POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia, episentrum wabah virus corona di Asia, memperpanjang pembatasan selama seminggu

Indonesia, episentrum wabah virus corona di Asia, memperpanjang pembatasan selama seminggu

Seorang pria mengenakan masker pelindung mendorong gerobak di pasar tradisional di tengah wabah penyakit coronavirus (COVID-19), di Jakarta, Indonesia, 24 Juli 2021. REUTERS/Willy Kurniawan

JAKARTA (Reuters) – Indonesia memperpanjang pembatasan penyebaran virus corona baru (Covid-19) selama seminggu hingga 2 Agustus pada Minggu dalam upaya untuk mengekang infeksi setelah pemerintah mengatakan akan menambah lebih banyak unit perawatan intensif di tengah meningkatnya kematian. korban.

Indonesia telah menjadi episentrum wabah virus corona di Asia dengan rumah sakit kewalahan, terutama di pulau Jawa dan Bali yang padat penduduknya, di mana pasokan oksigen hampir habis. Baca lebih lajut

“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat Indonesia atas pengertian dan dukungannya terhadap pembatasan yang telah berlangsung selama 23 hari ini,” kata Presiden Joko Widodo, yang akrab disapa Jokowi, seraya menambahkan bahwa kasus virus corona dan hunian tempat tidur rumah sakit telah menurun, tanpa merinci. berapa harganya.

Jauh lebih fleksibel dari pembatasan sebelumnya, Jokowi mengatakan pemerintah secara bertahap akan menyesuaikan beberapa pembatasan, sementara membiarkan pasar tradisional dan restoran dengan area outdoor dibuka, dengan beberapa pembatasan, seperti memberi pelanggan waktu 20 menit untuk menyelesaikan makanan mereka.

Beberapa bisnis kini diperbolehkan buka, mulai dari salon hingga bengkel mobil.

Menteri Senior Luhut Panjitan, yang mengawasi respon COVID di Jawa dan Bali, mengatakan pembatasan akan berlaku di 140 kabupaten di seluruh Indonesia, termasuk ibu kota, Jakarta.

Lebih sedikit pembatasan akan diberlakukan di area yang dianggap lebih aman, kata Luhut, termasuk mengizinkan mal untuk membuka kembali 25% dari kapasitasnya dan mengoperasikan pabrik, dengan pembatasan.

Indonesia akan mengizinkan bebas pajak pertambahan nilai (PPN) untuk penyewa pusat perbelanjaan, yang terpukul keras oleh pembatasan, terhadap sewa mereka mulai Juni hingga Agustus, kata kepala menteri ekonomi Indonesia, Erlanga Hartarto.

READ  DPR menyetujui RUU perjanjian perdagangan antara Indonesia dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa

Perpanjangan diharapkan, kata Faisal Rahman, ekonom di Bank Mandiri. Jika pembatasan berlanjut sepanjang Agustus, pertumbuhan ekonomi tahunan dapat terlihat di 3,69%, sedikit di bawah perkiraan pemerintah sebesar 3,7%-4,5%.

Pekan lalu, Indonesia mengumumkan rekor jumlah kematian dalam empat hari terpisah, yang terakhir adalah 1.566 kematian pada hari Jumat, sehingga jumlah kematian kumulatif menjadi lebih dari 83 ribu.

Total infeksi melonjak menjadi lebih dari 3,1 juta, meskipun para ahli kesehatan mengatakan jumlah kematian dan jumlah kasus diremehkan.

“Pada prinsipnya itikad baik dari pemerintah untuk memperpanjang pembatasan. Tapi itikad baik yang sama dapat diterapkan untuk menghitung jumlah infeksi yang sebenarnya,” kata Tri Yunus Miko Wahyuno, ahli epidemiologi di Universitas Indonesia.

Pelacakan Reuters menunjukkan bahwa jumlah rata-rata kematian COVID-19 yang dilaporkan setiap hari di Indonesia telah meningkat selama 10 hari berturut-turut.

Pada hari Sabtu, rawat inap penuh dan pasien yang meninggal dalam isolasi diri mengakibatkan jumlah kematian yang lebih tinggi, kata Luhut, menambahkan bahwa unit perawatan intensif akan ditambahkan di daerah dengan jumlah kematian tertinggi.

Kurang dari 7% dari 270 juta penduduk Indonesia telah divaksinasi lengkap, dengan negara terbesar di Asia Tenggara ini terutama mengandalkan suntikan yang diproduksi oleh Sinovac Biotech (SVA.O) China.

(Pelaporan oleh Stanley Widianto dan Tabita Diella) Pelaporan tambahan oleh Bernadette Christina. Diedit oleh Edwina Gibbs dan Nick McPhee

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.