POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mempersingkat liburan Natal karena itu adalah hal yang paling bijaksana untuk dilakukan sekarang

Seperti yang diejek awal pekan ini, Indonesia telah membatalkan hari libur bersama pada 24 Desember, memperpendek liburan Natal dengan harapan membendung pemberontakan pasca-liburan COVID-19.

Terkait – Indonesia dapat membatalkan lebih banyak hari libur pada tahun 2021: Menteri

Menteri Pembangunan Manusia dan Integrasi Kebudayaan Muhatjir Effendi Diumumkan hari ini Satu-satunya hari libur kolektif yang tersisa untuk tahun ini – yang secara tradisional diberikan untuk menutupi hari libur sebelum Natal – telah dihapus dari kalender.

Pada tahun 2020, Indonesia akan mengurangi kesenjangan Natal dan Tahun Baru, dan mengingat peningkatan kasus di awal tahun 2021, dapat dimaafkan jika ada kecurigaan bahwa pembatalan itu akan berpengaruh.

Selain itu, pemerintah telah beralih ke liburan tengah minggu, yang pada prinsipnya mencegah orang memperpanjang akhir pekan untuk diri mereka sendiri. Libur Tahun Baru Islam yang jatuh pada Selasa, 10 Agustus, akan diperingati pada Rabu, 11 Agustus. Demikian pula, Selasa, 19 Oktober, yang jatuh satu hari setelah kelahiran Nabi akan diamati.

Hari libur Selasa mendatang lainnya, seperti Idul Adha (20 Juli) dan Hari Kemerdekaan (17 Agustus), belum dipindahkan.

Hari libur nasional yang diamanatkan oleh Pemerintah Indonesia untuk tahun 2021 adalah sebagai berikut:

Selasa, 20 Juli (Idul Adha)
Rabu, 11 Agustus (Tahun Baru Islam)
Selasa, 17 Agustus (Hari Kemerdekaan)
Rabu, 20 Oktober (Kelahiran Nabi)
Sabtu, 25 Desember (Natal)

Langganan Podcast Kelapa Untuk berita populer dan budaya pop terbaik dari Asia Tenggara dan Hong Kong setiap hari Jumat!

READ  Lebaran 2024: 6 Hal yang Perlu Diketahui Ekspatriat Tentang Libur Tahun Baru Islam di Indonesia