POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Janji palsu perekonomian Indonesia

Janji palsu perekonomian Indonesia

Dengarkan cerita ini.
Nikmati lebih banyak file audio dan podcast departemen pengendalian internal atau Android.

Browser Anda tidak mendukung elemen tersebut

SAYADalam politik, pengulangan Ini adalah bagian penting dari kampanye apa pun. Namun bagi para pemilih di Indonesia, yang akan pergi ke tempat pemungutan suara untuk memilih presiden baru pada tanggal 14 Februari, sebuah janji mulai terdengar asing. Kini, para kandidat yang berharap untuk memimpin negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini, selama dua dekade terakhir, berjanji untuk menaikkan tingkat pertumbuhan negara tersebut menjadi 7%.

Joko Widodo, presiden yang akan segera berakhir masa jabatannya, yang dikenal sebagai Jokowi, terpilih berdasarkan janji tersebut pada tahun 2014. Begitu pula pendahulunya, Susilo Bambang Yudhoyono, yang mulai menjabat pada tahun 2004. Kali ini, dua dari tiga calon presiden telah menyampaikan janji serupa. Janjar Pranowo, mantan Gubernur Jawa Tengah, menargetkan pertumbuhan sebesar 7%. Prabowo Subianto, Menteri Pertahanan dan kandidat terdepan di Indonesia, telah mengindikasikan bahwa pertumbuhan pada tingkat melebihi 10% adalah hal yang mungkin terjadi.

Bagan: Sang Ekonom

Sejauh ini, janji-janji yang kami buat selama dua dekade belum dipenuhi. Perekonomian Indonesia tumbuh sekitar 5% tahun lalu, mendekati rata-rata dua dekade terakhir. Pertumbuhan ekonomi negara ini terakhir kali mencapai 7% pada tahun 1996, setahun sebelum krisis keuangan Asia (lihat Grafik 1). Sejak transisi Indonesia menuju demokrasi pada tahun 1998, janji pertumbuhan yang lebih tinggi lebih sering terjadi dibandingkan kebijakan yang mungkin mendorong transisi tersebut.

Presiden yang akan keluar ini mempunyai prestasi yang patut dibanggakan. Satu dekade yang lalu, negara ini merupakan salah satu dari “lima negara rapuh”, yaitu kelompok negara-negara berkembang yang rentan terhadap tingginya suku bunga di luar negeri dan kuatnya dolar. Saat ini, transaksi berjalannya hampir seimbang dan utang luar negerinya tidak terlalu besar. Setelah adanya kendala legislatif dan hukum, rancangan undang-undang komprehensif yang dirancang oleh Jokowi, yang mengurangi pembatasan investasi asing dan menyederhanakan proses perizinan, akhirnya disahkan menjadi undang-undang tahun lalu. Infrastruktur Indonesia telah membaik selama satu dekade terakhir, dibantu oleh pembangunan jalan sepanjang ribuan kilometer.

Namun, pencapaian pemerintah yang paling membanggakan adalah kebijakan industri yang berfokus pada nikel. Logam ini digunakan dalam baterai mobil listrik, dan Indonesia memiliki simpanan terbesar di dunia. Ekspor sebagian besar minyak mentah telah dilarang sejak tahun 2014, dengan tujuan memaksa perusahaan untuk mengolah dan memproduksinya di Indonesia. BYDFord dan Hyundai termasuk di antara produsen mobil yang kini berinvestasi di negara tersebut. Ekspor nikel, salah satu bentuk logam olahan, meningkat dari $83 juta pada tahun 2014 menjadi $5,8 miliar pada tahun 2022.

Meskipun keterbukaan terhadap investasi baik dari Tiongkok maupun negara-negara Barat serta cadangan logam baterai penting yang sangat besar telah terbukti menjadi kombinasi yang ampuh, pendekatan ini bukannya tanpa risiko. Salah satunya adalah teknologi. Colin Hendricks dari Peterson Institute for International Economics, sebuah wadah pemikir, mencatat bahwa baterai litium besi fosfat, yang tidak mengandung nikel, menjadi lebih populer. Baterai natrium-ion, yang tidak memerlukan nikel atau litium, dapat mengungguli kedua jenis tersebut. Bulan lalu Mendongkrak Motors Corporation, produsen mobil Tiongkok yang didukung oleh Volkswagen Jerman, telah mengirimkan kendaraan komersial pertama yang ditenagai baterai natrium-ion kepada pelanggan.

Ada juga tanda-tanda bahwa para pembuat kebijakan di Indonesia mengambil pelajaran yang salah dari keberhasilan mereka di bidang nikel. Meskipun terdapat peluang yang jelas di negara kepulauan yang cerah ini, investasi pada energi surya terhambat karena peraturan yang menetapkan bahwa panel harus mengandung banyak bahan yang diproduksi secara lokal. Tahun lalu, TikTok, sebuah platform video pendek, didesak untuk menjalin kemitraan dengan Tokopedia, sebuah perusahaan e-commerce Indonesia. Mereka membayar $840 juta untuk 75% saham di perusahaan tersebut setelah peraturan baru menghentikan operasi e-commerce di negara tersebut.

Selain itu, perusahaan-perusahaan di Indonesia masih terkendala oleh peraturan daerah, meskipun ada reformasi yang diperkenalkan melalui Omnibus Law. Peraturan yang mewajibkan pemeriksaan impor di titik masuk tertentu sama dengan tarif sebesar 22%, menurut penelitian Bank Dunia – lebih dari dua kali lipat rata-rata tarif di Asia Tenggara. Faktanya, hambatan non-tarif membebankan biaya yang setara dengan 60% hingga 130% dari biaya komputer, elektronik, dan peralatan transportasi. Kampanye pemilu ini hanya berisi sedikit usulan kebijakan ekonomi yang konkrit, namun tidak ada kandidat yang menunjukkan antusiasme untuk mengurangi banyak pembatasan perdagangan di negara tersebut.

Kebijakan industri di Indonesia melemahkan para pejabat ketika mereka berusaha menarik investor yang tidak membutuhkan sumber daya negara. Malaysia, Thailand, dan Vietnam, yang menerapkan lebih sedikit pembatasan terhadap investor luar, merupakan tujuan yang lebih jelas bagi perusahaan yang mencari alternatif selain manufaktur Tiongkok. Akibatnya, ekspor elektronik Indonesia tidak hanya lebih rendah dibandingkan negara besar lainnya di Asia Tenggara; Pertumbuhannya juga lebih lambat (lihat Grafik 2). Pangsa ekspor Indonesia yang ditujukan ke Amerika lebih rendah dibandingkan pesaing domestiknya.

Meskipun Indonesia adalah negara yang relatif muda, pada pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2029, hambatan-hambatan tersebut akan hilang. Rasio ketergantungan di negara ini – jumlah anak di bawah 15 tahun dan orang dewasa di atas 65 tahun per 100 orang dewasa usia kerja – akan terus meningkat mulai tahun tersebut. Tanpa upaya yang lebih efektif untuk meningkatkan perekonomian, pembicaraan mengenai pertumbuhan 7% hanya akan menjadi ilusi.

Untuk analisis lebih ahli mengenai kisah-kisah terbesar di bidang ekonomi, keuangan, dan pasar, daftarlah ke Money Talks, buletin mingguan khusus pelanggan kami.

READ  Menjaga konsumsi dan investasi untuk menopang perekonomian pada tahun 2024: BI