POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengizinkan masuk bebas visa ke 20 negara lain

Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengizinkan masuk bebas visa ke 20 negara lain

Pemerintah Indonesia berencana untuk memperluas akses bebas visa bagi wisatawan dari 20 negara sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan akses pariwisata dan merangsang pertumbuhan ekonomi melalui pariwisata.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Ono mengusulkan inisiatif ini dalam pertemuan dengan Presiden Joko Widodo, sementara negara tersebut berencana untuk menarik total $12,9 miliar dari industri pariwisata tahun depan, VisaGuide.World melaporkan.

Kami telah mendesak Presiden untuk menyelesaikan daftar negara yang memenuhi syarat untuk program ini pada akhir bulan ini untuk mendapatkan persetujuannya.

Sandiaga

Sembilan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tidak termasuk dalam proposal ini, karena mereka mendapatkan manfaat dari pengaturan pembebasan visa timbal balik sebagai bagian dari integrasi regional.

Kami fokus untuk menarik wisatawan yang cenderung menghabiskan lebih banyak waktu di Indonesia dan memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian lokal.

Sandiaga

Menurut laporan Jakarta Globe, dari total 20 negara yang dipertimbangkan, 18 negara telah dialokasikan, termasuk negara-negara berikut: Australia, India, Tiongkok, Korea Selatan, Inggris, Amerika Serikat, Prancis, dan Qatar. Jerman, Uni Emirat Arab, Belanda, Arab Saudi, Jepang, Taiwan, Rusia, Selandia Baru, Italia, dan Spanyol.

Dua slot sisanya akan dialokasikan ke negara-negara Timur Tengah.

Negara-negara ini mewakili gelombang besar wisatawan ke Indonesia. Selain itu, kami mengamati adanya kunjungan signifikan dari banyak negara Timur Tengah, terutama untuk tujuan investasi.

Sandiaga

Negara ini menerima banyak pengunjung sebelum virus Corona dan varian barunya menyebar. Pada tahun 2019, Indonesia menyambut lebih dari 16 juta orang asing, dan negara ini membuka pintunya bagi banyak wisatawan.

Dari Januari hingga Oktober tahun ini, tercatat total kedatangan 9,49 juta orang ke Indonesia, meningkat 124,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 gempa bumi

Langkah terbaru ini mengikuti langkah serupa yang diambil oleh Thailand dan Malaysia, yang membebaskan visa masuk bagi pelancong dari India dan Tiongkok.

Terlebih lagi, Indonesia memperkenalkan sistem Golden Visa pada bulan September untuk menarik banyak orang. Sistem Golden Visa memungkinkan orang asing memperoleh izin tinggal di negara ini, asalkan mereka memberikan kontribusi finansial dan memenuhi persyaratan yang disyaratkan.

Untuk mendapatkan tempat tinggal, orang asing harus melakukan investasi dana tertentu.