POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia: Negara Hutan Pertama – Komentar

Pada hari Minggu, kami merayakan Hari Hutan Internasional. Sejak Hari Hutan Internasional terakhir, dunia berfokus pada COVID-19 dan pemulihan ekonomi.

Tetapi bagi negara-negara seperti Indonesia, hutan, epidemi, ekonomi, dan hutan negara yang luas di Asia tampaknya tidak dapat dipisahkan.

Hutan tidak lepas dari mata pencaharian masyarakat Indonesia. Hutan telah lama mendukung kesejahteraan masyarakat dan, yang terpenting, hutan membentuk tulang punggung keindahan alam dan keanekaragaman hayati negara yang luas.

Dalam 12 bulan terakhir, telah terjadi beberapa peningkatan yang signifikan di sekitar hutan Indonesia.

Pertama, Indonesia mengukir sebagian dari sejarahnya dengan mencatat laju deforestasi terendah. Deforestasi tahun lalu hampir dua pertiga lebih sedikit dari tahun sebelumnya, yaitu 115.000 hektar. Sebagai perbandingan, perkiraan deforestasi di Brasil pada tahun yang sama 10 kali lebih tinggi dari angka tersebut.

Kedua, Indonesia bekerja erat dengan sekutu seperti Norwegia, Swiss, dan Inggris untuk memberlakukan undang-undang pengelolaan hutan yang kuat, menegakkan undang-undang tersebut dengan lebih baik, dan menegakkan larangan deforestasi yang diberlakukan pada tahun 2019.

Akhirnya, pelajaran tentang musim kebakaran dari tahun-tahun sebelumnya dipraktikkan tahun lalu, dengan tindakan pencegahan yang efektif menghasilkan musim kebakaran yang tidak terlalu berbahaya.

Ini adalah inisiatif dan gerakan Presiden Joko Widodo, lulusan Sekolah Kehutanan.

Meski begitu, Presiden – dan Indonesia – pasti banyak ditentang. Banyak pengkritiknya – kebanyakan LSM internasional yang didanai pemerintah yang bekerja untuk memperbaiki hutan Indonesia – menuduhnya melonggarkan peraturan perlindungan hutan Indonesia. Tuduhan mereka kosong.

Kritikus, khususnya, mengatakan bahwa merampingkan atau menyederhanakan aturan hutan berarti aturan tersebut kurang ketat. Ini adalah kesalahpahaman yang luar biasa dan menunjukkan kurangnya pengetahuan tentang cara kerja pemerintahan di negara berkembang.

Salah satu masalah dengan hukum kehutanan Indonesia – dan apakah produksi hutan legal – adalah bahwa hukum dan peraturan saling terkait. Ini telah diselesaikan dengan pengembangan standar hukum hutan Indonesia dan standar keberlanjutannya.

Demikian pula, pengenalan Minyak Sawit Berkelanjutan Indonesia (ISBO) menghilangkan pertanyaan seputar legitimasi dan keberlanjutan minyak sawit Indonesia.

Sama seperti standar dan pengelolaan hutan Indonesia yang maju yang diakui dunia untuk ekspornya, kualitas minyak sawit Indonesia menjamin pasar internasional serupa dengan legitimasi dan stabilitasnya.

Sekali lagi, ISBO yang telah direvisi merupakan inisiatif yang diajukan oleh Presiden. Pentingnya ISPO dalam kaitannya dengan hutan itu sederhana. ISPO – sebagai standar nasional – mengakui dan memperkuat tujuan keberlanjutan dan pembangunan berkelanjutan Indonesia.

Deforestasi memiliki tujuan yang sama yaitu berkurang secara signifikan.

ISPO tidak hanya mendukung minyak sawit berkelanjutan Indonesia; Ini mendukung kelestarian hutan dan mata pencaharian Indonesia.

Lantas, bagaimana hutan Indonesia dan minyak sawit Indonesia dapat berkontribusi dalam pemulihan dari epidemi COVID-19?

Pertama, keduanya mewakili kontribusi signifikan untuk perdagangan. Pemanfaatan hutan secara lestari dan budidaya kelapa sawit secara lestari akan memberikan kontribusi yang signifikan bagi ekspor untuk pemulihan ekonomi.

Pemerintah di seluruh dunia dapat mengakui bahwa memblokir perdagangan – terutama dari negara berkembang – adalah kebalikan dari apa yang perlu dilakukan dunia untuk pulih dari resesi yang disebabkan oleh epidemi.

Kedua, pemanfaatan hutan secara lestari dan praktik petani skala kecil – atau wanatani – dapat digunakan untuk mengurangi kemiskinan dan mencegah beberapa bagian negara kembali ke dalam kemiskinan. Beberapa upaya di Eropa untuk memblokir akses ke petani kecil dan salah mengklasifikasikan mereka adalah salah arah.

Menurut beberapa perkiraan, Indonesia telah mengangkat 2,6 juta orang keluar dari kemiskinan di Palmyra dan 1 juta di Malaysia.

Kebijakan ISPO dan Indonesia menunjukkan secara lebih rinci bahwa hutan dan pertumbuhan ekonomi dapat bekerja sama.

Tidak seorang pun di Indonesia akan menyarankan bahwa kita bebas dari masalah deforestasi di masa lalu, pendaftaran ilegal atau tata kelola yang buruk.

Namun Indonesia terus terlibat dalam upaya menyelesaikan masalah tersebut. Solusi tidak segera terjadi; Mengubah praktik petani dan rimbawan di 17.508 pulau tidaklah mudah. Ini membutuhkan kesabaran dan ketekunan.

Sebagai solusinya, Indonesia telah mengembangkan peta jalan – Rencana Aksi Nasional Kelapa Sawit Nasional – yang bertujuan untuk memperbaiki dan menyusun peta jalan yang komprehensif untuk minyak sawit berkelanjutan Indonesia.

Pada Hari Hutan Belantara Internasional tahun ini, Indonesia harus bangga dengan pencapaiannya. Kami adalah negara yang mengutamakan hutan.

***

Mustalifah Mahmoud adalah Wakil Menteri Koordinator Ekonomi dan Fatil Hassan adalah Staf Profesional di Kantor Wakil Presiden.

READ  Boeing akan periksa jet 737 tua setelah kecelakaan di Indonesia: FAA - Bisnis

Penafian: Komentar yang diungkapkan dalam artikel ini tidak mencerminkan pandangan penulis dan posisi resmi The Jakarta Post.