POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia desak ASEAN atasi ancaman non-tradisional

Ancaman non-tradisional, termasuk krisis energi dan krisis pangan, tidak boleh diabaikan di tengah tantangan keamanan karena masalah pangan dan energi terkait erat dengan kepentingan rakyat.

Jakarta (Antara) – Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyoroti perlunya mengatasi ancaman non-tradisional untuk melindungi kepentingan rakyat pada Forum Regional ASEAN di Phnom Penh, Kamboja, Jumat.

“Ancaman nonkonvensional, termasuk krisis energi dan krisis pangan, tidak boleh diabaikan di tengah tantangan keamanan karena isu-isu terkait pangan dan energi erat kaitannya dengan kepentingan rakyat,” katanya, menurut keterangan tertulis yang dikeluarkan Departemen Luar Negeri. .

Konflik dapat terjadi di wilayah yang sama dengan wilayah lain. Selain itu, ketegangan dapat meningkat di berbagai belahan dunia, mendorong penghormatan terhadap hukum internasional; Dan ketiga, tidak mengabaikan tantangan non-tradisional di tengah tantangan keamanan tradisional.

“Penting untuk terus menghadapi tantangan melalui kerja sama, karena berkaitan langsung dengan kepentingan rakyat,” imbuh Menkeu.

Berita Terkait: Penanganan yang tepat atas sengketa tanah vital bagi pembangunan daerah: pemerintah

Pada pertemuan ARF, para menteri luar negeri ASEAN menekankan kebutuhan mendesak bagi Forum ASEAN untuk melanjutkan perannya dalam mempromosikan saling pengertian, saling percaya dan transparansi di kawasan.

Pertemuan ARF mengadopsi beberapa dokumen, termasuk: Pernyataan ARF untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di kawasan melalui langkah-langkah pencegahan.

Berita Terkait: C Senator Kalimantan mendesak pejabat untuk menangani sengketa pertanian

READ  Negara-negara memerangi delta di luar hotspot utama