POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri pertanian akan menjadi mesin pertumbuhan PDB di masa depan

Industri pertanian akan menjadi mesin pertumbuhan PDB di masa depan

Periode pascapandemi terbukti memberikan tantangan bagi sektor perekonomian, manufaktur, konstruksi, dan pariwisata yang secara tradisional kuat di Kamboja, yang semuanya terus menghadapi pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan tingkat pertumbuhan pada tahun 2019.

Namun, “sektor pertanian terus menunjukkan pertumbuhan sepanjang periode pascapandemi, dan merupakan sektor yang masih memiliki ruang lingkup pertumbuhan produksi yang signifikan di Kamboja,” kata Lawrence Lennon, direktur pelaksana konsultan global CBRE Kamboja.

“Mengingat praktik pertanian masih terbelakang, perekonomian berpotensi mendorong diversifikasi ke industri pertanian, meningkatkan nilai sektor secara keseluruhan, serta pada saat yang sama mengurangi defisit perdagangan,” kata Lennon.

Lennon percaya bahwa industri pertanian adalah salah satu bidang yang paling menarik bagi investor asing dan lokal, mengingat potensi pertumbuhannya.

“Kita sudah melihat perkembangan awal industri pertanian pada tahun 2023 meskipun terdapat tantangan global, dan kita harus memperkirakan bahwa pertanian akan menjadi katalis utama pertumbuhan ekonomi di masa depan,” kata Lennon.

Meskipun sektor-sektor tradisional pertumbuhan ekonomi Kamboja telah menderita tahun ini, seperti manufaktur, konstruksi dan pariwisata, pertanian telah menunjukkan momentum maju yang signifikan, kata Lennon.

Laporan Asian Development Outlook (ADO) oleh Asian Development Bank (ADO) yang dirilis pada September 2023 mencatat bahwa ekspor pakaian, alas kaki, dan barang perjalanan Kamboja turun 18,6 persen pada paruh pertama tahun ini. Sementara itu, impor bahan konstruksi turun 6,3% pada periode yang sama.

Bank Pembangunan Asia menambahkan, sektor jasa diperkirakan turun menjadi 6,5 persen pada tahun 2024, berdasarkan peningkatan jumlah kunjungan wisatawan.

Namun, Lennon mengatakan: “Meskipun pariwisata telah pulih secara signifikan tahun ini, tampaknya pendapatan dari sektor ini mungkin jauh lebih rendah dibandingkan tahun-tahun seperti 2018 dan 2019.”

READ  Bagaimana teknologi berkontribusi terhadap kesenjangan ekonomi di Asia Tenggara

“Merupakan berita bagus bahwa negara ini telah menyambut 4,5 juta tamu tahun ini, namun penting untuk memperhatikan pergeseran demografi yang telah terjadi,” katanya.

“Saat ini kita melihat 55% wisatawan datang dari Vietnam, Thailand, dan Laos, dan hanya 10% dari Tiongkok. Bandingkan dengan lebih dari 50% wisatawan dari Tiongkok pada tahun-tahun sebelum pandemi,” kata Lennon.

“Jadi, meskipun pariwisata kembali meningkat, hal ini mungkin tidak menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi bagi perusahaan pariwisata dibandingkan masa lalu, mengingat wisatawan regional umumnya mengeluarkan uang lebih sedikit dibandingkan wisatawan Tiongkok,” katanya.

Laporan ADO yang dikeluarkan oleh Bank Pembangunan Asia menyebutkan bahwa sektor pertanian masih mengalami pertumbuhan tahun ini, meskipun kondisi cuaca buruk dan peningkatan biaya produksi. Pertumbuhan pertanian secara keseluruhan pada tahun 2023 dan 2024 masing-masing turun menjadi 0,9 persen dari 1,1 persen dan 1,1 persen dari 1,2 persen.

Sementara itu, industri pertanian dengan peningkatan dalam perdagangan dan kualitas telah menghasilkan keuntungan yang signifikan dalam 10 bulan pertama tahun ini, menurut laporan terbaru dari Asosiasi Jambu Mete Kamboja dan Direktorat Jenderal Karet, yang menunjukkan adanya musim senilai $1,2 miliar di antara keduanya.

Kacang mete menghasilkan pendapatan ekspor sebesar $831 juta, dan karet menghasilkan $376,6 juta, menurut asosiasi terkait pada bulan ini.

“Dengan inovasi dan pengembangan praktik industri pertanian yang berkelanjutan di Kamboja, kita akan segera melihat nilai produksi di wilayah ini berlipat ganda,” kata Lennon.

“Tidak ada kekurangan lahan subur, dan tersedia sumber daya manusia yang signifikan untuk meningkatkan pertumbuhan PDB di bidang pertanian di tahun-tahun mendatang,” katanya.

Oleh karena itu, investasi pertanian mendapat perhatian besar dari pemerintah melalui kebijakan dan prosedur investasi pada tahun ini.

READ  Pintu gerbang menuju peluang investasi di kawasan inti selatan Malaysia yang baru

Misalnya, Menteri Pertanian, Kehutanan dan Perikanan, Dith Tina, menjadi tuan rumah bagi delegasi dari Komite Tetap Kongres Rakyat Daerah Otonomi Guangxi Zhuang pada pertemuan pada tanggal 5 Desember, dan mengatakan bahwa koridor ikan dan beras yang baru-baru ini diidentifikasi di provinsi-provinsi tersebut Pursat, Battambang dan Banteay Meanchey dan Pailin menawarkan potensi pertanian yang sangat besar bagi investor serius di industri pertanian, termasuk tanaman pangan, padi dan perikanan.

“Kami selalu terbuka dan siap menyambut investor Tiongkok yang berminat mengolah produk pertanian berkualitas tinggi untuk diekspor. Hal ini akan menguntungkan petani, investor, dan pertumbuhan ekonomi kedua negara,” kata Tina.

Kedua pihak sepakat untuk mencapai nota kesepahaman untuk memandu investasi di industri pertanian antara Kamboja dan Guangxi setelah pertemuan delegasi bulan ini.

  • Tag: CBRE Kamboja, pertumbuhan PDB