POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia siap mengirimkan pasukan penjaga perdamaian dan staf medis ke Gaza

Indonesia siap mengirimkan pasukan penjaga perdamaian dan staf medis ke Gaza

PBB Pejabat: Peringatan yang lebih baik, perencanaan mengurangi kematian akibat bencana meskipun cuaca buruk

Ketika perubahan iklim membuat bencana seperti angin topan, banjir dan kekeringan menjadi lebih intens, lebih sering terjadi dan lebih terlokalisasi, maka lebih sedikit orang di seluruh dunia yang meninggal akibat bencana tersebut karena adanya peringatan, perencanaan dan ketahanan yang lebih baik, kata seorang pejabat tinggi PBB.
Kamal Kishor, Asisten Sekretaris Jenderal PBB yang baru dan mengepalai Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana, mengatakan dunia belum benar-benar memperhatikan bagaimana badai yang pernah menewaskan puluhan ribu orang kini hanya memakan segelintir nyawa. Pers Terkait. Namun masih banyak yang harus dilakukan untuk mencegah bencana-bencana ini membuat masyarakat jatuh miskin, katanya.
“Jumlah orang yang meninggal akibat bencana tergolong rendah, dan jika dibandingkan dengan total populasi, angka tersebut masih rendah,” kata Kishore dalam wawancara pertamanya sejak menjabat pada pertengahan Mei. “Kita sering kali menganggap remeh kemajuan yang telah kita capai.”
“Dua puluh tahun yang lalu, tidak ada sistem peringatan tsunami kecuali sebagian kecil dunia. Kini seluruh dunia dilindungi oleh sistem peringatan tsunami setelah tsunami tahun 2004 yang menewaskan sekitar 230.000 orang di Indonesia, Sri Lanka, India dan Thailand, kata Kishore.
Masyarakat kini mendapatkan peringatan yang lebih baik mengenai siklon tropis – yang juga dikenal sebagai topan dan angin topan – sehingga kini kemungkinan kematian akibat siklon tropis di negara seperti Filipina adalah sekitar sepertiga dibandingkan 20 tahun yang lalu, kata Kishore.
Kishor, mantan kepala bencana India, menunjukkan bagaimana negaranya berhasil mengurangi angka kematian berkat peringatan yang lebih baik dan kesiapsiagaan masyarakat, seperti kesiapan rumah sakit menghadapi lonjakan pengiriman saat terjadi badai. Pada tahun 1999, topan super melanda India timur dan menewaskan hampir 10.000 orang. Badai dengan ukuran yang hampir sama terjadi pada tahun 2013, namun hanya menewaskan beberapa lusin orang. Tahun lalu, di bawah pengawasan Kishore, Topan Bibarjoy menewaskan kurang dari 10 orang.
Hal yang sama berlaku untuk korban terkait banjir, kata Kishore.
Data tersebut mendukung Kishore, ahli epidemiologi bencana di Universitas Katolik Louvain di Brussels yang menciptakan Database Bencana Global. Basis datanya menunjukkan bahwa kematian global akibat badai telah turun dari rata-rata 10 tahun sebesar 24 pada tahun 2008 menjadi sekitar 8 pada tahun 2021. Rata-rata tahunannya hampir 72 berbanding 31, menurut datanya.
Meskipun angka kematian akibat bencana di seluruh dunia lebih sedikit, angka kematian di negara-negara miskin, khususnya di Afrika, semakin memburuk atau setidaknya tetap sama, kata Guha-Sabir. Ia mengatakan bahwa upaya kesehatan masyarakat untuk memberantas campak telah berhasil di sebagian besar wilayah, namun wilayah yang paling sulit dikelola belum mengalami kemajuan.
India dan Bangladesh adalah negara-negara yang menunjukkan penanganan bencana dan pencegahan kematian yang lebih baik, terutama akibat angin topan, kata Guha-Sabir. Pada tahun 1970, sebuah topan menewaskan lebih dari 300.000 orang di Bangladesh, salah satu bencana alam terburuk pada abad ke-20, katanya, dan sekarang “Bangladesh telah melakukan pekerjaan luar biasa selama bertahun-tahun dalam pengurangan risiko bencana.”
Penting untuk menunjukkan keberhasilan, kata Guha-Sabir: “Kesuraman dan malapetaka tidak akan membawa kita kemana-mana.”
Negara-negara seperti India dan Bangladesh telah membangun sistem peringatan, memperkuat bangunan seperti rumah sakit, dan mengetahui apa yang harus dilakukan jika terjadi bencana, namun hal ini penting karena negara-negara tersebut lebih kaya dan berpendidikan lebih baik. Mereka bisa menangani bencana dengan lebih baik dan melindungi diri mereka sendiri, kata Guha-Sabir. Negara dan masyarakat miskin tidak bisa melakukan hal ini.
“Lebih sedikit orang yang meninggal, tapi ini bukan karena perubahan iklim tidak terjadi,” kata Kishore. “Hal ini terjadi meskipun ada perubahan iklim. Hal ini karena kita telah berinvestasi pada ketahanan, kita telah berinvestasi pada sistem peringatan dini.
Kishore mengatakan perubahan iklim membuat pekerjaannya semakin sulit, meskipun dia tidak merasa seperti Sisyphus yang dalam mitos mendorong batu besar ke atas gunung.
“Hal ini semakin sering terjadi dan (di) wilayah baru dengan risiko yang lebih ekstrem,” kata Kishore, seraya menambahkan bahwa tempat-tempat seperti Brasil, yang tidak terlalu mengkhawatirkan banjir, kini mengalami kerusakan parah. Hal serupa juga terjadi pada panas ekstrem, yang dulunya hanya menjadi masalah di beberapa negara namun kini telah menjadi masalah global, yang menyebabkan hampir 60.000 kematian akibat gelombang panas di Eropa pada tahun 2022.
Suhu di India telah mendekati 50 derajat Celcius, dengan program regional tertentu yang mengurangi kematian akibat panas, kata Kishore.
“Namun dengan suhu ekstrem baru yang kita lihat, setiap negara harus melipatgandakan upayanya untuk menyelamatkan nyawa,” katanya. Itu berarti melihat lingkungan binaan perkotaan, tambahnya.
Mengurangi kematian hanyalah bagian dari upaya mengurangi risiko, kata Kishore.
“Kami melakukan pekerjaan besar dalam menyelamatkan nyawa, namun tidak menyelamatkan mata pencaharian,” kata Kishore.
Meskipun lebih sedikit orang yang meninggal, “lihatlah orang-orang yang kehilangan rumah, orang-orang yang kehilangan usahanya, seorang petani kecil yang menjalankan peternakan unggas,” kata Kishore. Kalau kebanjiran atau diterpa badai, mereka bisa bertahan, tapi mereka tidak punya apa-apa, tidak ada benih, tidak ada perahu nelayan.
“Kami tidak melakukannya sebaik yang seharusnya kami lakukan,” kata Kishore. “Tidak bisa diterima kalau ada kerugian. Tentu saja hal tersebut memang terjadi, namun hal tersebut dapat dikurangi sesuai dengan besarnya.

READ  PMI berikan 2,5 juta liter air bersih untuk korban gempa