POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inisiatif Sabuk dan Jalan dipandang sebagai pendorong vitalitas pembangunan

Kendaraan yang membawa bilah turbin angin buatan China menuju ladang angin di Kazakhstan. China dan negara Asia Tengah telah meluncurkan proyek energi terbarukan sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan. [Photo/Xinhua]

Para ahli mengatakan inisiatif ini memainkan peran penting dalam membantu mendorong pertumbuhan global

Inisiatif Sabuk dan Jalan diharapkan memainkan peran yang semakin besar dalam mempromosikan proyek-proyek infrastruktur dan mempercepat pembangunan di banyak negara berkat keterbukaan dan kerjasama internasional China yang berkualitas tinggi.

Para ahli mengatakan Inisiatif Sabuk dan Jalan, yang diusulkan pada 2013, telah menjadi platform terbesar dan terluas untuk kerja sama internasional dalam membangun komunitas bersama bagi umat manusia.

Fang Qiuchen, presiden Federasi Kontraktor Internasional China, mengatakan negara-negara dan kawasan yang berpartisipasi dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan, terutama negara-negara ASEAN, menikmati pemulihan sederhana dalam pembangunan infrastruktur tahun ini berkat pemulihan ekonomi dan berkurangnya dampak epidemi.

Dalam Laporan Indeks Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Sabuk 2022 yang diterbitkan sebelumnya oleh asosiasi bersama dengan China Export and Credit Insurance Corporation, skor keseluruhan naik dari 113 tahun lalu menjadi 114 tahun ini karena berbagai alasan, termasuk pemulihan dan dampak ekonomi global. Fang mengatakan epidemi mulai memudar.

Anggota ASEAN telah mencatat momentum yang baik, yang merupakan yang terbaik di antara 63 negara Sabuk dan Jalan di Asia, Eropa dan Afrika, menurut laporan tersebut.

Fang mengatakan momentum ekonomi yang kuat dan perbaikan terus-menerus dalam lingkungan politik dan perdagangan telah membuat negara-negara ASEAN menduduki peringkat teratas. Portugal, Brasil, Angola dan lima negara berbahasa Portugis lainnya termasuk dalam indeks.

Aliansi internasional untuk pembangunan hijau Inisiatif Sabuk dan Jalan telah dibentuk dengan lebih dari 150 mitra dari lebih dari 40 negara, Wakil Menteri Lingkungan dan Lingkungan Zhai Qing mengatakan selama Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis China pada hari Jumat.

Dia mengatakan aliansi tersebut bekerja untuk mempromosikan dialog kebijakan dan penelitian bersama, dan mendukung Agenda 2030 PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Fang mengatakan bahwa sementara banyak bagian dunia ingin menghidupkan kembali ekonomi mereka di bawah virus corona, industri infrastruktur dapat menangkap lebih banyak peluang di negara-negara dan wilayah BRI di mana permintaan untuk konektivitas lintas batas yang lebih baik dan kehidupan masyarakat menjadi lebih jelas dengan memperkuat Infrastruktur .

Manajemen risiko

Namun, mereka yang bekerja di bidang infrastruktur perlu meningkatkan manajemen risiko, meningkatkan kerja sama internasional, dan mempromosikan pembangunan berkualitas tinggi dan berkelanjutan melalui pemikiran yang berpusat pada masyarakat, menurut laporan tersebut.

Perwakilan tetap China untuk PBB, Zhang Jun, bulan lalu mengatakan bahwa beberapa negara tidak siap untuk memainkan peran yang lebih besar dalam kerja sama pembangunan, dan hanya ingin merusak kerja sama BRI.

“Fakta telah sepenuhnya membuktikan bahwa perilaku mereka murni bermotivasi politik. Mereka telah secara serius meracuni suasana kerja sama internasional, yang tidak melayani kepentingan siapa pun.”

Inisiatif ini selalu berorientasi pada pembangunan, dan upaya yang konsisten telah dilakukan untuk memastikan bahwa ini adalah tingkat tinggi, berkelanjutan, dan berpusat pada manusia, kata Zhang.

Bank Dunia memperkirakan bahwa investasi infrastruktur dalam Belt and Road Initiative dapat mengangkat 7,6 juta orang di seluruh dunia keluar dari kemiskinan ekstrem dan 32 juta orang keluar dari kemiskinan sedang.

Menurut laporan indeks, Indonesia menduduki peringkat teratas ekonomi individu dengan skor 131, diikuti oleh Filipina dengan 129, dan Malaysia dengan 127.

Laporan itu mengatakan bahwa tuntutan transportasi sebagian besar telah mendorong negara-negara untuk meningkatkan pembangunan infrastruktur. Dari 71 negara dan wilayah yang disurvei, 27 mengatakan mereka telah mengajukan rencana untuk berinvestasi dalam infrastruktur transportasi, termasuk jalur kereta api China-Laos sepanjang 1.035 kilometer yang menghubungkan Kunming, ibu kota provinsi Yunnan, ke ibu kota Laos, Vientiane.

Wang Wen, kepala ekonom China Export Credit Insurance Corporation, menambahkan bahwa energi hijau telah menambah dorongan baru untuk pembangunan infrastruktur di negara-negara BRI.

Tahun ini, 19 dari 71 negara yang disurvei mengatakan mereka telah mulai membangun infrastruktur energi terbarukan, kata laporan itu. Proyek-proyek seperti ladang angin di Brasil dan pembangkit listrik tenaga air Mentarang Induk di Indonesia telah menjadi contoh pengembangan energi terbarukan di BRI.

Xinhua berkontribusi pada cerita ini.

READ  Pembicaraan penyelamatan IMF dan Sri Lanka berakhir tanpa kesepakatan