POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zona Ekonomi Hijau JIIPE di Indonesia diharapkan dapat menarik investasi sebesar $17 miliar

Indonesia mencetak gol bersih 2060

Menteri Kelautan dan Investasi Luhut Binsar Pandjetan mengatakan dia optimis negara itu dapat mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau “bahkan lebih cepat”.

Menurut kantor berita lokalKementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mengharapkan sektor energi mencapai nol bersih pada tahun 2060. Pada saat itu, energi terbarukan diharapkan menghasilkan hingga 85% dari energi yang digunakan, dan energi nuklir 14%. Pada tahun 2030, batu bara masih akan menyediakan 62% energi negara, dengan energi terbarukan memasok 36%.

Luhut mengatakan pemerintah perlu menginvestasikan $ 1,165 triliun untuk beralih dari batu bara.

Pakar energi terbarukan John Yip dari Pinsent Masons, firma hukum di balik Out-Law, mengatakan: “Ada beberapa pesan menarik jika bukan tidak terduga yang datang dari NDC Indonesia menjelang Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) ke-26. Netralitas karbon untuk 2060 dengan target yang ditetapkan oleh China dan mencerminkan pertumbuhan ekonomi bangsa. Biaya yang terlibat dalam dekarbonisasi juga diperkirakan signifikan termasuk kebutuhan untuk mengatasi biaya yang terdampar.”

“Negara ini telah diberkati dengan sumber energi terbarukan yang signifikan termasuk energi panas bumi, dan tidak ada keraguan bahwa bergerak maju dengan solusi teknis dan organisasi harus dilakukan untuk memungkinkan sumber daya tersebut dikomersialkan secara maksimal,” katanya.

Indonesia juga menetapkan target penggunaan energi termasuk batu bara dan biofuel dalam laporannya Strategi Jangka Panjang untuk Emisi Karbon Rendah dan Ketahanan Iklim untuk 2050 diserahkan ke Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim pada bulan Juli.

Emisi gas rumah kaca Indonesia diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 dan peran batubara akan tetap penting hingga tahun 2050, terutama dalam industri energi.

READ  Mengapa Indonesia Tertinggal di Olimpiade - The Diplomat

Laporan tersebut mengatakan bahwa mengganti energi bahan bakar fosil dengan energi terbarukan akan membuat energi bahan bakar fosil “belum dimanfaatkan dan akan tetap berada di bawah tanah dan menjadi aset terdampar dengan beberapa dampak ekonomi pada negara”. Dia menunjukkan pendekatan alternatif untuk terus menggunakan bahan bakar fosil dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dan metode penyimpanan lainnya.

Diperkirakan kerugian kumulatif produksi batubara antara 2030-2050 akan menjadi sekitar 2,4 miliar ton sedangkan nilai kumulatif kehilangan peluang produksi batubara akan menjadi sekitar $218 miliar.

Ini juga menyoroti fenomena “lock-down” pembangkit listrik berbasis bahan bakar fosil seperti pembangkit listrik tenaga batu bara. “Sekali PLTU batu bara terpasang, akan sulit mengganti pembangkit dengan yang terbarukan karena mengganti pembangkit listrik yang sudah terpasang dan berjalan akan mahal dan tidak praktis.”