POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ingat Foursquare? Teknologi lokasi yang digunakan Apple, Uber tahu Anda

Dalam seri mingguan ini, CNBC melihat perusahaan yang membuat daftar Disruptor 50 perdana, 10 tahun kemudian.

Bahkan jika Anda tidak menyadarinya, Anda mungkin menggunakan Foursquare setiap hari – atau setidaknya teknologinya.

Dengan lebih dari 125.000 pengembang di seluruh dunia yang menyematkannya ke dalam program mereka sendiri, dan dengan lebih dari 14 miliar “check-in” yang diverifikasi manusia, Foursquare adalah mesin situs web utama yang mendukung banyak merek, seperti Twitter dan Snapchat, Uber, Spotify, Airbnb, Coca-Cola dan JetBlue.

Namun Foursquare tidak selalu berada di belakang layar dalam layanan lokasi, apalagi tertarik menjadi sumber daya teknologi perusahaan. Pada tahun 2009, ketika Foursquare diluncurkan, iPhone berusia lebih dari satu tahun, App Store baru ada selama enam bulan, dan teknologi GPS masih terbentuk. Co-founder Dennis Crowley dan Naveen Salvadorai mulai membuat aplikasi sosial yang memungkinkan pengguna untuk “check in” saat mereka mengunjungi berbagai tujuan, terhubung dengan mudah dengan teman, bertemu orang asing di sekitar, dan menjelajahi kota dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Data lokasi pengguna yang dihasilkan oleh check-in kemudian dapat digunakan untuk membuat rekomendasi yang dipersonalisasi, basis data lokasi untuk tempat tertentu, dan akhirnya – dalam visi besar Crowley dan frasa paling populer dari masa awal perusahaan – peta seluler langsung dari dunia.”

Saat Foursquare mempresentasikan daftar Disruptor 50 CNBC pada tahun 2013, ia memiliki lebih dari 30 juta pengguna di seluruh dunia, ratusan juta dolar dalam pendanaan, dan lebih dari 3 miliar check-in, menghasilkan lebih banyak setiap hari. Tak lama kemudian, perusahaan membagi operasinya menjadi dua, menjadi Swarm dan Foursquare City Guide, yang memungkinkannya untuk fokus pada penemuan lokasi dan aspek check-in sosial aplikasi. Tetapi tren seluler yang lebih besar telah melanda perusahaan, dan keterlibatan menurun dengan cepat.

READ  2021 MINI adalah gadget berteknologi roda

“Facebook dan Twitter dan lainnya telah mengambil semua, jika Anda mau, perhatian konsumen,” kata CEO dan Presiden saat ini Gary Little, yang mengambil alih posisi pada tahun 2021.

Karena era Foursquare tampaknya akan segera berakhir, ia masih memiliki sesuatu yang berharga: data pengguna selama bertahun-tahun. Pada tahun 2017, ia beralih lagi ke Pilgrim SDK, perangkat pengembangan perangkat lunak yang didukung oleh hampir satu dekade data yang diperoleh oleh Foursquare. Itu juga sering muncul di menu Disruptor 50. Strategi baru ini bekerja seperti model asli Foursquare, kecuali satu perbedaan besar: itu secara otomatis memasukkan pengguna berdasarkan pergerakan. Data kontekstual berlebihan yang dikumpulkan dari pengguna ini memungkinkan Foursquare menawarkan layanan sebagai alat perusahaan pihak ketiga kepada beberapa pemain teknologi terbesar, termasuk Apple (untuk Maps), Snapchat, Twitter, Uber, Pinterest, dan Samsung.

di Posting blog dari Crowley Ketika dia meninggalkan posisi penuh waktu terakhirnya sebagai CEO perusahaan pada pertengahan 2021, dia menyatakan bahwa pendapatannya melebihi $100 juta pada tahun 2020, dan memperkirakan bahwa pendapatannya akan mencapai $100 juta pada tahun 2021.

