POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jenderal Filipina menuduh Tiongkok melakukan pembajakan dalam bentrokan di Laut Cina Selatan

Jenderal Filipina menuduh Tiongkok melakukan pembajakan dalam bentrokan di Laut Cina Selatan

Foto ini, diambil pada tanggal 15 Februari 2024, menunjukkan pemandangan udara dari kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan personel Penjaga Pantai Tiongkok di atas perahu karet di atas Scarborough Shoal di Laut Cina Selatan yang disengketakan.
Jam Sta Rosa/AFP

  • Seorang jenderal Filipina menghubungi Penjaga Pantai Tiongkok dengan para perompak setelah konfrontasi dengan kekerasan.
  • Penjaga Pantai Tiongkok mengganggu misi pasokan Filipina di Second Thomas Shoal.
  • Para ahli mengatakan ini bukan peretasan, namun ini merupakan peningkatan yang mengkhawatirkan.

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina menuduh Tiongkok berperilaku seperti bajak laut setelah anggota Penjaga Pantai Tiongkok secara agresif bentrok dengan kapal-kapal Filipina dalam misi pasokan pada hari Senin, menggunakan senjata tajam.

“Hanya bajak laut yang melakukan hal itu,” kata Jenderal Romeo Brawner Jr. pada konferensi pers. Berbagi media sosial Mengenai tindakan Penjaga Pantai Tiongkok baru-baru ini. “Hanya perompak yang naik, mencuri, dan menghancurkan kapal, peralatan, dan properti.”

Beijing menyalahkan Filipina atas insiden tersebut, dan juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Kamis bahwa “pihak Filipina melakukan tindakan hitam-putih dan secara keliru menuduh Tiongkok.”

Rekaman konfrontasi tersebut menunjukkan armada Penjaga Pantai Tiongkok mengepung kapal-kapal Filipina di Laut Cina Selatan yang sedang menjalankan misi pasokan dan rotasi. Kapal-kapal Tiongkok menutup wilayah tersebut dan ketegangan pun berkobar. Insiden ini merupakan peningkatan eskalasi di tengah konfrontasi yang berlangsung selama berbulan-bulan di wilayah tersebut.

Video tersebut menunjukkan personel Penjaga Pantai membawa pisau dan mengeluarkan barang-barang dari kapal Filipina.

Jenderal Filipina itu menambahkan bahwa awak kapal yang berada di kapal yang disergap itu kalah jumlah dan “bertempur dengan tangan kosong” melawan personel penjaga pantai Tiongkok.

Seorang ahli menjelaskan bahwa meskipun perilaku Penjaga Pantai Tiongkok yang didokumentasikan oleh Filipina bersifat agresif, namun hal tersebut bukanlah pembajakan, namun tetap menjadi masalah yang serius.

Penjaga Pantai Tiongkok mungkin menggunakan metode seperti peretasan, tetapi secara hukum tindakan tersebut bukanlah pembajakan. Insiden di laut lepas bukan berada di luar yurisdiksi suatu negara, dan seperti yang dikatakan Harrison Brittatt, wakil direktur Inisiatif Transparansi Maritim Asia di Pusat Studi Strategis dan Internasional, kepada Business Insider, hal itu bukan untuk keuntungan finansial.

Pritat menjelaskan bahwa Penjaga Pantai Tiongkok “berusaha mencegah Filipina memasok BRP Sierra Madre, sebuah kapal yang berlabuh di Second Thomas Shoal sejak tahun 1999 dan tempat Filipina mempertahankan garnisun Marinir.”

Ia menambahkan, Pengadilan Arbitrase Permanen menyatakan pada tahun 2016 bahwa Second Thomas Shoal adalah bagian dari zona ekonomi eksklusif Filipina. Oleh karena itu, Filipina harus dapat mengakses Thomas II, dan bahkan membangun struktur industri di sana sesuai dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut, yang mana Tiongkok juga ikut menandatanganinya.

Foto yang diambil pada 15 Februari 2024 ini menunjukkan pemandangan Scarborough Shoal dari udara di Laut Cina Selatan yang disengketakan.
Jam Sta Rosa/AFP

Brittat mengatakan bahwa meskipun negaranya adalah salah satu pihak yang menandatangani perjanjian tersebut, “Tiongkok menolak keputusan tahun 2016 dan mencoba untuk memaksakan kendalinya atas aktivitas maritim sesuai dengan klaimnya terhadap garis sembilan poin.” Garis sembilan titik adalah peta yang menguraikan klaim Tiongkok yang luas dan kontroversial di Laut Cina Selatan.

READ  Pekerja luar angkasa Amerika, investasi memerangi pandemi pada 2020, terus meningkat pada 2021

Ini bukan pertama kalinya Penjaga Pantai Tiongkok bertindak agresif terhadap Filipina di laut, terutama di wilayah Kepulauan Spratly yang diperebutkan. Dalam beberapa bulan terakhir, kapal-kapal Tiongkok juga menembakkan meriam air dan bahkan menabrak kapal-kapal Filipina. Peralatan rusak dan anggota kru terluka. Namun kejadian minggu ini sungguh luar biasa dan mencapai tingkat yang baru.

Dalam laporan lain mengenai insiden tersebut, Brawner mengatakan para penjaga Tiongkok “mengambil senapan dan peralatan lainnya, dan menghancurkan peralatan kami di kapal, termasuk mesin. Mereka menusuk perahu karet kami yang memiliki lambung kaku.” Salah satu awak kapal asal Filipina bahkan kehilangan ibu jarinya dalam kecelakaan tersebut.

“Insiden terbaru ini merupakan peningkatan besar dalam ketegangan baru-baru ini, yang sebelumnya mencakup meriam air yang menargetkan kapal sipil Filipina, dan kali ini, perahu karet yang ditumpangi dan dihancurkan oleh personel Tiongkok adalah kapal Angkatan Laut Filipina,” kata Pritat. Hal ini menimbulkan risiko.

Pakar angkatan laut tersebut mencatat bahwa serangan itu “dapat mengakibatkan kewajiban AS berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama.” Hal ini dapat meningkatkan risiko konflik antara Amerika Serikat dan Tiongkok, kata Brittat. Namun Manila tidak berencana melakukan hal tersebut Memanggil perjanjian itu. Ini adalah cara untuk mencegah eskalasi lebih lanjut, namun Filipina menuntut Tiongkok mengembalikan peralatan yang disita dan membayar kompensasi.

Duta Besar AS untuk Filipina Mary Kay Carlson mengatakan minggu ini dalam sebuah postingan di situsnya