POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dorap Mystre meminta Indonesia segera melanjutkan ekspor minyak sawit

Dorap Mystre meminta Indonesia segera melanjutkan ekspor minyak sawit

Dorab Mistry, pakar internasional terkenal di pasar minyak nabati dan direktur Godrej International Ltd, menekankan perlunya Indonesia untuk segera mengizinkan ekspor minyak sawit setelah pencabutan larangan pengiriman mulai 23 Mei.

Dalam surat terbuka kepada pemerintah Indonesia, yang salinannya dirilis ke media oleh Solvent Extractors Association of India (SEA), pemerintah Indonesia diminta untuk segera mengizinkan ekspor pengiriman semua bagian minyak sawit yang sebelumnya dilarang ke Indonesia. membantu petani kecil di Indonesia serta pelanggan di belahan dunia lain.

Memperhatikan bahwa petani kecil Indonesia hampir menghadapi bencana, dia mengatakan kombinasi dari rekor stok sejarah, tangki penuh, siklus ledakan produksi, permintaan yang lemah dan ekspor yang terbatas, menandakan kematian petani Indonesia yang hampir pasti.

Industri berhenti

Dia mengatakan Indonesia sedang menuju situasi bencana, dengan ekspor kelapa sawit masih belum sepenuhnya beroperasi meskipun presiden Indonesia mengumumkan pembebasan mereka pada 23 Mei.

Kami memperkirakan bahwa stok telah mencapai rekor lebih dari 7 juta ton (metrik ton). Jika ekspor tak terbatas tidak dimulai sebelum akhir Mei, kami memperkirakan situasi di mana semua tangki penyimpanan akan penuh dan industri akan terhenti.

Dia mengatakan petani Indonesia sudah menghadapi hukuman bea dan pajak $575 per ton dibandingkan dengan rekan-rekan Malaysia mereka yang membayar $125 per ton. Tetapi para petani Indonesia sekarang menghadapi situasi yang luar biasa karena tidak dapat menuai buahnya. Sebaliknya, mereka harus menyaksikannya membusuk di pepohonan. “Saya kira sudah tidak bisa dihindari bahwa beberapa petani akan menghadapi situasi ini pada awal Juni bahkan jika ekspor segera dimulai,” kata Mistry.

Memasuki siklus boom

Masalah perpanjangan larangan ekspor diperburuk oleh fakta bahwa Indonesia kini memasuki siklus ledakan produksi setelah periode panjang curah hujan yang hampir sempurna.

Dia mengatakan larangan ekspor Indonesia baru-baru ini juga memaksa negara-negara untuk mempertimbangkan ketergantungan mereka pada minyak sawit Indonesia, dan menemukan cara untuk membuat minyak lunak tersedia dengan harga yang lebih murah.

Dia mengatakan India telah menghapus pajak minyak lunak untuk kilang domestik, seperti minyak sawit yang sekarang lebih mahal daripada minyak kedelai di China dan India, sehingga mengurangi permintaan minyak sawit.

“Satu-satunya cara bagi pemerintah Indonesia untuk menghindari bencana ekonomi total bagi para petaninya adalah dengan segera memiliki kebijakan ekspor tanpa batas. Sayangnya, ini tampaknya bukan jalan yang diambil pemerintah karena sejumlah pernyataan menteri tampaknya menunjukkan bahwa ekspor akan dikaitkan dengan penjualan minyak goreng domestik meskipun Dari fakta bahwa pasar lokal tampaknya juga jenuh. Kami telah membaca laporan bahwa perdagangan sedang berjuang untuk meningkatkan penjualan meskipun upaya terbaiknya, “katanya dalam surat itu.

Diposting di

26 Mei 2022

READ  6 Catatan Startup Indonesia Laporan Peluang di Ekonomi Digital