POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia harus menghindari bencana COVID-19 India

Indonesia harus menghindari bencana COVID-19 India

William Pasek adalah jurnalis pemenang penghargaan yang tinggal di Tokyo dan penulis “Japan: What the World Can Learn from the Lost Decades of Japan”.

Indonesia sedang menuju pemulihan berbentuk V, tetapi itu tidak akan terjadi. Baru setelah Presiden Joko Widodo serius menjinakkan dua ancaman C terhadap ekonomi terbesar di Asia Tenggara: COVID-19 dan Jakarta Response Loop selama lebih dari dua dekade.

270 juta orang Indonesia tidak membutuhkan penulis yang berbasis di Tokyo untuk memberi tahu mereka apa yang sudah mereka ketahui. Saya akan membiarkan Jakarta Post berbicara dengan tajuk 6 Mei berikut: “Indonesia hampir mengikuti wabah COVID-19 di India.”

Saat ini, India mendapatkan halaman depan terpanas di seluruh dunia, dan memang demikian. Tapi Jokowi, begitu Widodo dikenal, sedang menghadapi bencana virus corona pada saat yang paling buruk.

Terlepas dari semua optimisme tentang V-boom yang akan datang dari Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto, kenyataan menceritakan kisah yang sama sekali berbeda. Hanya 24 jam sebelum berita yang dipicu oleh Jakarta Post sampai ke pejabat pemerintah, ekonomi berkontraksi selama empat kuartal berturut-turut.

Penurunan 0,74% tahunan dalam PDB riil pada kuartal pertama tentu saja bukan akhir dunia, tentunya jika dibandingkan dengan puing-puing PDB India. Namun penurunan konsumsi rumah tangga yang terus berlanjut dan menurunnya kepercayaan bisnis menunjukkan bahwa program pencairan dana darurat di Jakarta kurang diterima dengan baik, kata Gareth Leather dari Capital Economics. “Masih buruk,” katanya.

Sudirman, kawasan pusat bisnis Jakarta, difoto pada tanggal 15 Maret: Perekonomian mengalami kontraksi selama empat kuartal berturut-turut. © Foto Nour / Getty Images

Namun, penting bagi kita untuk menyadari seberapa dalam kerentanan yang mendasari Indonesia dalam kondisi yang sudah ada sebelumnya, yang lambat ditangani Jokowi sejak 2014. Dan bagaimana gelombang terbaru COVID-19 adalah ujian terbesar warisan Jokowi sebagai a pemimpin langsung untuk menyelesaikan sesuatu.

READ  JSL membukukan laba bersih konsolidasi Rs 293 crore pada kuartal Maret

Jokowi naik ke PNA setelah dua tahun bertugas sebagai walikota Jakarta. Dia dikenal sebagai “Mr. Fix-It” karena dia benar-benar menyingsingkan lengan bajunya untuk mengatasi masalah, mengendarai sepedanya untuk memeriksa pemadaman listrik, kekurangan pasokan air, dan kecelakaan bus.

Bagi banyak orang, ini menjadikan Jokowi sebagai penerus ideal Susilo Bambang Yudhoyono. Yudhoyono, mantan jenderal, tampaknya tidak mungkin menjadi reformis ketika ia ingin membentuk kembali ekonomi yang mengalami krisis pada akhir 1990-an di Asia. Sejak 2004 hingga 2014, Yudhoyono membersihkan neraca nasional, memberantas korupsi, dan memperbaiki infrastruktur untuk memulihkan status peringkat investasi.

Selain reputasinya dalam efisiensi, Jokowi membanggakan karakteristik lain: presiden Indonesia pertama yang tidak memiliki hubungan langsung dengan keluarga penguasa, militer, atau kepentingan khusus yang kaya. Tuan Fix juga dianggap sebagai “Tuan Nazif.”

