POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang mengatakan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bahwa larangan Tiongkok terhadap makanan laut terkait dengan kecelakaan Fukushima tidak dapat diterima

Jepang mengatakan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bahwa larangan Tiongkok terhadap makanan laut terkait dengan kecelakaan Fukushima tidak dapat diterima

TOKYO (Reuters) – Jepang telah mengatakan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bahwa larangan Tiongkok terhadap makanan laut Jepang setelah penarikan air olahan dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima “sama sekali tidak dapat diterima,” kata Kementerian Luar Negeri Jepang. Dia berkata Senin malam.

Sebagai tanggapan balasan terhadap pemberitahuan Tiongkok pada tanggal 31 Agustus mengenai tindakannya untuk menangguhkan impor ikan air Jepang, yang dimulai bulan lalu, Jepang mengatakan akan menjelaskan posisinya di komite WTO terkait, dan mendesak Tiongkok untuk segera membatalkan tindakan tersebut. .

Beberapa pejabat Jepang telah mengindikasikan bahwa negara tersebut mungkin akan mengajukan keluhan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), hal yang menurut duta besar AS untuk Jepang pekan lalu akan didukung oleh AS.

Jepang akan menjelaskan keamanan perairan yang dilepaskan tersebut di forum diplomatik, termasuk KTT ASEAN di india dan KTT G20 di India bulan ini, kata Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno kepada wartawan pada hari Selasa.

Matsuno, kepala juru bicara pemerintah Tokyo, menambahkan: “Belum ada keputusan mengenai pertemuan para pemimpin Jepang dan Tiongkok.” Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang dijadwalkan menghadiri KTT ASEAN dan G20, sedangkan Presiden Tiongkok Xi Jinping tidak akan menghadiri kedua konferensi tersebut.

Secara terpisah penyataan Jepang juga telah meminta Tiongkok untuk mengadakan diskusi mengenai larangan impor berdasarkan ketentuan perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), kata Kementerian Luar Negeri Jepang pada hari Senin.

READ  Delegasi Hainan mempromosikan pelabuhan perdagangan bebas Indonesia

Meskipun produk kelautan menyumbang kurang dari 1% perdagangan global Jepang, yang didominasi oleh mobil, Jepang mengekspor produk akuatik senilai sekitar $600 juta ke Tiongkok pada tahun 2022, menjadikannya pasar ekspor terbesar bagi Jepang, diikuti oleh Hong Kong.

Ekspor produk akuatik yang ditujukan ke Tiongkok turun untuk pertama kalinya dalam dua setengah tahun pada bulan Juli, turun 23% tahun-ke-tahun menjadi 7,7 miliar yen ($52,44 juta), data menunjukkan pada hari Selasa.

Barang-barang yang menuju Tiongkok harus menjalani pemeriksaan yang lebih ketat sejak Jepang mengumumkan rencananya untuk melepaskan air olahan dari Fukushima, sehingga memperlambat pengiriman.

Untuk meringankan dampak hilangnya permintaan makanan laut, Jepang akan menghabiskan lebih dari 100 miliar yen ($682 juta) untuk mendukung industri perikanan lokal.

($1 = 146,8300 yen)

(Laporan oleh Kantaro Komiya dan Kaori Kaneko; Mempersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Jacqueline Wong, Muralikumar Anantharaman dan Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Kantaro menulis tentang segala hal mulai dari indikator ekonomi Jepang, rudal Korea Utara, hingga regulasi global perusahaan kecerdasan buatan. Cerita-ceritanya sebelumnya telah diterbitkan di The Associated Press, Bloomberg, The Japan Times, dan Rest of the World. Kantaro, penduduk asli Tokyo, lulus dari DePauw University di Amerika Serikat dan menerima Penghargaan Cendekiawan 2020 dari Foreign Press Club Foundation.