POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Isabel Widener memenangkan Penghargaan Tukang Emas untuk emas murni ‘luar biasa’ | Hadiah Tukang Emas

Isabel Widener memenangkan penghargaan Hadiah Tukang Emas Untuk “fantasi terbaik” Sterling Karat Gold, sebuah karya yang menurut para juri menggabungkan “yang nyata dan yang mistis, yang indah dan yang indah, hingga efek yang membingungkan.”

Penghargaan, yang diadakan bersama dengan New Statesman pada tahun 2013, bertujuan untuk menghargai “imajinasi yang memecahkan cetakan dan memperluas kemungkinan format baru,” dengan pemenang sebelumnya mulai dari Bebek Lucy Elman, Newburyport untuk saya A Girl dari Eimear McBride adalah hal yang setengah-membentuk.

Widener menerima penghargaan novel ketiga mereka, setelah sebelumnya terpilih Kami terbuat dari berlian pada tahun 2019. Sterling Karat Gold, yang telah mengalahkan novel termasuk Checkout 19 oleh Claire-Louise Bennett, This One Sky Day oleh Leonie Ross, dan Goresan kecil Rebecca Watson Pada penghargaan, itu mengikuti pembersih imigran non-biner yang ditangkap di London. Mereka harus menantang matador, pemain sepak bola, dan pesawat luar angkasa untuk membersihkan diri. Penerbitnya, Peninsula Press, menggambarkannya sebagai “percobaan tertulis Kafka untuk era penerangan gas”.

“Dari halaman pertama, pegulat Camden masuk akal dan kami menunggu untuk melihat apa yang mungkin muncul di tikungan berikutnya. “Widner memiliki kecerdasan yang hidup dan khas yang mendorong bentuk untuk membuat kita melihat dunia di sekitar kita dengan cara baru, bahkan mungkin untuk pertama kalinya,” kata Hakim Camilla Shamsie. Dibatasi oleh keterbatasan Google Maps dan pengalaman di luar Hieronymus Bosch, hati manusia tidak pernah terpana dengan kisah persahabatan, seni, ketidakadilan, dan segala sesuatu yang dapat dibayangkan atau dibayangkan.”

Widener dibesarkan di Jerman sebelum pindah ke Inggris pada usia dua puluh. Saat ini dia adalah Dosen Senior dalam Penulisan/Kinerja Kreatif di Queen Mary University of London. Pengamat Musim Panas Ini Bahwa kehidupan pahlawan mereka Sterling, yang bekerja sebagai pembersih sambil ikut memproduksi proyek seni yang didanai secara kolektif, mencerminkan kehidupan mereka sampai beberapa tahun yang lalu.

Banyak orang yang datang ke London sebagai imigran, terutama imigran gay dan transgender, bekerja dalam pekerjaan ini sambil mencoba melakukan sesuatu yang lebih ambisius dan pada saat yang sama memanipulasi struktur yang menindas yang memengaruhi kehidupan kita.” pertengahan 30-an, ketika Roehampton memberi saya beasiswa untuk meraih gelar Ph.D. Saya memperkenalkan kompleksitas yang tidak selalu kita lihat dalam novel: karakter kelas pekerja sering melakukan satu hal – bekerja – dan kemudian mungkin mereka sedikit kriminal, dan hanya itu.”

Mereka mengatakan kepada The New Statesman bahwa Goldsmiths Prize dibutuhkan “segera, untuk mempromosikan ide-ide baru dalam kaitannya dengan novel … Saya mulai berpikir tentang novel Inggris sebagai – jika tidak begitu NS – teknologi mereproduksi nilai-nilai dan estetika kelas menengah kulit putih dan semacam nasionalisme “yang dapat diterima”, ” Widener berkata. “Jadi dia memiliki Untuk berubah, dan tidak hanya secara halus juga. Dalam pengalaman saya, pembaca lebih dari bersedia untuk menemukan bentuk tulisan baru dan asing dengan rasa ingin tahu dan rasa petualangan, daripada rasa takut dan pembelaan seperti yang sering diasumsikan.”

READ  Vikas Gupta positif terkena virus corona