POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Catatan iklim Australia yang buruk menjadi sorotan setelah COP26

London – beberapa hari sebelum kedatangan Glasgow, Skotlandia, untuk apa yang telah digambarkan sebagai pertemuan penting dalam Inisiatif Iklim GlobalDan Perdana Menteri Australia Scott Morrison Dia menyatakan bahwa negaranya adalah Mengadopsi target karbon nol bersih pada tahun 2050.

Namun dia menambahkan bahwa dia tidak akan melegitimasi target dan sebaliknya akan bergantung pada konsumen dan bisnis untuk mencapai pengurangan emisi.

Itu adalah tindakan setengah-setengah yang ditakuti oleh para aktivis iklim COP26 KTT, pembicaraan iklim PBB baru-baru ini di Glasgow. Mereka bilang dia melakukannya.

Ambisi Australia untuk COP26 adalah impunitas. Untuk melakukan sesedikit mungkin, ”katanya Richie Marzian, yang menghabiskan satu dekade sebagai negosiator COP dengan pemerintah Australia dan sekarang menjabat sebagai direktur program iklim dan energi di The Australia Institute, sebuah lembaga pemikir kebijakan publik independen.

Dikenal sebagai negara yang terbakar sinar matahari karena wilayahnya yang luas dengan medan kering dan gersang, Australia telah lama dikecam sebagai salah satu produsen batu bara dan gas terbesar di dunia, nyaris tidak dicap sebagai penjahat top.

Selagi negara masih Sekutu utama Amerika Serikat di tengah ketegangan dengan ChinaIni telah berbuat sedikit dalam beberapa tahun terakhir untuk menyarankan itu akan menjadi mitra utama dalam perang melawan bencana iklim, meskipun kebanggaan dalam satwa liar lokal yang melimpah dan banyak harta ekologi. Tindakannya di konferensi iklim tidak banyak menghilangkan kekhawatiran para pencinta lingkungan.

Para kritikus mengatakan deklarasi nol bersih Australia adalah janji kosong dan bahwa kehadiran negara itu di KTT dunia Itu hanya menunjukkan bahwa pemerintah konservatif saat ini lebih terlibat dalam kepentingan bahan bakar fosil daripada menangani perubahan iklim dengan cara yang substantif.

“Mereka ingin menetralisir kritik bahwa mereka tidak melakukan apa-apa tentang iklim” dengan muncul tetapi melakukan sedikit di luar itu, kata Merzian dalam sebuah wawancara telepon dari Glasgow selama hari-hari penutupan KTT.

READ  Min Aung Hling menjadikan dirinya atasan militer seumur hidup

David Ritter, kepala eksekutif Greenpeace Australia Pacific, juga mengkritik tajam bagaimana Australia tampil di KTT iklim.

“Sikap yang diambil oleh pemerintah Morrison terhadap Glasgow telah memalukan, sangat tidak memadai dan sebagian besar tidak memadai karena krisis iklim semakin cepat di depan mata kita sendiri,” katanya dalam email dari Sydney setelah KTT.

NBC News telah menghubungi kantor Morrison untuk memberikan komentar dan diteruskan ke komentar publik yang dibuat oleh Angus Taylor, Menteri Perindustrian, Energi dan Pengurangan Emisi.

“Sebagai bagian dari rencana kami untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050, kami akan bertindak dengan cara yang pragmatis dan bertanggung jawab untuk mengurangi emisi dan membangun rekam jejak kami – mengurangi emisi sambil menumbuhkan ekonomi kami, mempertahankan energi yang andal dan terjangkau, dan memastikan wilayah kami tetap ada. kuat. Ini adalah cara Australia, ”kata Taylor. Dia mengatakan dalam pernyataan bersama Dengan Marise Payne, Sekretaris Negara, setelah KTT Iklim.

Terjebak di antara industri bahan bakar fosil yang kuat dan serangkaian bencana alam, Perubahan iklim telah menemukan jalannya ke jantung politik Australia.

Pertambangan telah menjadi kekuatan pendorong utama dalam perekonomian Australia sejak itu adalah koloni Inggris pada awal abad ke-19, tetapi produksi batu bara benar-benar berkembang setelah Perang Dunia II dan industri masih menjadi pemberi kerja utama di banyak komunitas pedesaan.

Negara ini adalah salah satu negara penghasil emisi terbesar gas-gas rumah kaca Secara per kapita, negara ini menempati peringkat ketiga pengekspor bahan bakar fosil terbesar di dunia, hanya di belakang Rusia Dan Kerajaan Arab Saudi.

Di Glasgow, Australia dikritik karena tidak menandatangani perjanjian seperti yang disebut Pernyataan Aliansi Global untuk Membersihkan Transisi Energi Dipromosikan oleh Inggris atau Sumpah Metana Global Memimpin Amerika Serikat dalam upaya mengurangi emisi metana.

Petugas pemadam kebakaran memerangi salah satu kebakaran hutan yang menghancurkan Australia di Helleville pada November 2019.Profil Sam Mooy / Getty Images

Tenaga batubara kemudian menjadi pokok perdebatan di jam-jam penutupan konferensi, ketika delegasi dari China dan India hadir Bersikeras menipiskan bahasa terakhir dari COP26 dan mengganti kewajiban untuk “menghapus” batubara dengan istilah “menghapus secara bertahap”.

