POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengakhiri kesepakatan perlindungan hutan dengan Norwegia, meningkatkan kekhawatiran akan deforestasi

Indonesia mengakhiri kesepakatan perlindungan hutan dengan Norwegia, meningkatkan kekhawatiran akan deforestasi

Pengumuman itu mengejutkan pemerintah dan aktivis Norwegia dan datang beberapa hari sebelum penangguhan konsesi kelapa sawit baru dicabut.

Masa depan perlindungan hutan di Indonesia diragukan setelah pemerintah secara tiba-tiba mengakhiri perjanjian pembiayaan yang telah berlangsung selama satu dekade dengan Norwegia.

Dibawah Kesepakatan bayar-untuk-hasil senilai $ 1 miliar ditandatangani pada tahun 2010Norwegia telah setuju untuk membayar pemerintah Indonesia untuk mengurangi emisinya dengan melestarikan lahan gambut dan hutan.

Setelah mengalami kemunduran dan penundaan, kedua negara membahas uang muka sebesar $56 juta ketika Jakarta secara sepihak mengakhiri perjanjian.

di sebuah Izin Pada 10 September, kementerian luar negeri Indonesia mengatakan keputusan itu didasarkan pada “kurangnya kemajuan nyata” di Norwegia untuk menyerahkan dana, dan datang setelah “serangkaian konsultasi antar kementerian yang komprehensif.”

Dia bersikeras bahwa keputusan itu “sama sekali tidak akan mempengaruhi komitmen pemerintah Indonesia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.”

Tetapi para aktivis di Indonesia khawatir bahwa langkah tersebut mengancam tujuan iklim negara tersebut. Ini menghilangkan insentif untuk melindungi hutan sama seperti mencabut moratorium konsesi kelapa sawit baru dan pemerintah mengalokasikan lahan yang luas untuk pertanian dalam meningkatkan ketahanan pangan.

Kiki Tawfik, yang mengepalai kampanye Greenpeace di Indonesia, mengatakan kepada Climate Home News bahwa keputusan itu penting. “Mengakhiri perjanjian berarti melonggarkan kontrol atas deforestasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa ambisi pemerintah untuk mengurangi emisi “dipertanyakan.”

data terbaru Menunjukkan negara-negara kaya semakin dekat dengan janji pendanaan iklim senilai $100 miliar

itu Redaksi di Jakarta Post Dia mengkritik keputusan Indonesia sebagai “tergesa-gesa” dan memberikan “kesan intoleransi dan arogansi yang jarang terlihat dalam kemitraan bilateral tingkat tinggi”.

Surat kabar itu mengatakan pemerintah membutuhkan dana, di bawah inisiatif PBB yang dikenal sebagai Redd+, untuk melestarikan hutan hujannya.

READ  Singapura dan Indonesia menegaskan kembali perlunya memerangi Covid-19 bersama, membahas kegiatan ekonomi, berita Singapura, dan berita utama

Dia menambahkan bahwa meskipun Indonesia membutuhkan satu dekade untuk secara independen melaporkan, mengukur, dan memverifikasi emisi hutannya ke standar internasional, “pemerintah telah memilih untuk mengembalikan semuanya ke titik awal.”

Indonesia berisi 10% dari hutan hujan tropis dunia dan 36% Dari lahan gambut tropis. Ekosistem kaya karbon ini berada di bawah ancaman deforestasi dan kebakaran yang didorong oleh komoditas.

Emisi dari perubahan penggunaan lahan dan sektor kehutanan telah berkontribusi Hampir setengah dari emisi Indonesia selama 20 tahun terakhir.

Dibawah Rencana iklim 2030 yang baru-baru ini diperbaruiIndonesia menyebut inisiatif Redd+ sebagai “komponen penting” untuk mengatasi emisi dari sektor ini. Itu bergantung pada rencana untuk berkontribusi lebih dari setengah pengurangan emisi yang diperlukan untuk mencapai tujuannya.

Aktivis mendesak kedua belah pihak untuk menemukan cara untuk terus bekerja sama. “Indonesia masih jauh dari mencapai tujuan iklimnya dan masih diperlukan kerja sama internasional,” kata Taufik.

Hutan Indonesia berada di bawah tekanan karena permintaan lahan untuk memproduksi minyak sawit, kertas, kayu dan makanan.

