POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini bisa menjadi puncak ledakan teknologi – inilah yang harus dicari

Dengan perusahaan teknologi mulai melaporkan laba dan total penjualan yang lebih besar minggu ini, pertanyaan yang harus diajukan adalah berapa lama pertumbuhan yang cepat dapat berlanjut.

Investor telah melihat pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di perusahaan teknologi dewasa selama pandemi, dengan lima raksasa teknologi terbesar – perusahaan induk dari Google Alphabet Inc. GOOG GOOGL dan Amazon.com Inc. AMZN dan Apple Inc. AAPL dan Facebook Inc. FB dan Microsoft Corp. MSFT – Meluncurkan pendapatan mengejutkan $1,2 triliun dan laba bersih $244 miliar dalam 12 bulan pertama serangan COVID-19 di dunia. Diharapkan untuk melanjutkan, dengan perusahaan IT di S&P 500 SPX,
+ 0,24%
Diperkirakan akan melihat pertumbuhan pendapatan sekitar 30%, dan pertumbuhan pendapatan 17% untuk kuartal yang berakhir 30 Juni, menurut FactSet, bahkan ketika banyak ekonomi global perlahan dibuka kembali dari penguncian pandemi.

Baca lebih lanjut tentang tahun pandemi $ 1 triliun Big Tech

Pertumbuhan dari tahun lalu ini tidak sekuat kedengarannya, meskipun: Kuartal ini akan menjadi perbandingan yang mudah dengan periode tahun lalu, yang merupakan kuartal penuh pertama pandemi COVID-19, dan dimulainya penguncian di seluruh dunia. kita

“Kita harus ingat bahwa jumlahnya akan terlihat dan terdengar luar biasa, tetapi harus dibandingkan dengan seperempat yang merupakan yang terburuk tahun ini,” kata Brendan Connaughton, pendiri dan mitra pengelola Catalyst Private Wealth di San Francisco.

Sementara angka kuartal ini kemungkinan besar, ada beberapa tanda bahwa ledakan teknologi menyusut: seperti peringatan terbaru dari Netflix Inc. NFLX,
+ 0,21%Dan
Perlambatan pertumbuhan pendapatan di Amazon, tanda-tanda perlambatan di PC, kekurangan chip yang terus-menerus dan beberapa tanda awal dampak pada iklan online dari kampanye Apple.

Minggu Penghasilan Terbesar: Apple, Microsoft, Google, Facebook, Amazon, dan Tesla adalah daya tarik utama

Pada akhir Juni ketika kuartal kedua berakhir, banyak kota membuka pintu mereka dan beberapa bahkan memiliki sejumlah kecil pekerja kantoran yang mulai kembali sebagian ke kantor dalam model bisnis hibrida yang dianut banyak perusahaan. Beberapa bioskop, restoran, dan taman mulai dibuka kembali, memengaruhi perusahaan streaming seperti Netflix dan situs hiburan online lainnya.

“Pandemi telah menciptakan volatilitas luar biasa dalam pertumbuhan kami dan mendistorsi perbandingan tahun-ke-tahun karena tingkat akuisisi dan keterlibatan per anggota rumah tangga meningkat pada bulan-bulan awal COVID,” menurut eksekutif Netflix. Dia mengatakan dalam surat pemegang saham triwulanan Selasa lalu. Partisipasi pada kuartal kedua turun dari “tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya” tetapi masih naik 17% dibandingkan dengan kuartal kedua yang paling sebanding tahun 2019.

READ  Perwakilan Ken Buck mengatakan Partai Republik tidak boleh menerima sumbangan dari perusahaan teknologi besar atau 'dipengaruhi' oleh perusahaan besar

Lihat: Lebih lanjut tentang pendapatan Netflix dan entri kompleks ke dalam video game

Itu juga termasuk Amazon, yang digambarkan oleh seorang profesor Universitas New York sebagai dibangun untuk pandemi, dan yang diperkirakan akan mengalami perlambatan dalam pertumbuhan pendapatannya yang besar. Konsensus di antara para analis adalah bahwa Amazon akan melihat pendapatan $ 115,3 miliar pada kuartal kedua, dengan pertumbuhan tahunan sekitar 30%, melambat dari tertinggi 43% pada kuartal pertama, dan 43,5% pada kuartal keempat.

