POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iran, Venezuela dan Sudan kehilangan hak suara di PBB bersama dengan 5 lainnya

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dalam sebuah surat yang didistribusikan pada hari Rabu bahwa Iran, Venezuela dan Sudan menunggak pembayaran iuran untuk anggaran operasi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan bahwa mereka termasuk di antara delapan negara yang akan kehilangan hak suara mereka dalam pemilu. Majelis Umum beranggotakan 193 orang.

Hak suara juga kehilangan hak suara di Antigua dan Barbuda, Republik Kongo, Guinea, Papua Nugini dan Vanuatu, kata Sekretaris Jenderal Antonio Guterres dalam suratnya kepada Presiden Majelis Umum Abdullah Shahid.

Penangguhan berlaku segera.

Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa menetapkan bahwa anggota yang tunggakannya sama atau melebihi jumlah kontribusi mereka selama dua tahun penuh sebelumnya, kehilangan hak suara mereka. Tapi itu juga memberi Majelis Umum kekuatan untuk memutuskan “bahwa tidak membayar karena keadaan di luar kendali anggota,” di mana suatu negara dapat terus memilih.

Majelis Umum memutuskan bahwa tiga negara Afrika dalam daftar negara yang menunggak – Komoro, Sao Tome dan Principe dan Somalia – akan dapat mempertahankan hak suara mereka.

Menurut surat Sekretaris Jenderal, pembayaran minimum yang diperlukan untuk memulihkan hak suara adalah $18.412.438 untuk Iran, $39.850.761 untuk Venezuela dan $299.044 untuk Sudan. Masing-masing dari lima negara lainnya membutuhkan kurang dari $75.000 untuk mendapatkan kembali hak suara mereka.

Iran juga kehilangan hak suaranya pada Januari 2021. Iran mendapatkan kembali hak itu pada Juni setelah membayar iuran minimum dan mengkritik Amerika Serikat karena melanjutkan sanksi yang mencegahnya mengakses miliaran dolar di bank asing. Pada saat itu, wakil juru bicara PBB Farhan Haq berterima kasih kepada perbankan dan otoritas pemerintah di berbagai tempat, termasuk Korea Selatan, karena memungkinkan mereka melakukan pembayaran.

READ  AUKUS memuji Quad, kata PM Australia Morrison

Mantan Presiden AS Donald Trump menerapkan kembali sanksi terhadap Iran setelah Amerika Serikat menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 antara Teheran dan enam kekuatan utama pada 2018.