POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hanya 1 dari 52 paus pilot yang terdampar parah di Indonesia

  • Dua dari tiga paus yang semula selamat terperangkap lagi dan mati.
  • Peneliti mencoba untuk mengetahui penyebab kehilangan massa di Indonesia baru-baru ini.

Hanya satu dari 52 paus pilot berumur pendek yang terdampar di lepas pantai Indonesia pekan lalu yang selamat, kata seorang pejabat.

Relawan dan otoritas lokal di pulau Mathura pada awalnya dapat menyelamatkan ketiga paus tersebut, mendorong mereka kembali ke laut.

Tapi ketiganya kembali terdampar, dua di antaranya meninggal, Berdasarkan Kepada Permana Eudiarso, Kepala Dinas Sumber Daya Laut di pulau tetangga Bali.

Saya sampaikan kepada mereka bahwa kontak dengan dasar laut yang berbatu menyebabkan mereka cedera, kata Jaya Radha, salah satu dokter hewan di lokasi tersebut, meski kondisi mereka masih dalam kondisi baik.

Kofifa Inder Paravansa, Gubernur Jawa Timur Kata Menurut sukarelawan, “beberapa paus telah kembali ke pantai karena ibunya masih terdampar di pantai.”

Paus pilot di Mathura. Gambar milik Badan Sumber Daya Laut Bali.

Para peneliti sekarang mencoba mencari tahu mengapa paus berakhir di darat, sebagai insiden peaching massal terbaru di garis pantai terpanjang di dunia.

Permana mengatakan hasil nekropsi yang saat ini sedang berlangsung di Universitas Erlanga di ibu kota provinsi Surabaya – otopsi dilakukan pada hewan – akan memakan waktu satu bulan ke depan.

Pengamat mengutip polusi air, cuaca ekstrem, dan aktivitas pengiriman sebagai salah satu kemungkinan alasan observasi – mereka bisa menebak meskipun sudah diperingatkan.

“Terlepas dari perilaku sosial dan status anggota tim, penyebab utamanya hanya bisa diketahui dari nekrofilia paus pilot alfa,” kata Adriani Sunudeen, peneliti di Departemen Ilmu Kelautan di Poker Institute of Agriculture (IPP). ).

Paus pilot – terlepas dari namanya, sebenarnya adalah sejenis lumba-lumba – sangat sosial dan cenderung melakukan perjalanan dalam kelompok yang terdiri dari 30 atau lebih anggota keluarga dekat.

READ  Anak-anak lebih mungkin terkena Covit-19, kata Anees Paswedon

Ahli biologi kelautan Amy Van Sis mengatakan kepada Mongabe pada 2018: “Tetapi jika mereka tahu, tidak akan ada yang tahu mengapa mereka memimpin.” Tapi ketika mereka melakukannya, pada dasarnya Anda kehilangan pandangan tentang apa yang tampak sebagai komunitas secara keseluruhan. Jika seekor hewan masuk ke dalam kelompok itu, mereka semua akan bersatu. ”

Paus pilot pin pendek dikenali sebagai satu spesies, tetapi sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa ada dua subspesies yang berbeda: tipe “Shiho” berkepala bulat, tipe “Nisa” berkepala kiri dan persegi, dan kanan. Gambar oleh Natalie Rainier, Lembaga Oseanografi Woods Hole.

Indonesia berupaya melatih warganya untuk menghadapi mamalia laut, membentuk kelompok penanggap pertama di seluruh negeri.

Sekar Meera, Peneliti Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), mengatakan paus hidup harus dipisahkan dari yang mati.

Dia juga memperingatkan penduduk setempat untuk menuangkan air ke mulut mereka, yang dapat menyebabkan mereka mati lemas.

Pemerintah Jawa Timur melakukan penggalian untuk penguburan, yang dimulai akhir pekan lalu. Gambar milik Badan Sumber Daya Laut Bali.

Umpan balik: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Penyelamatan Hewan, Hewan, Keanekaragaman Hayati, Cetacea, Konservasi, Ekologi, Mamalia, Laut, Hewan Laut, Konservasi Laut, Lautan, Paus, Satwa Liar, Penyelamatan Satwa Liar