Saat pandemi Covid-19 melanda, perpindahan penduduk dan pola pergerakan baru menghadirkan peluang baru bagi Foursquare.

“Covid telah menjelaskan kepada hampir setiap industri bahwa kumpulan data geospasial sangat mendasar dan penting untuk benar-benar memahami konsumen,” kata Little. “Dulu ada garis yang sangat tegas antara pelanggan fisik dan pelanggan digital. Sekarang ini hanya tentang pelanggan. Jadi, kebutuhan untuk memahami ini adalah andalan investasi yang kami lihat.”

Namun, pandemi juga memperjelas bahwa data prediktif bergantung pada pola, dan di dunia yang semakin ditandai oleh faktor-faktor yang tidak dapat diprediksi, seperti pandemi, ketidakstabilan ekonomi, dan perubahan iklim, menetapkan metrik bahkan lebih sulit.

READ  Perusahaan Teknologi DGene, Produser Jeff Apple Membuat Karakter CG Berbasis AI - The Hollywood Reporter

“Memahami dunia saat ini sangat sulit dari perspektif ilmu data,” kata Little. “Melebihi bahwa dalam jangka waktu yang sangat panjang kemungkinan akan menjadi permainan yang sangat berbahaya akhir-akhir ini,” katanya, tetapi menambahkan bahwa membantu perusahaan memahami pergeseran arah dan ketidakteraturan adalah fungsi inti dari teknologi mesin lokasi real-time Foursquare.

Dunia seluler sedang mengalami beberapa perubahan privasi terbesar yang pernah ada, dengan sistem operasi seluler Apple dan Google memberikan batasan yang lebih besar untuk melacak pengguna. Sedikit yang mengatakan bahwa perubahan ini tidak sepenting bagi perusahaan seperti halnya bagi banyak perusahaan berbasis aplikasi lainnya.

Data berbasis lokasi mungkin yang paling sensitif terhadap informasi pengenal pribadi [personally identifiable information] Dalam ekosistem – di mana orang bergerak, di mana ponsel bergerak, dan hubungan antara itu. Jadi, sejak awal, kami membangun sistem kami terlebih dahulu agar bisa diterapkan,” kata Little.

Kumpulan datanya dianonimkan dan dikumpulkan.

“Kami banyak berinvestasi dalam potensi ini karena kami melihat ini sebagai peluang besar, dan pembukaan besar untuk terus melakukan situs dalam privasi di masa mendatang. [way]Di jantung desain kami.

Sementara perusahaan melewatkan satu dekade penawaran umum yang membuat banyak rekan selulernya kaya, Little mengatakan Forsquare tidak fokus pada apakah strategi keluarnya adalah IPO atau akuisisi potensial. Namun dia menambahkan, “Semoga kita akan berada dalam situasi di mana ini adalah pilihan kita.”

Aplikasi perusahaan yang menghadap konsumen yang merupakan model bisnis aslinya masih digunakan, dengan perusahaan mengklaim lebih dari 9 miliar kunjungan per bulan dari 500 juta perangkat unik, tetapi berfokus pada investasi berkelanjutan untuk merek yang menggunakannya sebagai teknologi perusahaan.

READ  Lima tren Ed Tech yang harus diwaspadai pada tahun 2022

“Di seluruh industri, sebagian besar pemain sangat awal menggunakan lokasi inti, data geospasial, dan teknologi dalam aplikasi mereka,” kata Little. “Jadi saat kami berinvestasi, ini benar-benar mempercepat alat dan kemampuan yang akan kami berikan kepada perusahaan untuk dapat membangun lapisan teknologi mereka dan menganalisis apa yang terjadi dari perspektif geografis dalam kumpulan data mereka.”

Berlangganan buletin mingguan Beyond List tahunan Disruptor 50 yang asli, memberikan pandangan mendalam tentang perusahaan pembuat daftar dan pendiri inovatif mereka.