POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina telah membagi hak vaksinasi, berita dunia dan cerita terbaik

Vaksin Covit-19 menyebabkan keretakan di antara penduduk Filipina, memicu perdebatan sengit tentang hak untuk “memilih”, dan memperlebar jurang antara mereka yang menginginkan suntikan dan mereka yang masih menahannya.

Pusat vaksinasi yang mengeluarkan obat dari perusahaan farmasi Amerika Pfizer membuat antrian panjang awal pekan ini. Sementara itu, mereka yang memberikan suntikan dari perusahaan Sinovak China melihat angka yang lebih rendah.

“Ini sangat berbahaya,” kata Wakil Menteri Kesehatan Maria Rosario Vergheir dalam konferensi pers kemarin.

Dia menggambarkan kerumunan besar di dua lokasi di ibu kota, Manila, dan kota Paranagh sebagai “peristiwa penyebar super” yang mulai mengeluarkan vaksin Pfizer.

Sebagian besar dari mereka berusia lebih tua dan lebih muda, dengan kondisi medis dasar, yang meningkatkan risiko tertular Covid-19.

Pejabat kesehatan sejak itu merekomendasikan kebijakan vaksinasi yang “sadar merek”. Penerima suntikan tidak tahu merek apa yang akan mereka dapatkan sampai mereka mencapai lokasi vaksinasi.

Jika mereka tidak ingin ditawari, mereka dapat memilih untuk tidak ikut, tetapi mereka akan ditempatkan di akhir baris.

Setidaknya enam kota di metro Manila, yang terbesar, termasuk Kota Quezon, telah berhenti mempublikasikan merek apa yang akan diberikan di situs vaksinasi mereka.

Tetapi yang lainnya, termasuk Walikota Manila Isco Moreno, tidak setuju. “Saya percaya – ini adalah kepercayaan pribadi – orang memiliki hak untuk memilih merek yang dia inginkan karena itu adalah tubuhnya,” katanya.

Para senator juga terpecah tentang masalah ini.

“Setiap pasien memiliki hak dan transparansi untuk mengungkapkan secara penuh,” kata Senator Imi Marcos.

Tetapi Senator Francis Tolentino mengatakan itu adalah “kebijakan praktis” untuk tidak mengumumkan terlebih dahulu merek apa yang akan ditawarkan di lokasi vaksinasi.

READ  Berita Dunia Pengepungan: Indonesia Hancurkan AS di Pusat Maritim Strategis Bersama; Spanyol menghapus aturan mengenakan topeng eksternal, tetapi banyak penutup dan sebagainya

“Vaksin adalah vaksin, meski bermerek,” katanya.

Dr Vergheir mengatakan mendapatkan vaksinasi adalah “sukarela” dan bahwa orang dapat memilih vaksin mana yang ingin mereka dapatkan. “Tapi pemerintah harus turun tangan karena melihat ada masalah dengan preferensi merek,” katanya. “Semua vaksin sama efektifnya.”

Presiden Rodrigo Durtey juga telah mempertimbangkan, memberi tahu publik untuk tidak memilih tentang vaksin mereka, meskipun dia tetap pada vaksin yang diinginkan dari Sinoform China, yang bahkan tidak disetujui oleh regulator, tetapi diizinkan kepadanya “dengan alasan belas kasih”.

“Percayai pemerintah dan orang-orang yang Anda pilih dalam pemerintahan seperti saya … jika tidak Anda akan memperpanjang kekebalan ternak,” katanya dalam pidato mingguannya pada hari Senin.

Tetapi sebuah survei menunjukkan bahwa kurang dari setengah populasi mempercayai rilis vaksin pemerintah. Sisanya “tidak pasti, entah bagaimana tanpa harapan atau tanpa harapan”.

Setelah Indonesia, dengan lebih dari 1,1 juta infeksi dan lebih dari 20.000 kematian di Asia Tenggara, Pemerintah-19 terburuk kedua di Filipina meletus. Ini telah memaksa pemerintah terburu-buru untuk mendapatkan vaksin di tengah kekurangan pasokan global.

Sekitar 7,8 juta dosis telah dikirim ke Filipina sejak peluncurannya dimulai pada bulan Maret. Tetapi ini adalah bagian dari kebutuhan untuk memvaksinasi 70 persen dari populasi 110 juta dan mencapai kekebalan kawanan.

Kritikus mengatakan kecepatan peluncurannya terlalu lambat. Sejauh ini hanya 3,3 juta pekerjaan yang telah dikelola, kebanyakan di Metro Manila.

Mereka menuduh bahwa pemerintah menerima sebagian besar dari apa yang dibeli Sinovak dari Pfizer, Moderna atau Johnson & Johnson, yang diinginkan oleh mayoritas rakyat.