READ  Di alam liar: Apakah kapal wisata memeras ikan paus?

Walaupun itu Perdana Menteri Inggris Boris Johnson’Mengonfirmasi bahwa Glasgow telah secara efektif membunyikan “lonceng kematian untuk energi batu bara”, Morrison mengulangi komitmen negaranya setelah KTT, dengan mengatakan bahwa industri batu bara di Australia akan bekerja untuk “Dekade mendatang. ”

Merzian mengatakan kurangnya tindakan Australia terhadap masalah ini memberikan contoh buruk bagi negara lain, “daripada kepemimpinan yang ambisius seperti kami dan Britania Raya

Mereka menyediakan perlindungan untuk lamban lain seperti Rusia dan Turki Karena mereka dapat melihat Australia dan berkata, “Lihat, jika negara industri kaya seperti Australia tidak berbuat lebih banyak dalam jangka pendek, mengapa saya harus melakukannya?”

Morrison telah lama terjebak dalam kebuntuan politik atas perubahan iklim.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengecewakan para aktivis iklim di KTT COP26.Ian Forsyth/Paul melalui Getty Images

Mitra koalisi pemerintahnya, Partai Nasional, adalah pendukung setia industri batu bara dan telah melakukan berbagai upaya untuk menggagalkan target nol bersih, dengan alasan potensi risiko terhadap ekonomi negara.

Morrison sendiri adalah pendukung industri yang terkenal. Terkenal membawa file Sepotong batu bara di Parlemen Australia Pada tahun 2017, dengan bakat pemain sandiwara, ia memuji nilainya selama diskusi tentang energi terbarukan.

“Sayangnya, secara historis, kebijakan iklim di Australia telah ditentukan, sampai batas tertentu, oleh posisi kepentingan saat ini dalam industri minyak, gas, dan batu bara” dan itulah sebabnya ia tertinggal dari rekan-rekan globalnya, Christian Downey, Associate Professor di Universitas Nasional Australia yang berspesialisasi dalam energi dan kebijakan iklim, mengatakan, sebelum konferensi.

Pada saat yang sama, negara merasakan dampaknya Perubahan iklim Ini membantu meningkatkan tekanan dari beberapa pemilih untuk tindakan yang lebih tegas.

READ  Global: Pendekatan yang lebih kuat terhadap data "penting" untuk memenuhi target emisi, kata GreenSteam-Bunkerspot

Enam puluh persen responden mengatakan bahwa “pemanasan global adalah masalah serius dan mendesak” yang harus ditangani sekarang “bahkan jika itu melibatkan biaya yang signifikan,” menurut Jajak pendapat Mei 2021 oleh Lowy InstituteIni adalah think tank independen di Australia.

Kebakaran hutan bencana di 2019-20 Ini menghancurkan lebih dari 44 juta hektar tanah, menewaskan 34 orang, dan mengakibatkan hilangnya hampir 3.000 rumah.

Sekitar 3 miliar koala, kanguru, dan satwa liar asli Australia lainnya Mereka telah terbunuh atau terlantar akibat kebakaran hutan, menurut WWF Australia.

World Wide Fund for Nature telah mengumumkan kebakaran hutan yang menghancurkan di Australia pada 2019-20.Profil Lisa Marie Williams/Getty Images

dan Karang Penghalang yang luar biasa, ekosistem terumbu karang terluas di dunia, telah sangat menderita akibat kenaikan suhu laut sehingga kehilangan separuh terumbu karangnya hanya dalam 20 tahun.

Australia bereaksi dengan marah Ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa mengancam akan menurunkan peringkat terumbu karang sebagai situs Warisan Dunia kecuali negara itu berbuat lebih banyak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, Sulit untuk dihindari Setelah tekanan yang kuat.

Namun, Australia menempati peringkat terakhir dari 60 negara dalam respons politiknya terhadap krisis iklim dalam satu penilaian yang dirilis pada KTT COP26.

“Kurangnya ambisi dan tindakan lokal negara ini membuat jalan ke panggung internasional,” Indeks Kinerja Perubahan Iklim Laporan itu mengatakan. “Australia tertinggal dari sekutunya.”

Seorang juru bicara Taylor, Menteri Energi dan Pengurangan Emisi, mengatakan pemerintah Australia “menolak” temuan “subyektif” dari laporan itu “karena jelas mengabaikan fakta dan statistik utama”.

Aktivis lingkungan bereaksi dengan marah atas kurangnya tindakan di Glasgow.

Dua pengunjuk rasa iklim muda mengganggu operasi di pelabuhan batu bara terbesar di dunia di Newcastle, Australia, pada 17 November dengan turun dari mesin besar dan menyatakan dalam siaran video langsung: “Ini kami menanggapi krisis iklim.”

Bagi Ritter, Greenpeace Australia, Sudah saatnya negara ini melangkah ke panggung dunia.

“Gangguan iklim Australia yang sembrono tidak tahu malu dan juga mengerikan,” katanya. “Pengkhianatan atas kepercayaan kita dan pengkhianatan terhadap masa depan kita.”