POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia yang kaya nikel menarik pemasok global bahan baterai kendaraan listrik

Indonesia yang kaya nikel menarik pemasok global bahan baterai kendaraan listrik

JAKARTA / TOKYO – Dari BASF Jerman hingga Sumitomo Metal Mining di Jepang, perusahaan asing berbondong-bondong mendirikan fasilitas pengolahan nikel di Indonesia karena negara tersebut melarang ekspor bijih mentah.

Nikel adalah bagian penting dari aki kendaraan listrik, dan Indonesia berharap dapat memanfaatkan cadangannya yang melimpah untuk menciptakan rantai pasokan aki dalam negeri. Tetapi kebijakan agresif oleh produsen logam terbesar di dunia juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak negatif dari nasionalisasi sumber daya.

BASF dan prosesor nikel Prancis Eramet sedang mempertimbangkan untuk membangun kompleks pemurnian nikel dan kobalt di Indonesia untuk mulai beroperasi pada pertengahan 2020. Fasilitas tersebut akan menyediakan 42.000 ton nikel per tahun dan 5.000 ton kobalt untuk digunakan dalam bahan katoda untuk baterai lithium-ion .

Sumitomo Metal Mining juga telah menyatakan minat yang kuat untuk menghadirkan kilang Indonesia secara online pada pertengahan dekade ini, sebuah investasi yang dapat mencapai miliaran dolar.

Ada tiga kilang nikel yang sedang dibangun di Indonesia untuk mulai beroperasi pada 2023, menurut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, termasuk fasilitas untuk perusahaan tambang negara Aneka Tambang. Proyek-proyek baru BASF dan lainnya hanya akan menambah pembangunan kapasitas di Indonesia.

Perusahaan sangat tertarik pada negara karena cadangannya yang kaya. Indonesia memproduksi sekitar 760.000 ton nikel pada tahun 2020, dengan cadangan 21 juta ton lagi, menurut Survei Geologi AS – keduanya merupakan jumlah terbesar di dunia.

Negara ini memperoleh sekitar 30% dari produksi nikel dunia dan sekitar 22% dari cadangan global dan diperlukan untuk memastikan pasokan bahan baterai yang stabil.

Kebijakan Indonesia juga telah mendorong perusahaan untuk mendirikan kilang di dalam negeri. Pemerintah memberlakukan larangan ekspor bijih nikel yang tidak diolah pada Januari 2020, dua tahun lebih awal dari perkiraan. Ia juga mengumumkan undang-undang baru pada bulan Juni yang pada dasarnya akan melarang ekspor tembaga dan bauksit pada tahun 2023.

READ  Indonesia harus menghindari bencana COVID-19 India

Indonesia terus mengalami defisit perdagangan dalam beberapa tahun terakhir di tengah melonjaknya impor minyak. Larangan ekspor dirancang untuk mendorong perusahaan memproses bijih besi di Indonesia dan sebagai gantinya mengekspor barang dengan nilai tambah yang lebih tinggi untuk mengurangi ketidakseimbangan perdagangan, sekaligus menarik investasi, penciptaan lapangan kerja, dan pengetahuan teknologi.

Ini juga merupakan kesempatan kedua bagi pemerintah Indonesia. Negara tersebut memberlakukan larangan ekspor bijih mineral pada tahun 2014, tetapi menahannya setelah gagal menarik investasi perusahaan.

Permintaan nikel telah meningkat sejak saat itu, berkat baterai kendaraan listrik, dan perusahaan sekarang ingin berinvestasi di Indonesia. Legislasi undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada November bertujuan untuk menarik lebih banyak investasi asing dengan menyederhanakan peraturan yang kompleks.

Yakin lebih siap mendatangkan perusahaan asing kali ini, manajemen Jokowi pun berharap bisa mendorong produksi aki mobil dalam negeri sendiri. Empat perusahaan pemerintah di berbagai sektor, mulai dari pertambangan hingga kelistrikan, mendirikan Indonesia Battery Corp. pada Maret lalu.

Perusahaan besar terkait kelistrikan, termasuk LG Chem, Tesla dan Teknologi Amperex Kontemporer atau CATL, telah menyatakan minatnya untuk membantu membangun rantai pasokan baterai di Indonesia, menurut Badan Koordinasi Penanaman Modal.

Indonesia akan masuk dalam jajaran negara maju dengan mendirikan industri aki kendaraan listrik, menurut Pahlil Ladalia, Ketua Badan Penanaman Modal yang juga dikenal sebagai BKPM.

Tetapi nasionalisasi sumber daya juga dapat mengganggu rantai pasokan global yang lebih besar.

Produsen baja tahan karat Nippon Yakin Kogyo sebelumnya mengimpor lebih dari setengah bijih nikel, yang merupakan komponen Veronic, dari Indonesia. “Kami harus beralih ke pasokan Kaledonia Baru” sebagai tanggapan atas pembatasan ekspor Indonesia baru-baru ini, kata Kenji Nagata, eksekutif.

READ  Mereka mengandalkan vaksin China. Sekarang mereka sedang melawan wabah.

Negara-negara seperti Filipina juga tertarik untuk meningkatkan produksi nikel, yang berarti kebijakan agresif dapat merugikan permintaan Indonesia.

Perkembangan ini juga mempengaruhi harga nikel. Pemerintah Indonesia secara resmi mengumumkan larangan ekspor minyak mentah pada 2 September 2019. Pada hari yang sama, kontrak berjangka tiga bulan naik menjadi $ 18.060 per ton di London Metal Exchange – hampir 50% lebih tinggi dari pada bulan Juli, sebelum rumor mengenai larangan mulai menyebar.

Harga sedikit stabil sejak saat itu tetapi tetap tinggi. “Pengaruh terbesar negara-negara produsen dapat memberikan tekanan ke atas pada harga,” kata salah satu orang dalam industri.