POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Janji Nigeria memudar karena ekonomi goyah

Janji Nigeria memudar karena ekonomi goyah

Ketika Jim O’Neill, ekonom Inggris terkenal yang menciptakan BRICS, mempopulerkan istilah “Mint” pada tahun 2013, ia memiliki harapan yang tinggi dari kelompok empat negara – Meksiko, Indonesia, Nigeria, dan Turki.

Keempat negara tersebut diperingkatkan sebagai raksasa ekonomi berikutnya, berkat demografi dan sumber daya mereka yang menguntungkan.

O’Neill, mantan kepala ekonom di Goldman Sachs, melakukan perjalanan ke keempat negara dan menggambarkan Nigeria pada saat itu sebagai negara dengan “tantangan dan masalah besar” dan “negara yang sangat kompleks tetapi menawarkan peluang luar biasa.”

Bertahun-tahun kemudian, hanya satu negara yang melakukan lebih baik daripada tahun 2014, tetapi Nigeria melakukan yang terburuk.

Output ekonomi per kapita Nigeria, juga dikenal sebagai PDB per kapita, turun 32 persen antara 2014 dan 2020, menurut laporan lainnya Bank Dunia data.

Turki dan Meksiko mengalami penurunan PDB per kapita masing-masing sebesar 29,79 persen dan 23,78 persen, sedangkan Indonesia, satu-satunya negara yang mencatat pertumbuhan output ekonomi pada periode tersebut, mencatat peningkatan sebesar 10,8 persen.

O’Neill tidak segera menanggapi email yang meminta komentar pribadi tentang lintasan ekonomi Nigeria saat itu.

Namun, tidak ada yang lebih baik untuk menangkap keadaan ekonomi Nigeria yang memburuk dan janjinya yang tidak bersemangat selain angka-angka ini: PDB negara itu turun dari $546 miliar pada tahun 2014 menjadi $432 miliar pada tahun 2020 sementara PDB per kapita, ukuran tingkat mata pencaharian Rakyat, menurun dari $546 miliar pada 2014 menjadi $432 miliar pada 2020. Dari lebih dari $3.000 menjadi hanya $2,097.

Nigeria sepertinya tidak bisa dikenali dari negara yang pada tahun 2015 ini diproyeksikan menjadi negara Afrika pertama dengan GDP sebesar $1 triliun. Saat ini, rekan-rekan Afrika seperti Afrika Selatan dan Mesir bekerja untuk menutup kesenjangan PDB di ekonomi terbesar di benua itu.

READ  Pelonggaran pembatasan COVID-19 di Indonesia dipandang sebagai motivasi ekonomi

Afrika Selatan dan Mesir berhasil mencuri reli untuk Nigeria karena sementara PDB yang terakhir telah menyusut sejak 2014, PDB Afrika Selatan dan Mesir masing-masing naik 9,6 persen dan 31,8 persen.

Sebagian besar kerusakan ekonomi telah terjadi dalam tujuh tahun pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari sejauh ini.

Ekonomi telah tergelincir ke dalam dua resesi sejak pria berusia 79 tahun itu pertama kali berkuasa pada 2015, dan ketidakamanan telah memburuk, dengan pembunuhan dan penculikan meningkat. Investasi asing mengering dan sinarnya jatuh.

Nigeria harus menanggung beban ekonomi yang terjebak dalam keadaan korupsi. Ketika perusahaan mengeluhkan kenaikan biaya produksi, yang telah memburuk tahun ini di tengah melonjaknya inflasi, penciptaan lapangan kerja telah menderita dan tingkat pengangguran telah menggelembung.

Baca Juga:Ekonomi Nigeria Akan Tumbuh Pada 3,2% Hingga 2023- AfDB

Sementara ekonomi tampaknya telah membaik pada tahun lalu setelah keluar dari resesi dan enam kuartal berturut-turut pertumbuhan yang berpuncak pada pertumbuhan 3,11 persen pada kuartal pertama tahun 2022, sebagian besar di luar jangkauan, menurut beberapa wawancara dengan bisnis dan individu.

Pemulihan ekonomi baru-baru ini telah menghindari sebagian besar dari 200 juta penduduk Nigeria karena belum mampu mengurangi kemiskinan atau menciptakan lapangan kerja yang cukup.

Penanaman modal asing, yang diandalkan oleh negara-negara seperti anggota MINT Indonesia untuk mendongkrak perekonomiannya, telah mengering di Nigeria karena sistem pengelolaan devisa yang kompleks dan pertumbuhan ekonomi yang lemah.

Sementara kemerosotan harga minyak pada tahun 2016 dan pandemi COVID-19 pada tahun 2020 berkontribusi pada resesi di kedua tahun tersebut, para kritikus Buhari menyalahkan pendekatannya yang tidak bersemangat terhadap ekonomi karena memperburuk situasi yang buruk.

READ  Kendal Industrial Park, perusahaan patungan antara S'pore-Indonesia, menarik investasi $2,3 miliar

“Bukhari telah membuat sejumlah catatan ekonomi buruk yang mungkin menentukan pemerintahannya,” kata seorang profesor universitas, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Warga Nigeria lelah dan tidak sabar menunggu masa jabatannya berakhir,” kata profesor itu.

Tidak pernah dalam 60 tahun sejarahnya, ekonomi Nigeria berkembang lebih lambat daripada populasinya lebih lama dari periode antara 2015 dan 2020, sebuah dakwaan dari pemerintahan Buhari.

Ekonomi terbesar Afrika gagal selama enam tahun untuk mengimbangi tingkat pertumbuhan penduduk rata-rata 2,6%. Ketika pertumbuhan ekonomi gagal mengimbangi pertumbuhan penduduk, itu berarti bahwa ekonomi tidak menciptakan peluang baru untuk mengakomodasi pertumbuhan penduduk yang cepat dan merupakan tanda memburuknya tingkat kemiskinan.

Ketika Buhari menjadi presiden pada tahun 2015, dia berjanji untuk mereformasi ekonomi yang kecanduan minyak, mengurangi kemiskinan dan menciptakan lapangan kerja, namun angka menunjukkan bahwa dia mencapai hal yang sebaliknya.

PDB per kapita Nigeria menurun masing-masing sebesar 0,02%, 4,16% dan 1,78% pada tahun 2015, 2016 dan 2017. Pada 2018, 2019 dan 2020, mereka turun 0,68 persen, 0,38 persen, dan 4,57 persen, tekanan menyakitkan bagi orang Nigeria yang pendapatan rata-ratanya kurang dari setengah dari $5.000 untuk orang Afrika Selatan.

Dari empat presiden yang memimpin Nigeria sejak kembali ke demokrasi pada 1999, Buhari memegang rekor pertumbuhan ekonomi terburuk.