POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mempertimbangkan pajak karbon di bawah dokumen perubahan pajak utama

Asap dan uap asap dari pembangkit listrik tenaga batu bara milik Indonesia di Suralaya, Provinsi Ponten, Indonesia, 10 Juli 2020. REUTERS / Willly Kurniawan

Indonesia berencana memberlakukan pajak karbon untuk mengekang emisi gas rumah kaca, dan dengan peningkatan PPN dan reformasi pajak pendapatan, dokumen Kementerian Keuangan menunjukkan, sebagai bagian dari perubahan besar dalam sistem perpajakan.

Dokumen, yang diunggah pada hari Jumat, memberikan gambaran yang lebih rinci tentang opsi yang sedang dipertimbangkan oleh pemerintah daripada yang disajikan ke parlemen sehari sebelumnya.

Berkenaan dengan pajak karbon, pabrik dan kendaraan dapat menargetkan emisi bahan bakar fosil seperti batu bara, solar dan bensin, dokumen tersebut mengatakan, “mungkin fokus pada sektor padat karbon seperti pulp dan kertas, semen, pembangkit listrik dan industri petrokimia. “.

Indonesia, pemimpin dalam produksi batu bara, gas dan minyak, adalah salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, sebagian besar disebabkan oleh laju konversi hutan hujan dan kumbang kaya karbon yang cepat.

Kementerian mengatakan menetapkan pajak karbon akan meningkatkan pengeluaran bisnis, dengan kebijakan untuk meningkatkan daya beli masyarakat ke “lebih sedikit perlawanan dan dampak yang tidak direncanakan”.

Hasil dari pajak akan digunakan untuk berinvestasi di sektor ramah lingkungan dan skema kesejahteraan, kata kementerian itu.

Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia mengatakan belum berkonsultasi tentang proyek tersebut, tetapi memperingatkan bahwa pajak tambahan sudah akan memberi tekanan lebih pada industri saat matahari terbenam.

“Kedua, jika kita berbicara tentang pengurangan karbon, kita telah melakukan sejumlah upaya praktis,” kata Managing Director Hendra Sinadia, menunjuk pada upaya pemulihan untuk mengurangi laju deforestasi dan teknologi pengendalian emisi pembangkit listrik tenaga batu bara.

READ  Sidlink menerbangkan 176 ventilator dari New York ke Jakarta

Di bidang lain dari reformasi yang diusulkan, pemerintah juga menjajaki penyertaan bantalan tambahan dalam tanda kurung pajak penghasilan pribadi sebagai bagian dari upaya untuk “menciptakan sistem perpajakan yang lebih sehat dan adil”.

Indonesia saat ini memiliki empat kelompok pajak mulai dari 5% hingga 30%, tetapi ada rekomendasi dari organisasi seperti Dana Moneter Internasional untuk memperluasnya ke kelas menengah dan membuat sistem lebih progresif.

Langkah-langkah kebijakan lainnya termasuk menaikkan tarif pajak pertambahan nilai dan menghilangkan banyak pengecualian yang dianggap pemerintah telah merusak daya saing bisnis.

Tarif PPN 10% saat ini digunakan untuk sebagian besar penjualan barang dan jasa, dengan pengecualian beberapa produk pertanian, makanan pokok dan layanan kesehatan dan pendidikan.

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.