Pandemi virus corona telah mengganggu rantai pasokan pangan, menyoroti ketergantungan Indonesia pada impor. Kekurangan bahan pokok sementara di daerah termasuk beras pada tahun 2020 mendorong pemerintah untuk mengumumkan serangkaian inisiatif “food estate”, yang memungkinkan penebangan pohon untuk pertanian.

Greenpeace dan LSM kehutanan lainnya untuk berhati-hati Hampir dua juta hektar hutan terancam oleh pertanian, area yang kira-kira seukuran Wales atau New Jersey. “Proyek-proyek serupa di masa lalu adalah perampasan tanah yang sangat sedikit yang memberikan keuntungan besar bagi industri kayu dan kelapa sawit sementara tidak banyak membantu meningkatkan ketahanan pangan,” tulis mereka pada bulan Maret.

READ  Berita Coronavirus: Anak-anak meninggal karena 'tingkat mengkhawatirkan' COVID di Indonesia

Sedangkan hilangnya hutan primer Secara signifikan menurun sejak 2017, Deforestasi melonjak pada awal pandemi coronavirus dan pemerintah Mundur pada perlindungan lingkungan Untuk memfasilitasi bisnis dan memulai kembali pembangunan ekonomi.

Pada 19 September, pembekuan izin baru untuk konsesi kelapa sawit berakhir selama tiga tahun. Pemerintah belum memberikan indikasi bahwa mereka berencana untuk memperpanjang larangan tersebut.

konservatif Membangun visi “sifat positif” untuk kesepakatan keanekaragaman hayati global

Runtuhnya perjanjian mengejutkan pemerintah Norwegia pada malam pemilihan parlemen.

Tanggapan iklanKementerian Lingkungan Norwegia mengatakan kedua pemerintah terlibat dalam diskusi tentang perjanjian transfer uang yang sah dan percakapan itu “konstruktif dan berkembang dengan baik”.

Seorang juru bicara departemen mengatakan kepada Climate Home bahwa masih ada beberapa masalah “tetapi kami sangat yakin bahwa itu dapat diselesaikan.”

Dibawah 2010 ااقية Perjanjian, kedua negara sepakat bahwa syarat dan ketentuan rinci untuk pembayaran akan disepakati antara Norwegia dan Dana Lingkungan Hidup Indonesia yang ditunjuk untuk menerima dana tersebut.

Juru bicara itu mengatakan Norwegia telah diberitahu bahwa dana tersebut telah mulai bekerja pada awal Juni dan telah “dengan cepat meningkatkan diskusi”. Dia menambahkan bahwa Norwegia telah mengalokasikan uang dalam anggarannya dan ingin membelanjakannya.

Terlepas dari insiden tersebut, Norwegia mengatakan memiliki “kepercayaan penuh” pada perhitungan pengurangan emisi Indonesia, dan menggambarkan negara tersebut sebagai “pemimpin dunia dalam perang melawan deforestasi tropis”. Dia siap mendukung upayanya untuk melindungi hutan dan lahan gambutnya.

Torres Jaeger, direktur Rainforest Foundation di Norwegia, mengatakan negosiasi Climate Home atas formalitas pembayaran telah “sulit” dan termasuk ketidaksepakatan mengenai persyaratan yang diperlukan Norwegia untuk mengucurkan uang.

Jæger menggambarkan berakhirnya kemitraan sebagai “kemunduran” tetapi mengatakan dia tidak menganggapnya sebagai “tanda bahwa deforestasi dan degradasi hutan berada dalam agenda terbalik”.

READ  Jokowi menggandakan target Dana Kekayaan Indonesia menjadi $ 200 miliar

Namun para aktivis mengatakan Indonesia kurang transparan dalam pengelolaan hutannya dan Sengketa tanah dengan masyarakat adat meningkat di bawah Presiden Joko Widodo Ini mungkin berkontribusi pada ketegangan.

Marcus Colchester, Penasihat Kebijakan Senior di Forest Peoples Program, mengatakan kepada Climate Home: “Tidak mengherankan jika diskusi berlangsung lama. Menunjukkan hasil positif sangat sulit, terutama karena masih kurangnya transparansi pada konsesi hutan dan kelapa sawit. dan hak-hak Masyarakat adat tidak dihormati.”

Colchester mengatakan berakhirnya kemitraan akan mengancam Program Perhutanan Sosial pemerintah, yang bertujuan memberikan hak kepada masyarakat lokal untuk mengelola 12,7 juta hektar hutan dan membantu mengurangi deforestasi.