POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia tetap berpegang pada batu bara meskipun memiliki visi ekonomi hijau

Indonesia tetap berpegang pada batu bara meskipun memiliki visi ekonomi hijau

FOTO FILE: Penggali menumpuk batu bara di area penyimpanan pembangkit listrik Indonesia di Suralaya, provinsi Banten 20 Januari 2010. / FILE PHOTO / FILE PHOTO

JAKARTA (Reuters) – Bahkan ketika Indonesia mendapat pujian hati-hati dari beberapa kelompok hijau atas rencana ambisiusnya untuk mengurangi emisi karbon, pengekspor batubara termal utama dunia tidak menunjukkan tanda-tanda akan menyingkirkan bahan bakar yang berpolusi dalam waktu dekat.

Indonesia, penghasil emisi karbon terbesar kedelapan, baru-baru ini mempresentasikan tujuannya untuk mencapai emisi nol bersih dari tahun 2070 hingga 2060 atau lebih awal, menjelang Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow pada bulan November, bergabung dengan janji metana global yang dipimpin AS. Baca lebih lajut

Ia juga berencana untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan menghapus penggunaan batu bara untuk listrik pada tahun 2056 sebagai bagian dari visi ekonomi jangka panjang yang lebih hijau dan baru.

Tetapi – seperti halnya produsen batu bara lainnya seperti Australia dan India – Indonesia sedang bergulat dengan bagaimana menyeimbangkan tujuan lingkungan dengan biaya untuk menghentikan industri yang menyumbang $38 miliar dalam pendapatan ekspor dalam tujuh bulan pertama tahun 2021.

“Kami secara bertahap menghilangkan pembangkit listrik tenaga batu bara. Tetapi jika Anda bertanya apakah kami akan menutup tambang, kami memiliki batu bara dan ada opsi lain untuk digunakan,” Dadan Kosdiana, kepala energi terbarukan di Kementerian Energi, mengatakan kepada Reuters.

Laporan PBB tentang perubahan iklim memperingatkan bahwa pemanasan global hampir tidak terkendali dalam apa yang digambarkan sebagai “lonceng kematian untuk batu bara dan bahan bakar fosil”.

Namun, Indonesia sedang menjajaki cara untuk menghemat konsumsi dan mengekstrak nilai dari batubara menggunakan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS), meskipun para ahli ekologi mengatakan CCS tidak terbukti dan mahal.

READ  Inggris dan Indonesia membina hubungan ekonomi baru

Memanggang arang

Dengan cadangan hampir 39 miliar ton, batu bara tetap menjadi tulang punggung ekonomi sebagian wilayah Indonesia dan para penambang termasuk di antara pembayar pajak terbesar.

Pangsa batubara dalam bauran energi primer Indonesia

Pemerintah mendorong penambang untuk berinvestasi dalam produksi dimetil eter (DME) dari batu bara. Di bawah undang-undang baru yang disahkan pada tahun 2020, mereka tidak lagi diharuskan membayar biaya kepada pemerintah untuk operasi semacam itu, dan izin tambang mereka dapat diperpanjang.

Ini telah mempromosikan DME sebagai alternatif LPG impor dan bahan baku untuk bahan kimia dan pupuk.

Dadan mengatakan pembuatan DME membutuhkan pembakaran batu bara, sehingga harus dipasangkan dengan CCS agar ramah lingkungan.

Namun, jika Indonesia bisa mengadopsi teknologi CCS secara lebih luas dan murah, teknologi itu juga bisa diterapkan pada pembangkit listrik tenaga batubara, sehingga memperluas penggunaannya, katanya.

“Ini sepertinya win-win move untuk mengakomodir semua pihak karena tidak berani menutup batubara secara tegas,” kata Iji Swarja dari World Resources Institute Indonesia.

Dia mengatakan bahwa meskipun CCS layak, ada risiko kebocoran dalam upaya menangkap emisi dari pembakaran dan penambangan batu bara.

Harga pendaftaran

Data pemerintah menunjukkan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara merupakan penghasil emisi terbesar kedua di Indonesia setelah deforestasi, menyumbang 35% dari 1.262 gigaton setara karbon dioksida per tahun.

Emisi CO2 Indonesia versus porsi batubara dalam bauran energi

Indonesia mengkonsumsi sekitar 130 juta ton batubara per tahun untuk memasok 60% dari 73 gigawatt listriknya, dan mengekspor sekitar tiga kali lipat dari jumlah tersebut.

Sumber terbarukan seperti matahari, air dan panas bumi hanya mencakup 11% dari bauran energinya, meskipun para ahli mengatakan Indonesia memiliki 400 gigawatt potensi terbarukan.

Pemerintah telah berjanji untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 23% pada tahun 2025. Namun, data dari Pusat Penelitian Energi IEEFA menunjukkan bahwa sekitar 16 gigawatt kapasitas batu bara baru diharapkan akan beroperasi antara tahun 2021 dan 2030.

READ  Pemeliharaan perdamaian dan hubungan sipil-militer Indonesia: pedang bermata dua

“Karena batubara telah memenuhi semua permintaan di Jawa dan Bali, bahkan ada kelebihan pasokan, ini hampir menghilangkan energi terbarukan,” kata Aditiani Putri, CEO Indonesia Sera Corporation.

Pembangkit listrik di Indonesia berdasarkan sumber

Data utilitas pemerintah menunjukkan tenaga batu bara tetap menjadi pilihan termurah, dengan biaya sekitar 600 rupee (4,22 sen AS) per kilowatt-jam tahun lalu, dibandingkan gas sekitar 1.600 rupee per kilowatt-jam dan panas bumi pada 1.100 rupee per kilowatt-jam.

Cerah dan kelompok-kelompok hijau lainnya berkampanye untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara lebih awal, tetapi para pejabat mengatakan ini dapat menyebabkan denda karena melanggar kontrak dengan produsen listrik independen.

Sementara itu, harga batu bara mencapai titik tertinggi sepanjang masa tahun ini, membantu Indonesia mencatat rekor ekspor dan surplus perdagangan di bulan Agustus. Pemerintah menaikkan target produksi batu bara untuk tahun 2021 sebesar 14% menjadi 625 juta ton untuk diuntungkan.

Di sisi lain, DPR sedang mengkaji pajak karbon yang diusulkan oleh pemerintah, dan Indonesia memiliki rencana ambisius untuk menggunakan cadangan nikelnya untuk menjadi pusat produksi baterai dan kendaraan listrik.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan Indonesia sebagai negara kepulauan memahami kerentanannya terhadap perubahan iklim, tetapi kebijakan harus mempertimbangkan perkembangan ekonomi, termasuk masa depan batubara dan lapangan kerja yang disediakannya.

“Jika Anda tidak memikirkan hal-hal seperti itu, orang bisa tersesat dalam semua transisi ini dan itu bisa menjadi masalah sosial,” katanya kepada Reuters, mencatat bahwa kemarahan atas penutupan tambang batu bara di Amerika Serikat telah menyebabkan “populis “pemilih.

(dolar = 142.270.000 rupee)

Pelaporan tambahan oleh Bernadette Christina Monta. Diedit oleh Ed Davies dan Jerry Doyle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Saat COVID-19 melanda Indonesia, penduduk Bali khawatir krisis ekonomi pulau itu akan memburuk