan duniawi yang penuh kemewahan dan rahmat kesenangan ilahi di akhirat layak untuk diangkat di atas kuburan. Ketika kondisi ini terpenuhi, ada ketakutan akan pahala dan kehormatan, sementara mengamankan kesejahteraan duniawi dan duniawi, dan ada juga ketakutan akan kehilangan duniawi dan siksaan besar di akhirat karena tidak memenuhinya. Pastikan untuk berpuasa bulan ini (sapi).
Dalam ayat ini, perintah untuk berpuasa diberikan kepada setiap mukmin yang menemukan bulan suci ini dalam hidupnya. Dia harus meluangkan waktu dan tidak menunda-nunda dalam melaksanakan perintah Tuhannya, karena kehidupan dan kematian adalah bagian dari makhluk fana ini. Kita tidak tahu kapan hari kematian kita akan tiba dan kita selamanya menyangkal keutamaan bulan yang penuh berkah ini. Ada banyak hadits tentang keutamaan puasa Nabi, semoga doa dan saw, bersabda: Barangsiapa berpuasa Ramadhan dengan iman dan pertanggungjawaban, dosa masa lalunya akan diampuni. (HR Bukhari)
Dalam hadits ini, Nabi saw, semoga doa-doa dan saw, dengan jelas mengatakan kepada orang-orang yang beriman bahwa dia yang berpuasa dengan maksud pertanggungjawaban, yaitu ketulusan dan Tuhan, mencari pahala, dan bersabar dengannya. Puasa terus menerus. Jika dia terus menghitung dengan dirinya sendiri, semua dosa masa lalunya akan diampuni. Dan dalam riwayat lain tentang otoritas Abd al-Rahman bin Auf bahwa Nabi, semoga doa dan saw, bersabda: Dengan berpuasa, dia dibersihkan dari dosa, seolah-olah dia baru saja lahir dari rahim ibunya.
Dan dalam riwayat lain atas kewibawaan Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda: Perbuatan baik Ibnu Adam meningkat dari sepuluh kali menjadi tujuh ratus kali lipat. Tuhan Yang Maha Kuasa berkata: Puasa adalah pengecualian untuk itu. Karena ini aku. Saya akan menghadiahinya.
Hadits ini menunjukkan bahwa pahala untuk beberapa perbuatan meningkat dari sepuluh menjadi tujuh ratus kali lipat karena keikhlasan, dan terkadang lebih dari itu, tetapi puasa adalah tindakan yang pahalanya tidak terhitung dan tidak terhitung. Tidak perlu bobot dan ukuran. Hanya Tuhan yang tahu. Pastinya, bulan Ramadhan adalah berkah dari Tuhan, karena tidak ada kesempatan yang lebih baik bagi orang-orang beriman di bulan mana pun dalam setahun untuk menyenangkan Tuhan dan Rasul-Nya. Karenanya, setiap momen Mubarak Yang Mahakuasa ini sangat berharga. Setiap jam adalah cara untuk meminta maaf. (Mengikuti)

READ  Israel ingin menjalin hubungan dengan negara-negara Muslim Asia Tenggara - utusan

Email: [email protected]