POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menawarkan insentif investasi untuk sektor ‘prioritas’

Jakarta – Dalam upaya mendorong investasi dalam dan luar negeri, Indonesia telah menetapkan 245 bisnis sebagai “prioritas” dan akan memberikan insentif untuk menarik modal ke sektor tersebut.

Tindakan tersebut merupakan bagian dari rangkaian pelanggaran presiden yang melanggar “hukum universal” Indonesia, undang-undang utama yang telah mengubah lebih dari 70 undang-undang ketenagakerjaan, pajak, dan undang-undang penting lainnya. Hukum Universal disahkan oleh Parlemen dan kemudian disahkan tahun lalu setelah perdebatan sengit.

Peraturan tersebut ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada 2 Februari, namun baru diumumkan belakangan. Ini mulai berlaku 30 hari setelah ditandatangani oleh Presiden.

Jakarta memandang industri prioritas sebagai strategi pertumbuhan ekonomi negara. Pemrosesan dan pemurnian bijih nikel adalah salah satu logam terpenting dalam baterai EV.

Indonesia – rumah bagi cadangan nikel terbesar di dunia – berencana untuk mengembangkan industri baterai kendaraan listrik yang terintegrasi secara vertikal mulai dari penambangan bahan baku hingga produksi baterai.

Produsen kendaraan listrik Amerika Tesla, E.V. Diusulkan untuk bergabung dengan rencana Indonesia membangun rantai pasokan baterai.

Sektor khusus lainnya mencerminkan dorongan Indonesia untuk sepenuhnya mengintegrasikan dirinya dengan rantai pasokan elektronik global. Untuk itu, Jakarta telah menetapkan semikonduktor dan komponen elektronik lainnya, perangkat komunikasi nirkabel, dan perangkat audio dan video elektronik sebagai industri prioritas.

Meskipun kesenjangan perdagangan AS-China telah mengguncang rantai pasokan global, nusantara sejauh ini gagal mendapatkan keuntungan, dengan produsen mendirikan toko di negara tetangga seperti Vietnam.

Investasi minimum yang diperlukan untuk memenuhi syarat konsesi ditetapkan pada 10 miliar rupee (10 710.000) untuk investor asing.

Menurut Departemen Kepresidenan, investor di sektor-sektor utama akan memenuhi syarat untuk mendapatkan keuntungan finansial dan non-finansial. Insentif finansial mencakup berbagai keringanan pajak, sedangkan insentif non finansial mencakup perizinan yang diatur, jaminan akses energi dan bahan baku, dan “fasilitas lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan”.

READ  Aliansi Alam Karibia Belanda mengadakan kelas master dengan anggota parlemen Belanda tentang dampak konservasi alam dan perubahan iklim

Sebelum berlakunya Hukum Universal, Indonesia memiliki “daftar negatif” di mana industri tertentu benar-benar tertutup bagi modal, atau hanya dibuka dalam kondisi tertentu. Negara tidak memiliki sistem yang komprehensif untuk mendorong investasi.

Meskipun beberapa elemen dari daftar investasi negatif tetap ada, cakupannya sangat sempit. Jumlah sektor yang sepenuhnya ditutup sebelumnya telah dikurangi dari 20 menjadi enam, dan industri seperti penyulingan minuman keras telah dihapus dari daftar.

Jumlah wilayah usaha yang dialokasikan untuk usaha mikro, kecil dan menengah – yang investasinya hanya diperbolehkan dalam kemitraan dengan perusahaan kecil – telah dikurangi dari 145 menjadi 89. Jumlah departemen yang terbuka dengan persyaratan, seperti pembatasan, telah dikurangi dari 350 menjadi 46 dalam kepemilikan asing.

Aturan Presiden menyederhanakan pengecualian investasi asing di perusahaan rintisan Indonesia dari investasi minimal 10 miliar rupee. Situs tersebut tidak cocok untuk investasi awal di 15 zona ekonomi khusus negara itu, “menurut peraturan tersebut,” untuk mendorong penguatan ekosistem start-up berbasis teknologi.

Terlepas dari hambatan ekonomi dari epidemi COVID-19, investasi di Indonesia tetap kuat tahun lalu.

Investasi domestik dan asing konsolidasi mencapai Rs 826,3 triliun pada tahun 2020, meningkat 2% sepanjang tahun. Sementara investasi asing langsung turun 2,4%, investasi dalam negeri tumbuh 7%. Investasi dalam transportasi, pergudangan dan telekomunikasi menyumbang 17% dari total, sementara pembayaran untuk listrik, gas dan air menyumbang 13,5%.