POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang memperkenalkan “Masyarakat 5.0” untuk mempertahankan keunggulannya dalam teknologi dan sains

TOKYO – Jepang memamerkan pencapaian ilmiah terbarunya, dari laut dan udara hingga luar angkasa, karena pemerintah bertujuan untuk mempromosikan dan menyebarkan teknologi mutakhir meskipun daya saing internasional negara itu menurun di bidang-bidang tersebut.

Kantor Kabinet menjadi tuan rumah bersama sebuah acara yang didedikasikan untuk “Masyarakat 5.0,” sebuah masyarakat futuristik yang menurut pemerintah Jepang harus dicita-citakan. Di Tokyo Skytree setinggi 634 meter yang terkenal, tertinggi di dunia, lebih dari 200 item ditampilkan sebagai contoh inovasi Jepang – sebagian besar didanai publik – dan seperti apa dunia pada tahun 2030, setelah pemerintah memulai Ini. tahun anggaran yang merupakan rencana dasar lima tahun baru untuk ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi.

Pameran utama dimulai pada 15 Juli dan akan berlangsung hingga 28 Juli, dengan acara publik berlangsung hingga 5 September. Penyelenggara berharap untuk menarik pengunjung internasional, tetapi dengan Olimpiade Tokyo tertutup untuk penonton luar, “kami ingin mereka menikmati pameran virtual,” kata seorang pejabat Kantor Kabinet.

Japan Aerospace Exploration Agency menampilkan kapsul untuk masuk kembali ke asteroid Hayabusa 2. Diluncurkan pada Desember 2014, ia kembali dan melemparkan kapsul ke Bumi yang berisi dua sampel asteroid Ryugu berusia 4,6 miliar tahun pada Desember 2020. JAXA sekarang melakukan penelitian tentang asal usul dan evolusi kehidupan di Tata Surya Bumi.

Model lengkap kendaraan penelitian laut dalam Shinkai 6500, yang dikembangkan oleh Japan Agency for Marine Earth Science and Technology, juga dipajang. Sebuah kapal selam berawak yang dapat menyelam 6.500 meter, lebih dalam dari kapal sejenis lainnya, Shinkai 6500 telah dikerahkan sejak tahun 1991 untuk mempelajari topografi dan geologi dasar laut di Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia serta laut di sekitar Jepang.

Kantor Kabinet mendefinisikannya sebagai “masyarakat yang berpusat pada manusia.” [helped] Melalui sistem yang secara masif mengintegrasikan ruang siber dan ruang fisik, “Society 5.0 adalah sebuah konsep yang bertujuan untuk memperluas pembahasan inovasi dari ilmu pengetahuan dan teknologi ke semua kegiatan sosial dan ekonomi.

Pemerintah juga telah membuat beberapa program skala besar untuk mendorong perusahaan yang terlibat dalam segala hal mulai dari perawatan kesehatan dan mobilitas hingga energi, untuk berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, tidak hanya pada tingkat teknologi murni tetapi juga membawanya ke tingkat eksperimental.

Pameran ini mencakup beberapa pencapaian dari program ini, termasuk Cyberdyne’s HAL, yang merupakan singkatan dari “hybrid assistive limbs”, yang diklaim perusahaan sebagai “cyborg yang dapat dipakai” pertama di dunia. Exoskeleton HAL berjalan secara mandiri di atas treadmill di tempat.

Eksoskeleton Cyberdyne HAL berjalan melalui pameran. (Foto oleh Yuki Kohara)

Saat dikenakan di kaki, HAL dapat membaca sinyal samar yang dikirim ke otot otak berkat elektroda yang menempel pada kulit pemakainya, dan menentukan gerakan yang diinginkan pemakainya. “Bahkan jika saraf Anda tidak terhubung pada awalnya, mereka secara bertahap pulih dengan memakai HAL, dan akhirnya Anda dapat menggerakkan bagian tubuh Anda tanpa memakainya,” kata seseorang dari Cyberdyne.

“Mobil terbang” SkyDrive juga menarik perhatian pengunjung, yang dapat melihat model skala penuh dari SD-03, yang melakukan penerbangan publik pertama yang sukses dari mobil terbang di Jepang pada Agustus 2020. Didirikan bersama oleh mantan mobil Toyota insinyur Tomohiro Fukuzawa, berencana untuk Startup untuk menyediakan layanan mobilitas komersial selama Expo 2025, yang akan diadakan di Osaka.

“Seolah-olah kita bepergian ke masa depan,” kata Shinji Inoue, menteri negara yang mengepalai kebijakan sains dan teknologi, saat mengunjungi pameran pekan lalu. Ditanya oleh wartawan bagaimana membuat alat canggih ini menjadi kenyataan sehari-hari, Inoue berbicara tentang perlunya meliberalisasi pasar dalam hal mendapatkan izin operasi untuk barang-barang tersebut.

Memang, pemerintah mengakui bahwa ada tantangan untuk mengimbangi kemampuan negara dalam mencapai kemajuan ilmu pengetahuan. Sebuah laporan dari Kantor Kabinet yang menganalisis rencana lima tahun sebelumnya hingga tahun fiskal 2020 mengatakan bahwa inisiatif digitalisasi, premis untuk mencapai Society 5.0, “tidak dapat secara memadai menciptakan model bisnis baru melalui kolaborasi data, seperti yang kita lihat di negara lain.” , inisiatif yang ditujukan untuk meningkatkan efisiensi proses yang ada, gagal mendorong inovasi.

Orang-orang di pameran Society 5.0 pada 14 Juli. (Foto oleh Yuki Kohara)

Dalam hal kemampuan penelitian, “kedudukan internasional baik kuantitas dan kualitas makalah penelitian memburuk,” kata laporan itu, meskipun Jepang telah melihat beberapa pemenang Hadiah Nobel. Bagian Jepang dalam penerbitan ilmiah internasional telah menurun dalam beberapa tahun terakhir; Jepang sekarang menempati peringkat kesembilan di dunia untuk jumlah makalah “berkualitas tinggi” yang sering dikutip – yang dikenal sebagai 1% makalah yang paling banyak dikutip – dan peringkat keempat pada 1990-an.

Laporan tersebut menambahkan bahwa kaum muda yang terampil cenderung enggan untuk mengejar program PhD di bidang sains, sebagian karena kesempatan kerja yang tidak pasti bagi para peneliti muda.

READ  Pesannya: Generasi milenial menggunakan alat teknologi mereka untuk menghasilkan uang

Total anggaran lebih dari 26 triliun yen ($235 miliar) dialokasikan untuk ilmu pengetahuan di bawah rencana lima tahun sebelumnya. Pemerintah meningkatkan jumlah menjadi 30 triliun yen untuk rencana terbaru, karena berusaha mengejar Amerika Serikat, serta China dan saingan Asia lainnya.