POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia melonggarkan pembatasan Covid meskipun ada rekor kematian Virus corona

Pemerintah Indonesia telah mengatakan bahwa usaha kecil dan beberapa pusat perbelanjaan dapat dibuka kembali meskipun ada peringatan bahwa pelonggaran pembatasan dapat menyebabkan gelombang baru Covid.

Presiden Joko Widodo mengatakan tindakan yang diberlakukan pada awal Juli ini akan berlanjut hingga 2 Agustus seiring dengan penyebaran varian delta di seluruh negeri, yang telah menyusul India dan Brasil sebagai episentrum virus di dunia.

Tingkat kasus resmi turun dari lebih dari 50.000 kasus per hari. Tetapi tingkat pengujian juga turun, sementara jumlah hasil positif tetap tinggi – menunjukkan bahwa virus masih menyebar dengan cepat.

Namun dia menambahkan bahwa “penyesuaian” akan dilakukan pada penutupan, yang menutup pusat perbelanjaan, restoran, taman dan kantor, termasuk ibu kota Jakarta, Jawa, dan pulau liburan Bali.

Pasar tradisional, pedagang pinggir jalan dan restoran terbuka di mana-mana yang dikenal sebagai Warung akan menjadi salah satu bisnis yang diizinkan untuk dibuka kembali pada hari Senin dengan pembatasan, bahkan di daerah yang paling parah.

Mal dan masjid di daerah yang tidak terlalu terkena dampak juga akan mendapatkan lampu hijau untuk dibuka untuk orang banyak dan jam terbatas. Pemerintah mengatakan kantor akan tetap tunduk pada perintah penutupan.

Seorang pekerja pemakaman mengenakan alat pelindung diri meletakkan sesajen di peti mati korban Covid-19 di Krematorium Bebalang di Kabupaten Bangli, Bali, Indonesia pada 25 Juli 2021.
Seorang pekerja pemakaman mengenakan alat pelindung diri meletakkan sesajen di peti mati korban Covid-19 di Krematorium Bebalang di Kabupaten Bangli, Bali, Indonesia pada 25 Juli 2021. Foto: Anadolu Agency/Getty Images

Namun, ada laporan luas tentang majikan yang memaksa karyawan yang tidak penting untuk bekerja bahkan di bawah penutupan saat ini.

Memperhatikan penurunan tingkat infeksi harian dan tingkat hunian rumah sakit, Widodo mengatakan pelonggaran apa pun akan dilakukan “secara bertahap dan hati-hati.” Pengumuman itu muncul setelah Indonesia melihat angka kematian 24 jam mencapai rekor 1.566 pada hari Jumat.

Organisasi Kesehatan Dunia telah meminta Indonesia untuk memberlakukan pembatasan virus yang lebih ketat. Pemerintah Widodo telah banyak dikritik karena penanganan pandemi dan kebijakan yang tampaknya memprioritaskan ekonomi daripada kesehatan masyarakat.

“Pemerintah menghadapi dilema karena melihat negara-negara yang fokus pada ekonomi mempertaruhkan kesehatan masyarakatnya, sementara ekonomi negara lain yang memprioritaskan kesehatan masyarakat terkena dampaknya,” kata Arya Fernandez, analis kebijakan di Center untuk Studi Strategis dan Internasional.

“Jadi mereka mencoba mencari solusi win-win dengan memberlakukan pembatasan sambil menjaga ekonomi tetap terbuka.”

Tingkat vaksinasi di Indonesia masih jauh di bawah target pemerintah yaitu 1 juta per hari untuk bulan Juli, dan hanya sekitar 6% dari 270 juta penduduknya yang telah divaksinasi.

“Mencabut pembatasan akan menyebabkan lebih banyak infeksi dan kematian,” Dickie Bodeman, seorang ahli epidemiologi Indonesia di Universitas Griffith Australia, mengatakan kepada AFP sebelum pengumuman hari Minggu.

Pembatasan harus berlaku selama minimal empat minggu dan [the government] Perlu peningkatan pengujian, pelacakan, dan perawatan untuk mencapai hasil yang maksimal. Selain itu, itu sama saja dengan tidak memiliki batasan. ”

Indonesia telah melaporkan lebih dari 3,1 juta kasus dan 83.279 kematian sejak pandemi dimulai, tetapi angka resmi ini secara luas diyakini sangat berbahaya.

READ  Singapura dan Indonesia menegaskan kembali perlunya memerangi Covid-19 bersama, membahas kegiatan ekonomi, berita Singapura, dan berita utama