POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia membutuhkan investasi tahunan sebesar $200 miliar pada tahun 2021-2030 untuk mendekarbonisasi pemerintah

Indonesia membutuhkan investasi tahunan sebesar $200 miliar pada tahun 2021-2030 untuk mendekarbonisasi pemerintah

Asap dan uap mengepul dari pembangkit listrik tenaga batu bara milik Indonesia Power, di sebelah Jawa Kabupaten 9 dan 10 proyek pembangkit listrik tenaga uap batu bara Suralaya, Provinsi Banten, Indonesia, 11 Juli 2020. Foto diambil pada 11 Juli, 2020. REUTERS/Willie Kurniawan/File Foto

JAKARTA (Reuters) – Indonesia perlu menginvestasikan $150 miliar hingga $200 miliar per tahun dalam program rendah karbon selama sembilan tahun ke depan untuk memenuhi tujuannya nol emisi bersih pada tahun 2060 atau lebih cepat, sebuah studi baru pemerintah menunjukkan. Rabu.

Indonesia, penghasil emisi gas rumah kaca terbesar kedelapan di dunia, baru-baru ini menyampaikan tujuannya untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal, awalnya dari tahun 2070.

Dalam studi Kementerian Perencanaan, pihak berwenang menemukan bahwa mengubah ekonomi untuk memenuhi tujuan baru akan menelan biaya $20 miliar per tahun pada 2021 dan 2022, dan rata-rata $150 hingga $200 miliar per tahun antara 2021 hingga 2030, atau 3,4% hingga 4.5. % dari PDB.

Untuk mendanai ini, pemerintah harus menghapus subsidi bahan bakar fosil dan mengalokasikan kembali beberapa investasi, selain menghasilkan pendapatan dari pajak karbon yang baru saja disahkan, kata laporan itu. Baca lebih lajut

Dengan memotong subsidi bahan bakar fosil dan membangun perdagangan karbon, pemerintah dapat menghasilkan penghematan dan pendapatan baru, masing-masing sebesar 2,2% dari PDB pada tahun 2030.

“Sebagian dari pendapatan ini akan dibutuhkan untuk program perlindungan sosial dan investasi lain untuk memastikan transisi yang adil, tetapi sisanya dapat mendanai infrastruktur hijau,” kata laporan itu.

Pihak berwenang juga mengharapkan pendanaan dari REDD+ dan donor bilateral dan multilateral besar, dengan asumsi bahwa Indonesia dapat berhasil memulihkan dan melindungi hutan, lahan gambut dan bakau, dan mendapat manfaat dari pendanaan dari Bank Pembangunan Asia, Bank Dunia dan pemberi pinjaman multilateral lainnya.

READ  Pabrik-pabrik Asia telah terpengaruh oleh gangguan pasokan yang terkait dengan epidemi

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa Indonesia perlu menarik investasi sektor swasta di pembangkit energi terbarukan, sementara perkiraan konsumsi energi akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2060, mencapai 9,3 TJ.

“Intervensi di sektor energi, teknologi kendaraan listrik, efisiensi energi, pemanfaatan lahan berkelanjutan, dan pengelolaan limbah dapat menciptakan 1,8 hingga 2,7 juta pekerjaan pada tahun 2030,” kata Wakil Menteri Perencanaan Arifin Rudiyanto pada acara peluncuran virtual laporan tersebut.

Dia mengatakan Indonesia harus mencapai tujuannya menjadi negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2045 dengan berinvestasi dalam langkah-langkah dekarbonisasi, dibandingkan dengan memperkirakan kontraksi PDB dengan pendekatan business-as-usual, karena dampak perubahan iklim.

(Laporan oleh Gayatri Soroyo dan Bernadette Christina Munthe) Penyuntingan oleh Martin Petty

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.