POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia Mengesahkan RUU untuk Membangun Ibu Kota Baru: Tenggat 2024

Indonesia Mengesahkan RUU untuk Membangun Ibu Kota Baru: Tenggat 2024

Pada 18 Januari 2021, DPR RI mengesahkan RUU Ibu Kota menjadi undang-undang yang berarti pembangunan negara ibu kota baru bisa dimulai, jelang rencana relokasi dari Jakarta mulai awal 2024 ke provinsi Kaltim.

Ibukota baru Indonesia yang dulu diumumkan pada tahun 2019, diperkirakan menelan biaya lebih dari US $ 35 miliar untuk membangunnya. Pemerintah juga baru saja mengumumkan nama ‘Nusantara’ yang berarti nusantara – menjadi nama ibu kota baru. Hal ini dimaksudkan untuk menggarisbawahi semboyan nasional resmi Indonesia Bhinneka Tunggal Ika (Bersatu dalam perbedaan).

Pemerintah akan mengubah ibu kota baru menjadi superhub rendah karbon yang akan mendukung sektor kesehatan dan teknologi serta mendorong pertumbuhan berkelanjutan di luar pulau Jawa.

Tetapi ibu kota baru membutuhkan investasi besar untuk pengembangannya dan ini memberikan banyak peluang bagi bisnis asing. Dari US$ 35 miliar yang dibutuhkan untuk pembangunan, pemerintah akan mendanai di bawah 60 persen, sisanya dari swasta. Presiden Joko Widodo telah membentuk tim kelas berat politik dan bisnis sebagai bagian dari komite pengarah ibu kota baru. Ini termasuk Putra Mahkota Abu Dhabi Muhammad bin Zayed Al Nahyan, CEO SoftBank Masayoshi Son, dan mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair.

Mengapa Indonesia memindahkan ibu kotanya?

Rencana pemindahan ibu kota Indonesia telah diusulkan oleh Presiden pertama Indonesia, Sukarno pada tahun 1957. Ia menginginkan ibu kota yang dibangun secara khusus yang terletak di pusat geografis negara di kota Palangkaraya di provinsi Kalimantan Tengah. Rencana ini ditinggalkan, dan Jakarta adalah ibu kota negara selama tahun 1960-an.

Presiden keenam Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono juga melontarkan ide untuk membuat pusat politik dan administrasi baru karena masalah kelebihan penduduk Jakarta.

Menyebarkan kekayaan di seluruh Indonesia

Dorongan terbaru untuk ibu kota baru oleh Presiden Joko Widodo datang tak lama setelah ia memenangkan masa jabatan lima tahun keduanya pada tahun 2019. Widodo menyatakan bahwa pemindahan ibu kota baru itu untuk mengatasi ketimpangan ekonomi di Indonesia dan untuk meringankan beban Jakarta. dan pulau jawa dimana ia berada.

READ  Imam Besar Al-Azhar Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto, Bahas Kemungkinan Hubungan Pertahanan

Menurut sensus penduduk tahun 2020, Jawa berpenduduk 152 juta jiwa atau 56 persen dari total penduduk Indonesia yang berjumlah 271 juta jiwa. Keunggulan demografis atas pulau-pulau lain ini berarti sekitar 60 persen dari PDB Indonesia terkonsentrasi di Jawa, dengan Jakarta menyumbang seperlima dari PDB Indonesia. Sementara itu, lima provinsi di Kalimantan (Barat, Tengah, Timur, Utara, dan Selatan) menyumbang kurang dari 10 persen terhadap total PDB dan memiliki kurang dari tujuh persen jumlah penduduk. Padahal provinsi-provinsi tersebut memiliki komoditas yang melimpah mulai dari batu bara, emas, hingga minyak.

Kalimantan Timur, bagaimanapun, memang memiliki produk domestik regional bruto (PDRB) per kapita tertinggi kedua di negara itu dengan 125 juta rupiah (US $ 8.700), di belakang Jakarta.

Pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur, pemerintah berharap akan mendorong investasi yang lebih besar ke provinsi-provinsi terluar Indonesia, terutama yang mengarah ke timur negara itu.

Jakarta yang tenggelam

Urbanisasi yang pesat di Jakarta, sebagai pusat pemerintahan, bisnis, keuangan, serta perdagangan dan jasa, telah membuatnya menjadi aglomerasi perkotaan terpadat di dunia, dengan populasi sekitar 30 juta.

Jakarta telah lama menderita dalam investasi di infrastruktur keras, dan sebagai hasilnya, kota ini terkenal dengan kemacetan dan banjirnya yang terkenal. Jakarta kehilangan lebih dari US$6 miliar per tahun dalam kehilangan produktivitas karena kemacetan dan lebih dari US$500 juta karena banjir. Kota ini tidak menyalurkan air minum sehingga penduduk mengambil air tanah, mengakibatkan ekstraksi berlebihan dan tanah perlahan runtuh.

