POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah yang terjadi selama docking pesawat ruang angkasa “Boeing”.

Misi dimulai Kamis malam dengan peluncuran Florida, dan Starliner — dirancang untuk membawa astronot tetapi terbang tanpa orang untuk tes ini — merapat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional Jumat malam pukul 20:28 ET. Docking terjadi sekitar satu jam lebih lambat dari yang diharapkan saat kru darat mengerjakan beberapa masalah, termasuk masalah perangkat lunak yang menyebabkan grafik miring, seperti peta GPS yang tidak selaras. Ada juga masalah dengan sensor dan beberapa komponen docking yang awalnya tidak bergerak dengan benar.

Kapsul berisi cincin dok yang muncul saat mendekati portnya dan digunakan sebagai kait ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Selama upaya pertama di docking, beberapa komponen tidak masuk ke konfigurasi yang benar. Tim darat harus mencoba proses pop-up lagi untuk mendapatkan semuanya di tempat yang tepat. Ada juga masalah kecil dengan loop pendingin Starliner, yang merupakan bagian dari sistem yang mengatur suhu pesawat ruang angkasa.

Semua masalah ini harus dianalisis atau diperbaiki tepat waktu sehingga Starliner dapat melanjutkan, dan docking akhirnya lepas landas tanpa banyak masalah.

“Sangat menyenangkan melihat mobil itu duduk di sana sebentar sampai tiba waktunya untuk masuk,” kata Mark Naby, manajer program Starliner Boeing, kepada wartawan Jumat malam.

Namun, banyak masalah lain muncul dengan pendorong pesawat ruang angkasa, yang bermanuver dan mengarahkan pesawat itu saat berlayar melintasi ruang angkasa. Dua dari dorongan itu ditutup sebelum waktunya tak lama setelah pesawat ruang angkasa mencapai orbit. Beberapa pendorong lain kemudian mengalami masalah.

Meskipun mengalami kemunduran, pesawat ruang angkasa telah tampil “indah,” menurut Steve Stitch, direktur Program Kru Komersial NASA, yang mengawasi Starliner serta program Naga Kru SpaceX.

READ  Pengiriman stasiun luar angkasa terbaru NASA mencakup sistem pencetakan 3D untuk tanah bulan

“Tentu saja ini adalah uji terbang, dan sebagai mereka yang telah menyaksikan penerbangan mungkin sepanjang hari, saya melihat bahwa kami belajar sepanjang jalan, yang sangat menarik,” kata Stich pada panggilan pers Jumat malam.

Pejabat NASA dan Boeing mengatakan masalah pendorong bukan masalah utama karena Starliner memiliki “banyak” cadangan bawaan, kata Stitch. Ada 48 pendorong seperti itu di kendaraan, dan komputer di kapsul dapat memilih untuk menggunakan satu pendorong di atas yang lain jika mereka mendeteksi sesuatu sedikit lebih jauh.

Meskipun Boeing ingin memahami mengapa pendorong tidak bekerja seperti yang direncanakan, menurut Nappi, mungkin tidak.

“Kita mungkin tidak pernah tahu alasan sebenarnya di balik ini,” katanya.

Insinyur telah mempersempit masalah mengemudi menjadi “enam atau tujuh” kemungkinan penyebab, dengan tiga kemungkinan besar. Berfokus pada masalah yang tepat akan membutuhkan insinyur untuk melihat pendorong secara langsung, yang tidak dapat terjadi karena pendorong terpasang ke modul layanan — bagian yang akan dibuang dan dibiarkan terbakar di atmosfer sebelum Starliner membuatnya. Kontrol kembali ke Bumi.

Hal ini diperkirakan akan terjadi dalam beberapa hari ke depan. Starliner akan meluncur dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, bermanuver dalam perjalanan pulang, dan kemudian menggunakan mesinnya untuk kembali ke bagian paling tebal dari atmosfer Bumi sebelum terjun payung ke gurun New Mexico.

Jika semuanya berjalan dengan baik, itu akan menjadi kemenangan besar bagi Boeing, yang datang setelah bertahun-tahun penundaan dan gangguan pengembangan dengan Starliner.

Upaya pertama pesawat ruang angkasa untuk menyelesaikan misi uji orbital pada tahun 2019 dari luar angkasa harus diputar ulang sebelum waktunya, tanpa menyelesaikan docking di Stasiun Luar Angkasa Internasional, karena masalah perangkat lunak. Upaya kedua untuk meluncurkan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Agustus tahun lalu dibatalkan setelah pemeriksaan pra-penerbangan menemukan masalah dengan katup utama yang macet.

READ  Alaska melaporkan 2 kematian akibat COVID-19, dan jumlah kasus yang tinggi tetap ada di komunitas di seluruh negara bagian

Jika misi ini selesai dengan aman, Starliner Boeing dapat melepaskan astronot pada akhir 2022.