“Kami memperkirakan pertumbuhan pendapatan yang kuat di tahun ke-21, meskipun melambat dibandingkan dengan pecahnya pandemi ke-20,” John Blackledge, seorang analis di Cowen & Co., mengatakan dalam sebuah catatan baru-baru ini.

Ledakan pandemi lainnya yang kini mulai memudar adalah penjualan PC, yang mengalami pertumbuhan tak terduga ketika konsumen dan bisnis membeli perangkat, layanan, dan alat baru untuk karyawan yang tiba-tiba membutuhkan kantor di rumah mereka. Fluktuasi pasokan/permintaan chip saat ini terus mendorong penjualan semikonduktor yang kuat, tetapi pembuat PC dan chip diperkirakan mulai melihat beberapa perlambatan permintaan dari penjualan besar yang didorong oleh pekerjaan dari rumah.

Pelajari lebih lanjut: Komputer berkembang pesat selama pandemi

Sementara Intel Corp. INTC,
+ 2,47%
Perusahaan membukukan kuartal kedua yang lebih baik dari perkiraan, laporannya juga dirusak oleh harga jual rata-rata yang lebih rendah dari perkiraan, dan prospek yang sedikit mengecewakan untuk kuartal ketiga, bahkan ketika CEO Pat Gelsinger memperkirakan pertumbuhan lebih lanjut di PC tahun depan. Namun analis telah memperingatkan kemungkinan koreksi di pasar PC pada paruh kedua tahun ini.

“Kami percaya bahwa beberapa komputer yang dibeli selama COVID telah ditarik dan dapat memengaruhi periode mendatang (yang tampaknya tidak dipertimbangkan oleh tim Intel),” Christopher Rowland, seorang analis di Susquehanna Financial Group, menulis dalam sebuah catatan kepada klien. .

Namun, untuk sebagian besar, perangkat lunak, penyedia dan aplikasi komputasi awan, dan pembuat semikonduktor masih diharapkan untuk melihat keuntungan kuat yang berkelanjutan, karena komputasi awan mengambil kendali yang lebih kuat dan kebutuhan akan layanan keamanan dan perangkat lunak terus berlanjut. Segmen peralatan elektronik dan semikonduktor secara umum diperkirakan akan mengalami tingkat pertumbuhan pendapatan tertinggi dari tahun ke tahun di antara segmen TI S&P 500, menurut FactSet.

READ  Kekhawatiran muncul saat Manchester menghadapi 'krisis' keterampilan teknis yang menjulang

Electronic Equipment, yang mencakup beberapa perusahaan yang kurang dikenal tetapi berkembang pesat, diperkirakan akan mengalami pertumbuhan pendapatan yang beragam sebesar 27%. Zebra Technologies Inc. ZBRA,
-0,60%
Harapkan pertumbuhan pendapatan yang disesuaikan pada kuartal kedua dari 38% menjadi 42%. Zebra, yang membuat peralatan pelacakan dan manajemen inventaris, mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan yang kuat karena permintaan pelanggan yang terpendam akibat pandemi. Sahamnya naik 95% pada tahun lalu, dan Barron melaporkan bahwa pelanggannya berkisar dari Amazon hingga pengecer bata-dan-mortir seperti Home Depot Inc. HD,
-0,50%

Semikonduktor datang tepat setelah peralatan elektronik dengan perkiraan pertumbuhan pendapatan yang tinggi sebesar 24%. Dua perusahaan teratas di semifinal adalah pesaing Intel Advanced Micro Devices Inc. dan AMD dan
-0,36%Dan
Yang diharapkan melihat pertumbuhan pendapatan 89% dibandingkan dengan kuartal kedua tahun lalu, karena terus merebut pangsa pasar dari Intel.

Informasi Lebih Lanjut: Lihat Pratinjau Laba AMD dari MarketWatch

Nvidia Corp. NVDA,
-1,35%
Ini adalah angka tinggi lainnya di semi-grup, dengan pertumbuhan pendapatan diharapkan sekitar 64% pada kuartal kedua, karena penjualan game dan pendapatan tambahan dari kartu yang berfokus pada penambangan kripto seperti icing.

