POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UK-and-Indonesia-Promote-New-Economic-Ties

Inggris dan Indonesia membina hubungan ekonomi baru

Ditulis oleh Bob Savic, Konsultan, Dezan Shira & Associates

Pada hari Senin, 26 April 2021, Inggris dan Indonesia menyelesaikan putaran pertama pembicaraan perdagangan eksplorasi dan berjanji untuk terus memperkuat hubungan perdagangan dan investasi di antara mereka, yang naik ke rekor £ 3 miliar dalam perdagangan bilateral pada tahun 2019, melalui kesepakatan baru. kesepakatan bersama. Dialog komersial.

Indonesia telah menjadi mitra prioritas bagi Inggris di era pasca-Brexit mengingat Indonesia merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia dengan salah satu perusahaan jasa profesional internasional terbesar, PwC, dan diprediksikan akan menjadi yang keempat. ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2050, setelah China. India dan Amerika Serikat.

Kelompok Kerja Ekonomi dan Perdagangan Baru

Pemerintah Inggris dan Indonesia mengumumkan komitmen bersama untuk mencapai potensi pertumbuhan perdagangan bilateral melalui penandatanganan Nota Kesepahaman tentang Joint Economic and Trade Commission (JETCO) antara Menteri Perdagangan Indonesia dan Menteri Luar Negeri Inggris. Untuk perdagangan internasional. JETCO bertujuan untuk memperdalam perdagangan bilateral, meningkatkan kerja sama, dan membahas hambatan pasar di berbagai bidang seperti energi terbarukan dan hijau, makanan dan minuman, serta komoditas pertanian.

Pengumuman ini muncul setelah Joint Trade Review (JTR) yang dilakukan oleh pemerintah Inggris dan Indonesia selama 18 bulan terakhir untuk menjajaki peluang untuk meningkatkan perdagangan dan investasi serta mengidentifikasi sektor-sektor prioritas untuk memperdalam hubungan perdagangan di antara mereka. Dengan demikian, JTR telah mengidentifikasi sembilan sektor utama untuk mendorong kolaborasi, termasuk pendidikan dan pelatihan, layanan keuangan dan profesional, perawatan kesehatan dan ilmu kehidupan, dan sektor-sektor yang disebutkan sebelumnya.

Selain mendirikan JETCO, Indonesia juga menyambut baik usulan Inggris untuk membahas perjanjian fasilitasi perdagangan baru melalui badan kredit ekspor resmi Inggris, UK Export Finance (UKEF).

Badan pembiayaan antar pemerintah terkemuka Inggris akan mendukung pemerintah Indonesia dengan pembiayaan jangka panjang dan kompetitif hingga £ 4 miliar dalam mencapai tujuan pembangunannya. Juga akan ada saling dukung perpanjangan MoU kerja sama di bidang industri kreatif yang akan memasukkan bidang-bidang baru untuk pengembangan bilateral di bidang teknologi digital guna membantu mendorong ekonomi kreatif Indonesia dan meningkatkan kapasitas pengelolaan hak cipta.

Juga akan ada komitmen bersama untuk mewujudkan potensi investasi, dimana pada tahun 2020 terdapat pertumbuhan 35 persen dalam investasi Inggris di Indonesia, menyusul reformasi untuk meningkatkan kemudahan berinvestasi dan berbisnis di Indonesia yang diperkenalkan oleh Omnibus Act of 2020 dan implementasinya peraturan.

READ  Proyek Somersworth NH Little Indonesia District dipandang sebagai kemitraan

Kedua negara juga menyepakati komitmen bersama untuk memperkuat sistem perdagangan multilateral untuk mendorong investasi, meningkatkan produktivitas, dan mengintegrasikan ekonomi ke dalam rantai pasokan global.

Menurut Sekretaris Perdagangan Internasional Inggris Liz Truss, “Perjanjian tersebut menetapkan ambisi kami untuk memperkuat hubungan perdagangan dan investasi kami, memperdalam kerja sama kami di berbagai sektor, dari layanan keuangan dan teknologi hingga sumber energi terbarukan dan membuka pasar baru bagi perusahaan Inggris .

Kami ingin memperkuat hubungan perdagangan dengan negara-negara yang berpikiran sama seperti Indonesia yang memiliki keyakinan yang sama pada demokrasi dan tatanan internasional berbasis aturan dan membantu memperkuat kemitraan global Inggris dengan ASEAN dan Asia Tenggara. “

Peluang dan tantangan pembangunan ekonomi bersama

Inggris secara tradisional tidak menjadi salah satu mitra dagang terbesar Indonesia. Pada 2018, itu menduduki peringkat ke-17 di negara ituKesepuluh Mitra bisnis terbesar. Meskipun ekspor Inggris ke Indonesia menunjukkan tren yang terus meningkat selama lima tahun terakhir, meskipun turun pada tahun 2019 dan 2020, ekspor Indonesia telah menurun selama periode ini.

Ekspor utama Indonesia ke Inggris adalah nikel dan alas kaki. Meskipun merupakan pengekspor nikel terbesar kedua ke Inggris, setelah Amerika Serikat, ia masih tertinggal dari banyak pengekspor produk sepatu Eropa ke Inggris.

Peluang signifikan muncul bagi Indonesia untuk meningkatkan ekspornya melalui berbagai komoditas seperti kelapa sawit dan karet alam. Sektor minyak sawit mungkin menjadi penerima manfaat terbesar dari perjanjian tersebut, yang memungkinkannya untuk meningkatkan ekspor tambahan. Sebelum Brexit, pengekspor minyak sawit terbesar ke Inggris adalah negara-negara Eropa yang bebas tarif, sedangkan Indonesia menghadapi tarif 9,3 persen. Sektor komersial penting bagi perekonomian Indonesia dan kemampuannya untuk mengakses pasar Inggris kemungkinan besar akan berubah di bawah Dialog JETCO.

