POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris memperingatkan untuk ‘mengharapkan yang tak terduga’ dari Italia di Kejuaraan Enam Negara | Kejuaraan Enam Negara Putri

TSaat ini ada tiga level berbeda dalam rugby wanita di level elit. Kelompok terbesar terdiri dari tim yang terdiri dari amatir dan semi-pro yang berjuang untuk bertahan hidup dan pengakuan. Sebuah kelompok yang jauh lebih kecil termasuk Selandia Baru, Prancis dan baru-baru ini Wales, yang memiliki beberapa pemain rugby penuh waktu di barisan mereka dengan banyak ketergantungan pada pengikut jangka pendek.

Di kejauhan, semuanya sendirian, adalah Inggris. Pelatih mereka, Simon Middleton, dapat memilih dari 29 pemain yang tidak memiliki komitmen profesional selain memenangkan pertandingan rugby. Mereka telah memenangkan 19 pertandingan terakhir mereka berturut-turut, rekor yang belum pernah terjadi sebelumnya dan ada sedikit risiko untuk mengakhirinya pada hari Minggu melawan Italia di Parma. Untuk menggarisbawahi keberuntungan yang dimilikinya, Middleton membuat 11 perubahan pada XV yang menyapu Skotlandia 57-5 di Edinburgh akhir pekan lalu tanpa mengorbankan kualitas timnya.

Natasha Hunt memulai dengan setengah scrum, memenangkan topi ke-56 setelah absen selama 16 bulan. “Dia berjalan-jalan dengan senyum lebar di wajahnya,” kata Middleton. “Dia bersemangat. Kami sangat senang melihatnya bermain lagi.”

Midnight Ellie Kildon adalah satu-satunya anggota garis pertahanan yang mempertahankan tempatnya dari pertandingan Skotlandia. Helena Rowland pindah ke tengah dalam ruangan setelah Zoe Harrison mendorongnya keluar pada usia 10 tahun. Emily Skrat turun ke bangku cadangan dan digantikan oleh Holly Aitchison di luar.

Poppy Cleall akan menjadi kapten dari posisi favoritnya di nomor 8, dengan Sarah Hunter dipilih di antara alternatif. Duo Harlequins Shaunagh Brown dan Vickii Cornborough berada di barisan depan saat remaja Sadia Capia melakukan debutnya tahun ini di tribun terbuka.

Delapan dari putaran ke-23 tim nasional Inggris belum kalah dengan seragam Inggris. Dengan kemenangan akhir pekan ini, bagaimana Middleton mempertahankan standar dan mengurangi risiko berpuas diri? “Hanya karena persaingan untuk mendapatkan tempat, intensitas latihan kami dan ekspektasi kinerja,” katanya. “Mereka memiliki pemahaman yang sangat baik tentang mengapa mereka belum kalah.”

Middleton mengatakan kepada timnya untuk “mengharapkan hal yang tidak terduga” melawan Italia, yang menggunakan permainan tendangan yang tidak teratur dari permainan yang rusak. “Mereka memiliki keterampilan yang baik di lini pertahanan mereka, dan mereka memiliki beberapa ketidakpastian tentang mereka,” katanya. “Kita harus benar-benar memaksakan diri.”

Panduan cepat

Tim nasional wanita Italia vs tim wanita Inggris

Menampilkan

Stadion Sergio Lanfranchi, Parma, 15:00 GMT pada hari Minggu 3 April

Italia: P Ostuni Minozzi; A Muzzo, M Sillari, B Rigoni, M Magatti; Madea, S. Stefan; G Maris, M Bettoni, L Gai, S Tounesi, G Duca, F Sberna, I Locatelli, E Giordano (kapten). Alternatif: V Vecchini, F Barro, S Seye, V Fedrighi, B Veronese, S Barattin, A D’Inca, M Furlan.

Inggris: E Kuldunne; L. Thompson, H. Aitchison, H. Rowland, S. McKenna; Z Harrison, N Berburu; V Cornborough, L Davies, S Brown, R Galligan, A Ward, A Matthews, S Kabeya, P Cleall (topi) Alternatif: C Powell, M Muir, S Bern, S Hunter, V Fleetwood, L Packer, E Scarratt, E Sing.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

20 menit pertama bisa menjadi ketat, seperti tahun lalu sebelum upaya Skrat di menit ke-23 memicu kekalahan 67-3. “Itulah yang Anda dapatkan dengan program penuh waktu,” kata Middleton, mengacu pada kekalahan 39-6 Italia dari Prancis, yang membuat mereka menerima tiga upaya di kuarter terakhir pertandingan, serta kemenangan Inggris atas Skotlandia.

Pekan lalu, Skotlandia membawa bola 122 kali dibandingkan Inggris 108 kali. Mereka memiliki penguasaan bola lebih banyak, menghabiskan lebih dari lima menit dalam 22 pertandingan Inggris (dibandingkan dengan 44 detik untuk Inggris di zona merah Skotlandia) dan memimpin pertarungan memperebutkan wilayah dengan 62%. Namun mereka berjuang untuk memecahkan garis.

Wales bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Irlandia 27-19 di Cardiff. Foto: Dan Sheridan/INFO/Shutterstock

Pertahanan Inggris harus dikreditkan tetapi Skotlandia ingin membuktikan bahwa mereka dapat menerjemahkan niat menyerang itu menjadi poin melawan Wales pada hari Sabtu. Di luar konfrontasi hari terakhir antara Inggris dan Prancis, ini bisa menjadi kompetisi turnamen karena dua tim ambisius bertemu di Cardiff. Wales bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Irlandia 27-19 dan mencetak 23 pemain tidak berubah pada hari Sabtu.

Irlandia juga tidak berubah dalam perjalanan mereka ke Toulouse karena mereka ingin membangun kesinambungan dalam tim yang tidak berpengalaman. Emir Considine adalah pemain dengan caps terbanyak dengan 24 caps untuk negaranya, dan 8 dari 15 post belum dimainkan di 10th Test. Begitulah realita di dunia rugby yang timpang bagi perempuan.

READ  Toyota yakin akan perbaikan keandalan menjelang tes Le Mans