POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor Crypto melihat gelembung NFT tetapi menggembar-gemborkan kekuatan teknologi yang mendasarinya

Pengunjung melihat instalasi seni imersif berjudul ‘A Hallucinogenic Space: Metaverse’ karya Refik Anadol di Asia Digital Art Gallery di Hong Kong, 3 Oktober 2021.

Lam Yik | Bloomberg | Gambar Getty

MIAMI BEACH, Florida – Bahkan jika NFT sangat cepat, investor crypto bertaruh bahwa teknologi blockchain yang mendasarinya akan tetap ada.

Penggemar Cryptocurrency dan pemodal ventura berbondong-bondong ke Miami Beach, Florida minggu ini selama salah satu acara teknis paling penting di dunia. Untuk pertama kalinya, Art Basel Miami tampil di beberapa pameran NFT. Tetapi kota ini juga telah menyelenggarakan lebih dari 200 acara lainnya, dengan fokus lebih pada teknologi di balik koleksi digital ini.

Musisi, artis, dan selebritas menyerukan pelepasan NFT, atau token yang tidak dapat dipertukarkan, yang merupakan aset digital unik dengan verifikasi hak cipta dan disimpan di blockchain. Ini adalah cara untuk mengambil kepemilikan konten yang dulu mudah disalin secara online melalui internet.

Kelas aset baru menghasilkan hampir $2 miliar per bulan, naik dari $400 juta pada Januari, menurut perkiraan terbaru dari JPMorgan. Analisis DappRadar menunjukkan bahwa volume NFT naik 38000% dari tahun ke tahun menjadi 10,7 miliar dolar pada kuartal ketiga.

“Pasti ada banyak hype,” kata Mike Shinoda, musisi dan salah satu pendiri Linkin Park, yang meluncurkan mixtape baru dari NFT minggu ini. “Kebanyakan orang berpikir ada versi gelembung yang terjadi. Tetapi kebanyakan dari kita di luar angkasa berpikir bahwa apakah Anda naik atau turun, ada sesuatu yang baru untuk tetap berada di beberapa versi itu sendiri.”

Gerbang Encoder

Tristan Iver, kepala strategi di FTX US yang berbasis di Miami, mengatakan hype itu menguntungkan semua sudut industri kripto, bahkan jika bagiannya dinilai terlalu tinggi. Seni digital bisa menjadi cara yang tidak terlalu mengintimidasi untuk memperkenalkan teknologi blockchain kepada orang-orang, menurut Iver.

READ  ICICI Bank bertaruh besar pada perbankan digital dan inisiatif teknologi

“Kita semua memiliki pemahaman dasar tentang seni,” kata Iver kepada CNBC. “Kita tidak semua memiliki pemahaman dasar tentang cryptocurrency dan blockchain – ini adalah langkah selanjutnya menuju adopsi massal.” “NFT adalah pertama kalinya banyak orang membuat koneksi ke cryptocurrency dan blockchain.”

Teknologi Blockchain dulu identik dengan bitcoin. Namun dalam beberapa tahun terakhir, berbagai blockchain lain telah muncul yang sekarang mendukung hal-hal seperti aplikasi keuangan dan video game.

Juga dikenal sebagai buku besar terdistribusi, daya tarik utama untuk membangun blockchain adalah bahwa ia “terdesentralisasi”. Tidak ada otoritas pusat yang mengendalikan jaringan ini dan tidak ada titik kegagalan tunggal. Advokat mengatakan itu lebih transparan. Beberapa investor teknologi melihatnya sebagai gelombang internet berikutnya, yang dijuluki “Web 3.0”.

Beberapa proyek NFT spesifik terlihat “sedikit ceria,” kata Adam Good, kepala crypto di LionTree. Namun dia masih melihat ruang untuk pertumbuhan dalam kategori ini dan kasus penggunaan baru seputar identitas, insentif komunitas, pembiayaan awal, hiburan, dan mode. Dia merujuk pada fenomena budaya klub yacht monyet yang bosan, dan Beeple memiliki rekor penjualan NFT senilai $69 juta yang telah menghasilkan “minat yang signifikan” di Web 3.0.

“Salah satu peluang terbesar saat ini adalah memiliki antarmuka dan pengalaman yang mudah digunakan untuk orang biasa yang membuat NFT ramah, berharga, dan ekonomis,” kata Judd. “Begitu rata-rata orang merasa nyaman membeli NFT seperti membeli kopi, Web3 lainnya akan diuntungkan.”

Packy McCormick, pendiri Not Boring Capital, juga berada di Miami minggu ini dan mengatakan acara NFT adalah katalis utama untuk menarik orang-orang yang berpikiran sama ke ruangan yang sama. Tetapi percakapan lebih mengarah ke organisasi otonom yang terdesentralisasi, atau DAO, jenis sistem tata kelola baru, dan kasus penggunaan baru lainnya untuk blok.

READ  Dari Kairo yang berderit, Mesir berencana membuat lompatan teknologi tinggi di ibu kota baru

“Begitu orang masuk ke NFT, mereka ingin belajar tentang semua hal lain yang terjadi di blockchain — tidak mungkin untuk tidak tergelincir ke dalam lubang kelinci,” kata McCormick. “Akan ada banyak orang yang datang untuk berspekulasi. Tetapi proyek-proyek penting akan tetap kuat dan seiring waktu, kualitas akan menang.”

Tonton: Art Basel 2021 Dimulai Dengan NFT, Penggemar Crypto Menuju Miami