POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Janji yang Dilanggar dan Dilanggar – Manila Bulletin

Kantor editor

Johannes Chua

Itu dimulai dengan janji dan berakhir seperti ini – dengan lebih banyak janji. Beberapa minggu yang lalu, Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, atau COP26, dibuka di Glasgow, penuh harapan dan optimisme; Dia bahkan menyebutnya sebagai “kesempatan terakhir” umat manusia untuk menerapkan perubahan nyata untuk membalikkan perubahan iklim yang menghancurkan.

Sebagai editor lingkungan dan keberlanjutan untuk makalah ini, saya terpikat pada fakta COP26 dan bahkan mengunduh laporan online yang merinci semua kegiatan dan komitmen negara-negara yang berpartisipasi dalam Konvensi.

Harus saya akui bahwa menindaklanjuti acara COP26 bukanlah tugas yang mudah karena terlepas dari beberapa percakapan dan acara sampingan semua terjadi pada saat yang sama, topik yang dibahas bukan untuk ‘lemah hati’ – atau sederhananya, secara keseluruhan nadanya suram dan ini adalah cara terbaik Dari mana saya dapat menyimpulkan suasana: “Kita menuju kehancuran.” Ya, itulah kenyataan yang akan kita hadapi kecuali kita melakukan sesuatu sekarang untuk membalikkan arah. Cara terbaik adalah memastikan bahwa dunia membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat (dua derajat adalah ambang batas maksimum) di tahun-tahun mendatang.

Ketika saya memeriksa beberapa situs berita, blog, dan posting Twitter, perasaan umumnya adalah kematian. “Kita menuju ke ujung dunia!” Sebuah blog ditampilkan di halaman arahannya. “Ini akhir dunia,” tulis salah satu tweet. Ada beberapa pukulan sarkastik, dengan satu mengatakan, “Jeff Bezos lebih suka menghabiskan miliaran dolar untuk ruang angkasa daripada menemukan solusi untuk mengakhiri perubahan iklim. Mungkin dia tidak melihat harapan?”

Di pihak negara kami, kami diwakili oleh Menteri Keuangan Carlos Dominguez III, yang menyampaikan pernyataan pada acara 9 November 2021 lalu. Untungnya, Dominguez menekankan upaya Filipina untuk mengatasi krisis iklim dan menuntut lebih banyak akuntabilitas dari Barat. Negara-negara yang telah berkontribusi dan terus menyumbang emisi gas rumah kaca paling banyak. Seperti yang kita semua tahu, negara kita adalah yang paling rentan terhadap bencana terkait iklim karena lokasi kita.

READ  Para menteri Australia akan bersama-sama mengunjungi Indonesia, India, Korea Selatan, dan Amerika Serikat

Pidato singkat Dominguez di COP26 penuh dengan fakta, yang dia rasa audiens global sudah tahu tetapi takut untuk menghadapinya, terutama ketika dia awalnya mengatakan Filipina “bertekad untuk menjadi pemimpin dunia dalam perang melawan perubahan iklim ini.”

“Kami hanya menyebabkan tiga persepuluh dari satu persen dari total emisi gas rumah kaca kami. Namun, kami menanggung beban konsekuensi dari perubahan iklim. Negara kami tenggelam empat kali lebih cepat dari rata-rata global. Setiap tahun kami menghadapi badai, banjir, dan badai yang semakin berbahaya. dan kekeringan. Jutaan nyawa hilang. Dipertaruhkan “Jelas perubahan iklim sangat nyata bagi Filipina,” kata Dominguez.

Dia menekankan bahwa Filipina berkomitmen untuk “mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 75 persen pada tahun 2030… dan bergerak maju dengan segera untuk mencapai target yang ambisius.” “Kami telah beralih dari berteori tentang perubahan iklim menjadi menerapkan adaptasi iklim praktis dan proyek mitigasi di lapangan.” Reaksi atas pernyataan Dominguez tidak antusias. Itu suam-suam kuku di terbaik. Kata-kata yang berani dipersilakan, tetapi mungkin tidak cukup untuk memaksa negara-negara industri – yang mengeluarkan gas rumah kaca pada tingkat yang mengkhawatirkan – untuk mengikuti, atau setidaknya mengangkat jari.

Setelah acara COP26, saya menerima banyak pernyataan media dari berbagai instansi pemerintah, lingkungan dan organisasi kemasyarakatan. Secara alami, lembaga pemerintah memuji “sikap berani” Filipina di panggung dunia dengan “berbicara atas nama semua negara lain yang telah terkena dampak signifikan oleh perubahan iklim.” Di sisi lain, ada orang-orang yang mengatakan bahwa Filipina hanya “menggores permukaan” ketika datang untuk mengintimidasi negara-negara yang bergantung pada batu bara. Ketika COP26 menyimpulkan dan mengeluarkan pernyataan, reaksi umum dari komunitas lingkungan adalah kekecewaan dan kekecewaan.

READ  Torsi diuji di Singapura; Indonesia memudahkan pembatasan: Pembaruan virus

Nazrin Castro, Direktur Proyek Realitas Iklim Cabang Filipina, berbagi reaksi mereka dan saya ingin memposting beberapa bagian di sini: “Piagam Iklim Glasgow yang disahkan selama COP26 mencerminkan kurangnya kemauan politik para pemimpin dunia untuk mengakhiri krisis iklim. Kami menegaskan kembali bahwa komitmen yang dibuat oleh negara, organisasi dan lembaga Untuk meja perundingan tidak cukup untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 ° Deklarasi yang dibuat selama konferensi, termasuk janji baru untuk mengurangi emisi dekade ini, masih diperkirakan mengarah ke dunia 2,4°.

Kami juga mengungkapkan kekecewaan kami atas kegagalan para pihak untuk menyetujui “penghapusan bertahap” batubara, mengembangkan rencana bersama yang akan memastikan pengiriman tahunan sebesar $100 miliar dalam pendanaan iklim ke negara-negara berkembang, dan membangun fasilitas reparasi khusus bagi masyarakat. menanggung dampak emisi gas rumah kaca di negara maju.”

Castro menambahkan, bagaimanapun, bahwa kemajuan telah dibuat di beberapa bidang, termasuk dimasukkannya “bahan bakar fosil” dalam teks akhir COP 26 – debut dunia meskipun menjadi penyebab utama perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Namun secara keseluruhan, COP26 menurut Climate Reality Philippines, merupakan “langkah maju tambahan” daripada “lompatan besar” yang diperlukan untuk memastikan planet yang layak huni bagi semua orang.

Hasil COP26 menunjukkan bahwa penyangkalan perubahan iklim masih ada dan beberapa negara lebih memilih fokus pada pertumbuhan ekonomi mereka daripada membantu mengatasi tantangan iklim yang dihadapi oleh negara-negara kecil seperti kita. Ya, ada janji yang dibuat tetapi perjuangan melawan perubahan iklim tidak dapat dipenuhi dengan kata-kata saja. Janji (terkadang) ditepati. Dunia yang rusak tidak membutuhkan janji.

Johannes L. Chua adalah Editor Lingkungan dan Keberlanjutan.


READ  Palm merosot setelah mencetak minggu terbaik dalam dua dekade, menunggu data MPOB

Berlangganan buletin harian kami

Klik di sini untuk mendaftar