POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jenis baru dinosaurus mirip penguin telah ditemukan



CNN

Sebuah studi baru telah menemukan bukti bahwa setidaknya satu jenis dinosaurus mungkin perenang yang terampil, terjun ke dalam air seperti bebek mengintai mangsanya.

pembelajaran, Diterbitkan di Biologi Komunikasi Pada tanggal 1 Desember, dia mendeskripsikan spesies yang baru ditemukan, Natovenator polydontus. Theropoda, atau dinosaurus bertubuh berongga dengan tiga jari kaki dan cakar di setiap ujungnya, hidup di Mongolia selama periode Kapur Atas, dari 145 hingga 66 juta tahun lalu.

Para ilmuwan dari Universitas Nasional Seoul, Universitas Alberta, dan Akademi Ilmu Pengetahuan Mongolia berkolaborasi dalam penelitian ini.

Para peneliti mencatat bahwa nattovenator memiliki tulang rusuk yang ramping, seperti burung penyelam.

“Bentuk tubuhnya menunjukkan bahwa Natovenator adalah predator yang mampu berenang, dan bahwa tubuhnya yang ramping berevolusi secara independen dalam garis keturunan terpisah dari dinosaurus theropoda,” tulis para penulis.

Spesimen natovinator menyerupai Halszkaraptor, dinosaurus lain yang ditemukan di Mongolia, dan para ilmuwan mengira itu kemungkinan semi-akuatik. Namun spesimen Natovenator lebih lengkap daripada Halszkaraptor, sehingga memudahkan para ilmuwan untuk melihat bentuk tubuhnya yang ramping.

Para peneliti menjelaskan bahwa Natovenator dan Halszkaraptor menggunakan tangan mereka untuk mendorong diri mereka sendiri di dalam air.

David Hone, seorang ahli paleontologi dan profesor di Queen Mary University of London, mengatakan kepada CNN bahwa sulit untuk menentukan dengan tepat di mana Natuvinator berada dalam spektrum dari semua terestrial hingga sepenuhnya akuatik. Namun dia mengatakan lengan sampel “tampaknya akan cukup bagus untuk memindahkan air.” Hon berpartisipasi dalam studi peer-review tentang biologi komunikasi.

Selain itu, Natovenator memiliki tulang yang padat, yang penting bagi hewan yang menyelam di bawah permukaan air.

Seperti yang penulis tulis, ia memiliki “tubuh yang relatif hidrodinamik”.

Hoon mengatakan langkah selanjutnya adalah memodelkan bentuk tubuh dinosaurus untuk membantu para ilmuwan memahami dengan tepat bagaimana ia bergerak. “Apakah dia mengayuh dengan kakinya, semacam pemukul anjing? Seberapa cepat dia bisa pergi?”

Penelitian lebih lanjut juga harus melihat lingkungan tempat tinggal Natuvinator. Spesimen itu ditemukan di Gurun Gobi di Mongolia, tetapi ada bukti bahwa danau dan badan air lainnya ada di gurun di masa lalu.

“Ada pertanyaan nyata, yah, ada dinosaurus yang berenang di padang pasir, di mana dia berenang?” Dia berkata. “Menemukan catatan fosil danau-danau itu akan sulit, tetapi cepat atau lambat kita mungkin akan menemukannya. Dan ketika kita menemukannya, kita mungkin akan menemukan lebih banyak hal seperti ini.”

Nizar Ibrahim, seorang dosen senior paleontologi di University of Portsmouth yang penelitiannya mencakup temuan yang menunjukkan bahwa Spinosaurus kemungkinan semi-akuatik, mengatakan kepada CNN bahwa dia belum sepenuhnya yakin dengan temuan penelitian tersebut. Dia berargumen bahwa analisis kuantitatif yang lebih ketat akan membuat hasilnya lebih meyakinkan.

“Saya ingin melihat, misalnya, deskripsi yang benar-benar kuat tentang kepadatan tulang, histologi tulang hewan, dalam kumpulan data yang lebih besar,” katanya. “Bahkan anatomi tulang rusuk, jika mereka memasukkannya ke dalam gambaran yang lebih besar – kumpulan data besar yang akan berguna.”

Dia mengatakan “bukti anatomi kurang jelas” untuk nattovinator renang daripada Spinosaurus.

Dan seperti Hone, dia juga ingin tahu persis di perairan mana Natovenator berenang. “Lingkungan tempat hewan ini ditemukan, di Mongolia, adalah kebalikan dari apa yang Anda harapkan untuk hewan yang menyukai air,” katanya.

Namun dia berharap penelitian ini akan membantu membuka pintu untuk wawasan yang lebih luas tentang perilaku dinosaurus. Dinosaurus pernah dianggap murni terestrial, tetapi semakin banyak bukti yang muncul yang menunjukkan bahwa setidaknya beberapa spesies menghabiskan waktu di air sebanyak yang mereka lakukan di darat.

“Saya yakin akan ada banyak sekali kejutan,” kata Ibrahim. “Dan kita akan menemukan bahwa tidak hanya dinosaurus telah ada sejak lama, tetapi mereka juga, Anda tahu, sangat beragam dan sangat pandai menaklukkan lingkungan baru.”

READ  SpaceX akan meluncurkan misi Europa Clipper NASA ke bulan Jupiter