Perangkat lunak, rata-rata, tidak tumbuh pada kecepatan yang sama dengan semi-final kuartal ini, tetapi akan memiliki anomali pertumbuhan yang lebih tinggi, sebagian besar di ruang komputasi awan. Rata-rata, perusahaan perangkat lunak akan melihat pertumbuhan pendapatan hibrida sekitar 16%, dengan perusahaan cloud memimpin. Salesforce.com CRM,
-0,26%Dan
Layanan Sekarang Inc. sekarang ,
-0,34%
dan penyedia penggajian Paycom Software Inc. PAYC,
-1,16%
Semua diharapkan melebihi tingkat pertumbuhan pendapatan Microsoft Corp. MSFT,
-0,21%Dan
Yang diharapkan untuk melihat total pendapatan $44 miliar, naik 16%, sementara bisnis cloud Azure tumbuh sekitar 45%.

Dan Ives, analis Wedbush Securities, percaya Microsoft dapat melampaui perkiraan pendapatannya sebesar $44 miliar, berkat pertumbuhan eksplosif di Azure.

“Kami mengharapkan pemain cloud kuat lainnya seperti Giannis dari Microsoft,” kata Ives dalam catatan baru-baru ini, merujuk pada Giannis Antetokounmpo, striker bintang Milwaukee Bucks yang memenangkan NBA Finals MVP awal bulan ini. Ives mengatakan kesepakatan cloud Microsoft hanya bertambah besar, karena lebih banyak perusahaan besar mempercepat transisi seluruh perusahaan ke arsitektur berbasis cloud.

READ  Pesannya: Generasi milenial menggunakan alat teknologi mereka untuk menghasilkan uang

Tetapi banyak perusahaan yang masih melihat hasil yang kuat akan menghadapi pertanyaan sulit. Setelah Snap Inc. PATAH,
-2,12%
dan Twitter Inc. TWTR,
-4,18%
Ledakan penjualan iklan dilaporkan minggu lalu, dan investor mengandalkan hasil yang solid dari perusahaan lain di ruang iklan digital. Namun tuntutan hukum antimonopoli dan kemungkinan tindakan keras regulasi masih membayangi, dan perubahan besar Apple tetap mengkhawatirkan.

Lihat juga: Pratinjau penghasilan Facebook dan Pratinjau penghasilan Alfabet

Pengidentifikasi untuk Pengiklan, atau IDFA, telah menyebabkan perselisihan antara Facebook dan Apple. Sejauh ini, Wall Street tidak khawatir tentang penurunan pendapatan iklan di Facebook atau perusahaan media sosial lainnya sebagai akibat dari IDFA, pengidentifikasi perangkat acak yang ditetapkan oleh Apple yang mencegah raksasa media sosial besar dilacak. kepada pengguna dan menawarkan mereka iklan yang spesifik dan bertarget, tetapi mungkin memang seharusnya begitu.

More From Therese: Perubahan privasi Apple memengaruhi lebih dari sekadar Facebook

“Semua mata tertuju pada IDFA,” kata Beth Kendig, analis investasi teknologi independen. “Saya pikir itu sebabnya Anda melihat beberapa kelemahan dalam teknologi iklan.” Facebook, Snap, dan Pinterest semuanya membicarakannya dalam panggilan mereka, inilah saatnya.”

FactSet menempatkan Facebook, alfabet induk Google, dan Twitter di antara layanan media interaktifnya, yang diperkirakan akan melihat pertumbuhan pendapatan rata-rata 48%, sementara Twitter memposting hasil yang lebih baik dari perkiraan awal pekan ini. Analis tidak khawatir tentang hasil di Facebook, meskipun perusahaan terus memperingatkan dampak potensial dari berbagai masalah lain, termasuk IDFA. Baik Alphabet dan Facebook diharapkan melihat pertumbuhan pendapatan sekitar 48%.

Harapan dari eksekutif perusahaan dan warna pada panggilan telepon harus memberikan petunjuk kepada investor tentang berapa lama pertumbuhan ini dapat berlanjut. Tetapi karena semua orang telah belajar dari pandemi, perubahan dapat terjadi dengan cepat dan berada di luar kendali kita.