POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris dan Selandia Baru 2022 – “Jam paling mengerikan yang pernah saya lihat di Test cricket”

Brendon McCullum Inggris didesak untuk ‘menyerang bahaya’ selama mengejar lari di Nottingham, dan hasilnya adalah apa Stuart Broad Ini disebut “Jam tangan paling mengerikan yang pernah saya lihat di Test cricket”.

Broad dijejali dan diamati dari ruang ganti Trent Bridge saat Jonny Birtow meledakkan pintu ke pengejaran 299 Inggris, menembakkan 93 dari 44 bola setelah minum teh di hari terakhir. Bandingkan permainannya dengan Headingley 2019ketika Ben Stokes memimpin Inggris meraih kemenangan setelah kemitraan 76 putaran di gawang terakhir, Broad mengatakan kemenangan atas Selandia Baru sama-sama mencengangkan.

“Pembicaraan tim Buzz begitu banyak ‘ayo menyerang bahaya, ayo lari ke bahaya’ dan setiap bagian dari pikiran Anda akan mendapatkan kemenangan itu,” katanya. “Siapa pun yang datang, ruang ganti memiliki keyakinan mutlak bahwa Anda dapat melakukan tugas Anda untuk menang. Jadi tidak seperti, jika kita kalah, kita mungkin menutup toko. Menang. Dan jika tidak berhasil, jangan khawatir tentang itu, tapi kita akan menang.”

“Tapi saya benar-benar tidak menyangka akan melihat apa yang saya lihat dari Johnny. Itu adalah jam paling buruk yang pernah saya lihat di Test cricket dari sebuah kemitraan. Heddingley jelas memiliki keberanian yang luar biasa. Saya merasa muak menonton hal ketat ini dengan Leach dan Tenang tapi itu menggembirakan. Dan luar biasa.Trent Bridge menawarkan tiket gratis, saya yakin ada orang di negeri ini yang belum pernah melihat Test cricket sebelumnya.Bagaimana menginspirasi?

“Di Headingley Anda bisa memotong udara dengan pisau dan saya benar-benar gugup, saya sangat muak melihat apa yang akan terjadi. Sementara itu hanya melengking setiap kali batas terjadi. Saya melihat stat muncul di sembilan tempat dia mendapat 102 poin setelah teh. Bukannya Buzz mengatakan ‘Tembak, pukul.’ Itu hanya bermain dengan pola pikir bahwa kita akan mengejar tendangan ini. Johnny baru saja beberapa tembakan yang membuatnya maju. Pukulan itu…hanya segelintir pemain di dunia yang bisa Dia lakukan. Johnny jelas ada di grup itu.”

READ  Inggris kehilangan Skiver saat menekan untuk kemenangan pertama

Broad mengatakan “tidak ada keraguan bahwa Buzz benar-benar membuat dampak,” dengan beberapa anggota tim telah berbicara tentang mantra positif tanpa kompromi yang menyertai kedatangan McCollum sebagai pelatih tes.

“Itu benar-benar menjengkelkan karena kami mendapat 380 pada hari ketiga,” kata Broad. “Tidak peduli berapa banyak gawang, kecepatan larinya. Seberapa bagus itu? 380 sehari, anak-anak yang baik. Ini bukan hanya tentang memuji orang-orang yang mendapat seratus, itu hal-hal yang sangat kecil, sedikit permainan, momentum perubahan dalam permainan, dan saya akan menarik perhatian padanya.

“Dia seperti pria dengan pikiran kriket yang bekerja sepanjang waktu. Dia berpikir tentang bagaimana mengubah permainan. Itu tidak berarti dia mengatakan ‘bagaimana dengan ini atau itu’ setiap menit. Saya merasa dia punya energi untuk tidak membiarkan permainan duduk, di mana kita bisa bermanuver.”

“Dalam acara minum teh hari ini, cara dia berbicara dua atau tiga menit sebelum bel berbunyi, dia tidak mengatakan saya lebih baik kalah daripada seri, tapi itulah mentalitasnya – itu akan menang dengan biaya berapa pun. Saya ingin melakukannya itu. Anda menang, Anda menemukan cara Anda melakukannya. Anda punya. Dukungan penuh saya, dan dukungan penuh Stokes untuk menang.”

Efeknya terlihat jelas di batting dan bowling. Inggris rata-rata 4,7 poin setiap kali selama Tes Jembatan Tren, dan melanjutkan untuk mengatur bidang ofensif sebagai Selandia Baru mencetak 553 poin di babak pertama. Broad berjuang agak, dengan No 2 untuk 107, tetapi melihat peluang menyusut melawan Henry Nichols dan Tom Blondel.

“Saya tidak berlari dengan baik di ronde pertama, tapi saya bisa merasakan kesalahan yang saya buat di empat pukulan panjang dan beruntun,” katanya. “Saya merasa pertandingan berjalan lebih cepat. Bisakah kita mengeringkan diri? [Daryl] Mitchell, Blundell, Nichols sudah pergi. Mentalitasnya adalah, bagaimana kami bisa memasukkan lebih banyak pemain ke posisi pengambil gawang alih-alih perlindungan, memberi kami peluang lebih baik untuk menyingkirkan mereka? “

READ  Pahlawan terkemuka Daniel Kang mengungkapkan dia memiliki tumor tulang belakang | LPGA

Di babak kedua, Broad turut membuat terobosan penting. Pada malam keempat, Stokes menahan Blondel Blandell dalam tarikan di kaki persegi belakang untuk menyelesaikan posisi penting lainnya dari gawang kelima; Kemudian pada hari kelima, dengan Selandia Baru memimpin, umpan pendek Broad berhasil lagi saat perubahan lapangan menggoda Matt Henry untuk melakukan pin dan membuka pertandingan.

“Bagaimana itu mempengaruhi saya adalah bahwa alih-alih seorang pria berada 20 yard dari belakang untuk menghentikan empat, jika dia memukulnya dengan sangat baik dan dia berjarak 20 yard, dia bisa menangkapnya,” kata Brod. “Ini sedikit berubah pikiran, tapi ini tentang mendapatkan taruhan, bukan menghentikan batasan.

“Giliranku adalah karami-ku [on day four] Itu adalah bagaimana kami bisa mengambil 10 wicket di sini dan membuat kami melewati batas. Meskipun itu bukan tujuh klasik – tidak seperti kami mendorong mereka dengan keterampilan dan tekanan, kami mendapat tujuh gawang melalui permainan benar-benar momentum. Dan segera setelah kami bersumpah… Saya datang pagi ini dengan perasaan sangat lega. Saya merasa kami akan memenangkan pertandingan.”

Alan Gardner adalah wakil editor di ESPNcricinfo. penyematan tweet