Era Jokowi meraih kemenangan reformasinya. Dia mempercepat upayanya untuk mengembangkan jalan, jembatan, pelabuhan, dan jaringan listrik untuk meningkatkan kohesi ekonomi antara 17.000 pulau di nusantara. Dia menempatkan lebih banyak layanan pemerintah secara online, dan mengabaikan perantara pencari sewa yang tak terhitung jumlahnya. Ini mengatasi epidemi lalu lintas Jakarta, yang menghabiskan sekitar $ 7 miliar dari PDB setiap tahun.

Tetapi sejak memenangkan masa jabatan lima tahun kedua pada tahun 2019, Jokowi gagal mengendalikan nasionalisme ekonomi yang korup dalam politik Jakarta. Tampaknya dia mempercayai persnya sendiri, lupa bahwa menjadi tujuh ekonomi teratas pada tahun 2030 membutuhkan peralatan ulang yang kuat saat ini untuk meningkatkan inovasi dan produktivitas.

Masa depan Indonesia bisa sangat cerah, selama para pemimpin saat ini melakukan pekerjaan tekniknya. Sangat mudah untuk dilewatkan, misalnya, bahwa penduduk muda yang melek teknologi di Indonesia menghasilkan startup unicorn lebih cepat daripada Jepang dan Korea Selatan. Kita membutuhkan lebih banyak gangguan dan penciptaan kekayaan ini.

READ  Tencent telah dianugerahi Penghargaan Keunggulan Teknologi untuk Layanan Cloud

Epidemi tersebut telah membawa kembali sapi jantan Indonesia ke Bumi. Masih ada banyak alasan untuk berpikir Jokowi dapat menangani tingkat infeksi yang tinggi – dan membatasi kerusakan. Tetapi kepemimpinannya ketika masalah meningkat kurang dari langsung.

Penutupan penting. Namun sejauh menyangkut penghentian penularan, ini adalah waktu tunggu bagi pemerintah untuk mengejar ketinggalan – dan mungkin melanjutkan pengujian, pelacakan kontak, vaksinasi, dan memperkuat jaring pengaman sosial.

Ada beberapa indikasi yang jelas tentang urgensi yang sejalan dengan tantangan dari pemerintahan Jokowi. Hal ini menimbulkan bayangan berbahaya bagi Menteri Ekonomi Hartarto dalam bentuk V. Pembicaraannya tentang kenaikan PDB 6,9% -7,8% akhir tahun ini, sejujurnya, hanya omong kosong.

Spin tidak akan menghidupkan kembali kepercayaan pada bisnis atau penjualan ritel karena tingkat infeksi tetap tinggi. Hanya langkah yang jelas dan kredibel untuk mengekang virus yang akan merevitalisasi pengeluaran rumah tangga, yang menyumbang hampir 60% dari perekonomian. Perkuatan yang berani pada tingkat seperti Yudhoyono sangat penting untuk mengimbangi wilayah yang berubah dengan cepat.

Ini adalah masalah dari kondisi yang sudah ada sebelumnya: tidak mungkin lagi untuk menyangkalnya ketika sebuah krisis baru muncul untuk mengungkap kerusakan dari krisis sebelumnya. Gambar A: Neraca Nasional Jokowi harus berbuat lebih banyak untuk memperkuatnya.

“Pendapatan pemerintah Indonesia, sebagai bagian dari PDB, jauh lebih rendah daripada kebanyakan negara berkembang lainnya, termasuk negara lain di kawasan ini,” kata ekonom IMF Minsuk Kim. “Indonesia memiliki kebutuhan mendesak untuk meningkatkan pengeluaran pemerintah untuk pembangunan guna mengeluarkan potensi pertumbuhannya yang besar.”

Pendapatan yang lebih tinggi ini seharusnya membiayai investasi yang lebih besar di bidang pendidikan, kesehatan, infrastruktur, kelestarian lingkungan, dan pertumbuhan yang lebih inklusif. Waktu terbaik untuk melakukan peningkatan ini adalah tujuh tahun lalu. Waktu terbaik kedua? sekarang juga. Akun COVID akan menjadi krisis mengerikan yang harus dilewatkan oleh pemimpin praktis.

READ  Menkeu: Pertumbuhan ekonomi Indonesia lebih tinggi dari Korea Selatan dan Jepang