Mesin pengolah data dan komoditas pangan termasuk beras dan pepaya juga diharapkan menjadi penerima manfaat utama Indonesia dalam dialog baru ini. Namun, perusahaan Indonesia jarang mendapatkan keuntungan dari perjanjian perdagangan terutama karena mereka berjuang untuk mencapai standar yang ditetapkan oleh mitra dagang mereka. Hal ini dapat berubah mengingat dialog baru antara Inggris dan Indonesia mengingat bahwa strategi sebelumnya yang berbeda setelah Brexit diperkirakan akan mengarah pada standar lingkungan yang lebih rendah yang dapat meningkatkan perdagangan dengan Indonesia, yang menimbulkan kontroversi mengenai risiko dan kerusakan reputasi Inggris.

READ  Kasus aneh dari Garuda Indonesia - sang diplomat

Namun, analisis pangsa pasar baru-baru ini dari data perdagangan Indonesia dan Inggris menunjukkan potensi besar untuk memperluas perdagangan tekstil, alas kaki, bahan bangunan kayu, mentega kakao, lemak memasak, dan minyak. Analisis tersebut didasarkan pada pola perdagangan bilateral selama lima tahun terakhir dan mempertimbangkan daya saing kedua negara, dan kemampuan industri mereka untuk beradaptasi dengan pasar lokal masing-masing, dengan mempertimbangkan perubahan kondisi permintaan lokal.

Namun, analisis tersebut juga menunjukkan bahwa berdasarkan hubungan ekonomi bilateral saat ini, Inggris lebih mungkin berada dalam posisi untuk memperluas investasinya di Indonesia daripada meningkatkan ekspornya. Hal ini terutama disebabkan oleh reformasi ekonomi pemerintah Indonesia dan dukungan untuk integrasinya ke dalam rantai nilai global, yang mencakup pengumpulan investasi liberalisasi pasar dan pengembangan proses produksi dalam negeri. Beberapa sektor spesifik yang dapat memanfaatkan potensi kerjasama di bidang ini termasuk investasi infrastruktur di Indonesia, bersama dengan e-commerce dan layanan teknologi baru-baru ini yang dibuka untuk investasi asing di mana Inggris memiliki beberapa keunggulan komparatif. Mungkin yang terpenting, pemerintah Indonesia saat ini memandang masing-masing sektor ini sangat strategis.

Persaingan yang dihadapi pemain Inggris di Indonesia

Indonesia dan Uni Eropa juga sedang merundingkan Indonesia-European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement (IEU-CEPA). Kedua ekonom memulai pembicaraan pada 2016 dan putaran kesepuluh negosiasi akan berlangsung pada awal 2020 sebelum ditunda karena pandemi COVID-19. Perjanjian tersebut diharapkan dapat menghapus banyak hambatan perdagangan yang ada dan, tentu saja, tidak akan memasukkan Inggris Raya mengingat posisinya pasca-Brexit.

Uni Eropa termasuk paket fasilitasi perdagangan utama dalam kerjasama ekonomi yang sedang berlangsung dengan Indonesia. Yang terbaru adalah program € 10 juta berjudul “ARISE Plus” yang beroperasi dari 2018 hingga 2023 bertepatan dengan negosiasi CEPA. Inggris dapat memasukkan program serupa untuk mendukung perusahaan Indonesia, seperti UKEF, untuk memenuhi standar perdagangan Inggris dan dengan demikian menghindari apa yang disebut perlombaan ke bawah dalam hal standar lingkungan dan lainnya.

READ  Pakar percaya bahwa perempuan memainkan peran sentral dalam ekonomi hijau

Sementara paket ekonomi Uni Eropa semacam itu murah hati, mereka sering dituduh terlalu ambisius dan fokus yang meluas. Akibatnya, keluhan khas yang muncul dari para pemangku kepentingan Indonesia yang berpartisipasi dalam program UE adalah prosedur administrasinya yang rumit dan lambat. Atau, Inggris mungkin berada dalam posisi untuk mengadopsi pendekatan yang lebih fleksibel dengan menyediakan langkah-langkah yang ditargetkan dan pragmatis untuk memfasilitasi perdagangan dan investasi.

Ini adalah pendekatan yang cocok dengan Presiden Indonesia Joko Widodo mengingat latar belakang ini dalam menjalankan perusahaan kecil, sebelum perannya dalam politik, dan mendukung kewirausahaan di Indonesia. Hasilnya, pemerintah Inggris dapat berada dalam posisi yang kuat untuk membangun komitmen multifaset jangka panjang yang telah berhasil dilakukan oleh negara-negara lain sejauh ini dengan Indonesia.

Hal ini terutama terjadi pada Belanda dan Jepang, yang secara tradisional memelihara hubungan perdagangan dan investasi yang lebih intens. Sementara Belanda beroperasi dalam aturan Uni Eropa, ia memiliki tingkat perdagangan dan investasi dua kali lipat dibandingkan dengan Inggris. Bagi Inggris, untuk bersaing di tingkat yang lebih tinggi, janji dari kegiatan budaya dan pendidikan JETCO yang ekstensif harus menjadi langkah penting dalam meletakkan dasar bagi hubungan ekonomi antara Inggris dan Indonesia yang akan menyaingi beberapa pemain yang lebih mapan di Indonesia ini.

Bacaan terkait


informasi tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Desan Shira dan Perusahaan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang Di Vietnam, Munich, Dan Inflasi Di Jerman, Boston, Dan Salt Lake City di Amerika Serikat, MilanDan Congliano, Dan Udine Di Italia, selain Jakarta, Dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, The Filipino, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami di www.dezshira.com.