POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jaksa Penuntut Umum membuka penyelidikan atas tuduhan doping terhadap Bahrain Victorious | Tour de France

Jaksa penuntut umum Prancis telah membuka penyelidikan awal atas tuduhan doping do Tour de France Tim balap sepeda Bahrain menang setelah polisi menggeledah akomodasi dan bus tim pada Rabu setelah etape ke-17.

Kantor Jaksa Penuntut Umum di kota pesisir Marseille mengatakan penyelidikan tersebut menyangkut “pengambilan, transfer, kepemilikan atau impor zat terlarang atau metode terlarang untuk digunakan oleh seorang atlet tanpa pembenaran medis.”

Tim Kemenangan Bahrain, pemenang dua tahap di Tour de France tahun ini, menjadi sasaran penggerebekan polisi di hotel tim mereka pada Rabu malam, dengan mobil tim dan kamar hotel dilaporkan digeledah oleh sebanyak 50 petugas polisi, pada pukul 02:00 pada hari Kamis. . .

Menurut manajer tim Milan Erzen, itu bukan “tidak ada yang istimewa”. “Kami mendapat kunjungan dari polisi, mereka meminta file pelatihan penumpang, mereka memeriksa bus dan hanya itu,” Erzen mengatakan kepada cyclingnews.com. “Mereka mengganggu pengendara selama satu jam dan pada akhirnya mengucapkan terima kasih. Mereka tidak memberi tahu kami alasan kunjungan itu, tetapi kami akan mengetahuinya hari ini melalui pengacara.”

Tim tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pada malam etape 18 Tour de France, Tim Kemenangan Bahrain telah diselidiki oleh polisi Prancis. Tim tersebut dipantau oleh sejumlah petugas setelah tiba setelah etape 17 di tim. hotel di Pau.”

“Penyelidikan termasuk penggeledahan kamar penumpang sebagai bagian dari operasi. Meski tidak mengetahui alasan penyelidikan, tim juga diminta untuk menyerahkan semua file pelatihan yang telah disusun dan diserahkan kepada petugas sesuai permintaan.

Direktur teknis tim, Vladimir Miholjevich, berkomentar: “Setelah tahap 17, kami disambut oleh beberapa petugas polisi Prancis. Kami tidak mendapatkan catatan untuk membacanya, tetapi tim memenuhi semua permintaan petugas.

READ  "Anfield Hell" - Bagaimana media Italia menanggapi kekalahan Inter Milan baru-baru ini melawan Liverpool

“Kami berkomitmen pada tingkat profesionalisme tertinggi dan mematuhi semua persyaratan peraturan dan akan selalu bekerja sama secara profesional. Proses ini berdampak pada pemulihan penumpang dan perencanaan makan, dan sebagai tim profesional, kesejahteraan tim kami adalah prioritas utama. prioritas utama.”

Pada bulan Juni tahun ini, tuduhan doping anonim dibuat terhadap tim oleh manajer tim saingan di Le Parisien, setelah tim menempati urutan kedua secara keseluruhan di Giro d’Italia dan juga tiga tahap di Critérium du Dauphiné di Prancis. Pegunungan Alpen.

Erzen dengan penuh semangat membela tim dan jokinya, dengan mengatakan, “Saya tidak peduli apa yang dikatakan seorang direktur atletik. Dia dapat mengatakan apa pun yang dia inginkan. Kami melakukan pekerjaan kami dan telah berinvestasi dalam tim ini, dalam joki, pelatih, kamp pelatihan, nutrisi. Semuanya. Hasil harus datang cepat atau lambat.”

“Saya tidak perlu menjelaskan kepada siapa pun,” katanya kepada cyclingnews.com. “Kami memiliki kontrol doping yang sama dengan tim lain, mungkin lebih, saya tidak tahu. Dan jika ada yang datang kepada kami untuk kontrol doping, kami selalu terbuka tentang itu.”

Tim, yang pebalap utamanya adalah Bello Bilbao, yang saat ini berada di urutan ke-10, berencana untuk melanjutkan Tur dan mengatakan akan “mempertahankan posisi kami”. The Guardian telah meminta komentar dari promotor ASO untuk Tour de France tetapi belum menerima tanggapan.