Sebagian wilayah Jakarta tenggelam dengan perkiraan 25 cm per tahun dan sekitar 25 persen dari ibu kota bisa tenggelam pada tahun 2050. Ini bisa lebih luas dengan dampak perubahan iklim.

Peluang apa yang tersedia bagi investor asing?

Ibu kota baru, Nusantara, akan menempati lahan seluas 632.850 hektar, kira-kira empat kali lebih besar dari Jakarta, dan dengan demikian, proyek ambisius ini menghadirkan peluang bagi investor dari berbagai industri.

READ  Perbaikan Govit-19, infeksi dapat menyebabkan penyakit lokal

Skala perkembangannya sulit dibayangkan. Lebih dari 200.000 hektar hutan pedalaman, atau kira-kira tiga kali luas Kota New York, akan diubah menjadi pusat administrasi baru di Indonesia.

Nusantara akan membutuhkan infrastruktur lunak dan keras, antara lain untuk pengembangan utilitas perkotaan, manufaktur tol, pelabuhan laut dan bandara, serta jaringan dan komunikasi. Hal itu akan dilakukan secara bertahap, mulai dari Istana Kepresidenan, Markas Pusat Pemerintahan, Perumahan PNS, hingga Markas TNI dan Polri.

Pengembangan kota pintar

Nusantara bertujuan untuk menjadi ‘kota pintar’ yang mencakup informasi, komunikasi, dan teknologi untuk meningkatkan efisiensi operasional dan memberikan kualitas layanan pemerintah yang lebih baik.

Pemerintah berencana memanfaatkan internet of things (IoT) untuk menghadirkan solusi terkoneksi kepada publik mulai dari pemantauan arus lalu lintas hingga konservasi energi. Sekitar 75 persen dari rencana lokasi ibu kota akan menjadi ruang terbuka hijau, di mana 65 persen adalah kawasan lindung dan 10 persen untuk produksi pangan.

Softbank telah menawarkan hingga US$40 miliar dalam investasi dan keahlian dalam kecerdasan buatan dan teknologi canggih.

Infrastruktur maritim

Saat pertama kali menjabat pada tahun 2014, Jokowi mengumumkan rencana untuk menjadikan Indonesia sebagai episentrum kegiatan maritim Indo-Pasifik melalui masterplan Global Maritime Fulcrum (GMF).

Rencana tersebut melibatkan investasi lebih dari US$6 miliar untuk memperluas pelabuhan di negara kepulauan terbesar di dunia dan mengurangi biaya logistik bagi investor. Pemerintah juga berharap hal ini akan mendorong terciptanya produksi industri di luar Jawa, khususnya di wilayah timur negara yang aktivitas industri besar masih rendah. Namun, wilayah timur Indonesia mencakup 64 persen negara.

Program tol laut unggulan

Program tol laut merupakan proyek unggulan pemerintah di bawah GMF dengan tujuan untuk mengurangi disparitas harga bahan pokok antara pulau-pulau utama di Indonesia dengan pulau-pulau kecil yang terisolir, terutama di bagian timur.

Sejak didirikan pada 2016, jumlah pelabuhan transit meningkat dari 31 menjadi 114 pada 2021 dan jumlah kapal dari enam menjadi 32. Kargo laut juga meningkat dari kurang dari 100.000 ton menjadi lebih dari 350.000 ton.

READ  Jagmania menabrak penghalang Grateful GIS selama peluncuran besar

Di bawah Indonesia daftar investasi positif, bandara dan pelabuhan laut sekarang dibuka untuk 100 persen kepemilikan asing, dari sebelumnya 49 persen. Selain itu, layanan terkait bandara dan fasilitas pelabuhan juga kini terbuka untuk 100 persen kepemilikan asing.

Energi terbarukan

Indonesia membutuhkan modal swasta yang sangat besar untuk mencapai bauran energi terbarukan sebesar 25 persen pada tahun 2025; saat ini berada di 14,7 persen.

Dengan ibu kota baru yang dibangun dari awal, ada banyak potensi untuk mengembangkan proyek-proyek baru yang terbarukan. Padahal provinsi Kalimantan terkenal dengan ekspor batu bara, emas, minyak, kayu, dan kelapa sawit.

Provinsi Kalimantan Timur memang memiliki potensi energi bersih yang sangat besar dengan penelitian dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menunjukkan bahwa kombinasi sumber tenaga angin, biofuel, tenaga surya, tenaga air, dan sumber energi terbarukan lainnya dapat mencapai 20 GW. Tenaga surya mengompresi 65 persen dari total ini sementara tenaga air, 26 persen. Potensi sumber energi terbarukan lainnya di provinsi ini berupa energi panas bumi.

Bacaan lebih lanjut


Tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shira & Rekan. Perusahaan ini membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, dan Da Nang di Vietnam, Munich, dan Esen di Jerman, Boston, dan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, Milan, Conegliano, dan Udine di Italia, selain Jakarta, dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladesh, itu Filipina, dan Thailand serta praktik kami di Cina dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami www.dezshira.com.